Pengurusan Paspor (Jilid 2)

Lanjutan yaa dari sini

Sebelumnya aku mau jelasin alasan kenapa aku bikin paspornya via manual alias walk in alias rela bersusah-susah ke Imigrasi. Jadi aku dan suami berencana mau migrasi dari Paspor Biasa 48H menjadi Paspor Elektronik (E Paspor) 48H. Alasannya? Denger-denger tahun ini mesti pada ganti ke E Paspor. Keuntungannya sendiri : bisa autogate di Bandara Internasional tertentu (contoh : Bandara Soetta Jakarta) dan bebas visa ke Jepang selama 3 tahun dengan masa tinggal tidak lebih dari 15 hari. CMIIW… Dan tidak tertutup kemungkinan negara-negara lain bakal mengikuti jejak Jepang membebaskan visa khusus pemegang E Paspor Amiiinnn semoga aja yaa

Continue reading

Pengurusan Paspor (Jilid 1)

Berhubung ceritanya panjang dan belum tuntas ngurus paspornya, makanya aku langsung bagi aja jadi beberapa postingan terpisah…

Pasporku dan suami sama-sama bakal habis masa berlaku bulan Desember tahun ini. Dan karena suami sering keluar negeri mau nggak mau wajib perpanjang paspor bulan ini karena minim paspor masa berlaku tidak kurang dari 6 bulan sebelum expired. Yasudlah aku pun ikutan ngurus perpanjangan juga, ogah kalo harus pergi sendiri ke Imigrasi haha. Si kecil juga sekalian kami buatkan paspor, biar kalo mau jalan-jalan ke LN gampang

Continue reading

Kuliner : Bento Tei, Batam

*postingan telat, ngendap di draft*

Dua minggu lalu secara nggak sengaja bikin anniversary persahabatan. Kedengeran ganjil ya? Jadi gini, waktu pertama kali masuk sekolah, seperti biasa kenalan lah sama temen-temen baru. Lama kelamaan terkadang ada ketidakcocokan, beda prinsip, beda pandangan. Akhirnya ketemulah sama (awalnya) 3 orang temen baru yang memang sekelas juga sama aku. Pertemanan ala-ala ABG lah, nongkrong makan mie ayam pulang sekolah, cabut dari jam pelajaran yang kita nggak suka (hahaha… cuma 1x aja koq dan langsung kapok), sengaja beli roll film trus foto-foto aneka gaya lanjut cuci foto dan diabadikan di album
Continue reading

Sebulan Berlalu

Hadeh padahal janji sendiri bakal update tentang perjalanan OCD-ku. Yang ada malah ngendap di draft melulu. Sooo langsung aja deh ke hasil OCD selama sebulan kemaren

Jadi aku mulai OCD tanggal 9 April 2015 dan berjalan sebulan tepat hari Sabtu kemarin. Sampe hari ini pun masih aku jalanin. Total turun selama sebulan ini sekitar 5 kilo. Kenapa bisa turun secepat itu? Karena kebetulan aku juga jalanin puasa bayar hutang Ramadhan. Jadi sekalian OCD, ternyata sukses juga bikin badan kurusan. Ya belum kurus banget lah, cuma nggak tembem aja lagi
Continue reading

Satu Minggu Berlalu

Okeee laporan seminggu OCD nih. Kondisi badan biasa aja, nggak lemes dan tetep bisa jalanin aktivitas sehari-hari walau kadang kalo mulai siangan dikit perut sedikit meraung kelaparan hehehe. Porsi makan udah mulai males-malesan, secentong nasi dikit banget, tapi ngemilnya yang masih belum bisa direm, yaaa nggak banyak lah, 2 keping biskuit coklat
Continue reading

3 Hari Berlalu

Hai..hai..

Mau kabar kabari hasil 3 hari ngejalanin OCD hehehe…(emangnya ada yg baca?!)

OCD-ku dimulai hari Kamis lalu tanggal 9 April 2015, kondisi masih menyusui. Belum tau berapa berat badan karena kagak punya timbangan hihihi. Minggu pertama aku jalanin OCD ini memang pakai jendela 8 jam. Waktu makan aku mulai jam 11.00 dan berakhir jam 19.00. Untuk menu makan masih lengkap nasi dan lauk pauk, maklum masih menyusui, jadi butuh asupan untuk memproduksi ASI. Dan selama puasa aku cuma minum air putih

Continue reading

Tantangan Baru

Entah kenapa setiap ngobrol sesama mahmud alias mamah muda yang lahirannya lewat operasi caesar rata-rata permasalahannya sama yaitu susah buat ngecilin perut. Masih mlendung seperti sedang hamil 3 bulanan gitu. Aku sampe berkelakar, mungkin waktu sebelum dijahit balik lagi sama pak dokter dimasukkin angin dulu kali hahahaha. Waktu selesai lahiran ada sih pake bengkung, sejenis korset yang kainnya panjang banget dan mesti dibantu sama orang lain untuk pakenya. Biasa aku dipakein sama Mama, tapi dasar pemalas ya aku pakenya angin-anginan
Continue reading