Demi

Kamis lalu suami sudah berangkat lagi untuk bekerja. Nggak terasa cuti 7 minggu itu berjalan sangat cepat. Saatnya untuk ditinggal lagi. Aku sih sebenernya sudah mulai mencoba untuk lebih ridha melepas suami kerja jauh. Yaa mau bagaimana lagi, saat ini masih diberi rezekinya lewat jalan yang jauh itu. Tapi yang bikin agak nervousnya adalah gimana ngurus mas Langit sendirian??

Dari awal lahiran aku selalu ditemani suami dan mamaku. Pas suami berangkat kerja, aku pindahan ke rumah Mama untuk sementara waktu. Nah begitu suami pulang, pindahan lagi dong pastinya. Duh rempong bingits pokoknya. Udah gitu rumah kami jelas nggak terurus. Walaupun aku sering tiap pagi nengokin rumah buat nyapu ngepel, ya tetep aja kelihatan nggak terurusnya. Makanya mau nggak mau saat ini udah bener- bener menetap lah. Capek juga pindah-pindah bawa barang yang aduhai bejibunnya

Nah saat sudah di rumah sendiri, jelas kami bagi tugas. Suami udah rela kebagian nyuci pakaian, belanja ke pasar dan masak. Kalo aku tugasnya nyapu, ngepel, ngambilin jemuran yang udah kering dan pastinya masakkin MPASI si kecil. Untuk nyuci piring, ngelipat baju-baju bersih sampe nggantiin popok mas Langit, bisa beda-beda. Kadang aku, kadang Ayahnya. Pokoknya siapa yang lagi free dan mas Langit kebetulan pup, ya udah dia yang urus

Terkadang udah dibantu begitu juga, aku kewalahan. Apalagi si kecil ini sudah sangat-sangat aktif. Lengah dikit, bisa bahaya. Entah jatuh, kejeduk atau masukkin benda berbahaya ke mulutnya. Makanya aku agak mikir juga gimana ya kalo suami udah berangkat lagi. Sementara Mama juga banyak urusan, bisa sih aku minta tolong jagain si kecil, tapi ya nggak bisa tiap hari. Jarak rumah kami bisa dibilang nggak terlalu jauh juga nggak terlalu dekat. Bisa dijangkau dengan jalan kaki tapi kalo tiap hari tepar juga hehe. Suami udah ngeyakinin kalo aku pasti bisa tanganin mas Langit walau awalnya sulit

Pulang dari nganterin Ayah ke pelabuhan ferry, saatnya “Single Fighter” dimulai. Nggantiin popok dan pakein pakaian tidur untuk mas Langit itu rem to the pong. Udahlah dia maunya tengkurap mulu plus kakinya ikut nendang-nendang. Tapi aku berusaha tegar dan tetep berusaha selesaiin tugas itu. Alhamdulillah kelar! Abis itu aku mulai ngasih ASI supaya dia tidur. Lampu kamar udah aku matiin karena kalo nggak bisa-bisa tetep melek si bocah. Malem pertama sukses. Besok paginya nggak berjalan mulus sesuai yang diharapkan. Aku mulai sibuk di dapur bikin sarapan si kecil diiringi dengan suara tangis menuju teriakan dari si kecil itu sendiri. Hadeh gimana ya. Akhirnya aku nyerah setelin video lagu anak-anak di tablet. Sebenernya aku kurang suka sistem begitu. Aku lebih pengen kalo mas Langit anteng dengan mainannya. Intinya aku nggak mau dia kebiasaan maen gadget. Tapiiii yasudahlah, hanya itu satu-satunya penolong di saat darurat

So far udah hari ketiga aku single fighter sementara waktu. Terkadang muncul sedikit emosi saat ngadepin mas yang nangis teriak-teriak, susah dipakein popok/baju atau kerjaan rumah yang numpuk nggak beres-beres. Rasanya pengen nangis. Tapi aku coba ambil celahnya. Jadi kalo tiap pagi itu emang heboh banget. Praktis aku cuman ngurus mas Langit dan keperluannya. Untuk makan aku sendiri udah percayakan sama delivery service warung makan sekitar komplek. Tinggal sms trus dianter deh. Nah malemnya aku bikin jam tidur si kecil lebih awal dari biasanya. Jam 9 paling lambat udah matiin lampu dan proses tidur. Jam 10-an biasanya sih udah beres. Saatnya ngerjain kerjaan rumah yang belum kelar dari pagi ataupun dari hari sebelumnya. Nyuci pakaian, nyuciin piring kotor, ngelipet baju kering, nyapu, beresin kantong sampah di dapur, sterilin peralatan makan mas, motong-motong sayur atau persiapan MPASI si kecil untuk stok dll. Capek sih mesti tidur larut malam. Tapi aku ngerasa lebih tenang karena dapat dipastikan mas tidurnya lebih lelap dan aku bisa leluasa nyelesaiin kerjaan. Nggak setiap hari juga aku tidur lambat, kadang kalo siang mas bisa ditinggal bentar ya aku bisa ngerjain kerjaan yang singkat kayak cuci piring atau cuci clodinya atau sekedar ngambilin baju-baju kering di jemuran. Yaaa aku berharap dengan aktifitas yang bejibun gini sedikit banyak bisa membantu aku nurunin berat badan hahaha

Intinya aku dan suami tetep punya komitmen kalo hal ini nggak akan berlangsung selamanya. Pasti akan ada saatnya untuk kami terus bersama tanpa terpisah jarak dan waktu. Cuma saat ini sabar dan kuat itu kuncinya. Ikhlas, pasrah dan semangat jalanin LDR yang tidak semua pasangan bisa melaluinya. Kami memang menetapkan sekian tahun batas LDR kami, semoga bisa lebih cepat dari yang kami harapkan. Apapun itu, yang sedang suami lakukan nun jauh disana adalah mencari rezeki yang halal, demi kelangsungan hidup kami. Demi sesuap nasi mah kalo kata orang. Sesuap nasi, sepiring lauk dan sayur, segenggam berlian, segepok dolar, apapun itu, untuk keluarga pastinya

Udahan aahh mau rapiin lemari pakaian dulu, mumpung si kecil udah pules boboknya….

3 thoughts on “Demi

  1. eny kusumawati says:

    salam kenal mba< saya pembaca setia mba hehehehe….maklumbaby kita beda 1bln ….insyaallah pasti bisa mba dijalanin aja….saya jg sendirian mba with 2kids yg pertama nanti january 9thn yg kedua 22des dah genap 8bln, saya ldr jg sm misua sodara ,ortu jauh semuamaklum saya bukan asli batam …..pasti bisa mba….semangat mba….saya di bt aji mba salam kenal ya mba

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s