Kisah Toilet Training

Jadi orangtua itu seakan nggak ada selesainya yaa belajar. Setelah ngalamin rasanya hamil, melahirkan sampe nyusuin, eh rupanya masih ada lagi ya pelajaran yaitu toilet training alias ngajarin bocah kecil make toilet (pipis dan pupup). Note : tulisan dibawah ini kemungkinan bakal ada jorok-joroknya yaa, kan cerita di toilet hehe

Sebenernya mas Langit sudah mulai aku ajarin pake toilet bahkan sejak usia 8 bulanan (November 2014), yaitu dengan mendudukkan dia di kursi tambahan untuk anak yang ditaruh di atasnya toilet duduk dewasa, saat wajahnya mulai menunjukkan ingin pup. Buru-buru aku dan suami menaruh dia disitu, lalu pup lah dengan ketawa cengengesan, dikira lagi diajak maenan. Saat itu aku belum tahu itu namanya toilet training, pikir yaa lucu aja gitu anak kecil pupnya di toilet. Setelah ayahnya mulai berangkat kerja lagi 2 bulan kemudian, ya berhenti juga proses tersebut, balik lagi pake clodi

Sampe akhirnya aku nonton acara ibu dan anak yang bahas tentang toilet training, bahkan anak kedua si hostnya itu sudah lulus toilet sejak usia 1,5 tahun dan host laennya menimpali wah hebat banget. Aku yang rada belum paham langsung googling, apa sih itu toilet training. Waduh baru tau ya ternyata hal itu cukup penting untuk perkembangan anak menuju mandiri. Untuk makan sendiri mas Langit sudah bisa sejak usia 1 tahun juga makan sendiri walopun masih bececeran (baik pake sendok/garpu/tangan langsung). Akhirnya aku yang saat itu sedang hamil sekitar 5 bulan, bertekad akan mengajarkan toilet training untuk bocah berumur 1 tahun 8 bulan alias 20 bulan.

Dan hasilnya….

G.A.G.A.L TOTAL!

Hanya tiga hari aku udah nyerah plus udah nyetok training pants 8 biji. Gilak sesusah itukah toilet training?! Air pipis tergenang dimana-mana, belum lagi onggokan coklat bau bertebaran huhuhu. Capek mamiiihhh, mana perut udah mulai gede plus emosi ibu hamil yang kadang naek turun. Iya emang hari-hari awal belajar toilet aku nggak pakein CD ato apapun lah ke bocah, jadi ya gitu, asik ngepel aja seharian. Kalo pun dipakein training pants, mesti nyuci tiap harinya itu yang hmm lelah barbie Bang…

Setiap anak itu unik, ada yang sudah bisa diterapkan untuk belajar ini itu, ada yang bertahap bahkan ada yang lambat. Tapiiii semua itu memang tergantung juga sama ketelatenan orangtua khususnya Ibu. Setelah aku melahirkan, otomatis perhatianku bertambah, ya ke si sulung dan bayi baru lahir. Pas imunisasi PCV mas Langit booster terakhir, bu dokternya ngeliat mas masih pake diaper. Trus dibilangin, “Wah masih pake diaper? Dicoba ya bu latihan di toilet..” DEG! Baru nyadar lagi iyaya bocah udah makin gede hehehe

Akhirnya mulai lagi belajar pake toilet di usia Langit yang sudah 2 tahun 5 bulan alias 29 bulan, dimana kondisi dia sudah mulai lancar bicara, sudah paham perintah dan kata-kata dari orang lain. Sebelumnya aku juga googling, baca-baca pengalaman ibu laen, yang yaa rata-rata ada yang sukses dalam 1 hari, 3 hari, 1 bulan bahkan bisa sampe 4 bulan. Aku siapin diri untuk bisa bertahan sampe waktu yang terlama mungkin. Bahkan aku nggak muluk-muluk, asal mas sudah mulai bisa bilang mau pipis aja itu sudah pencapaian tersukses aku hahaha

Dimulai hari Jumat (12/08/16) seharian pake training pants aja. Nyiapin CD juga sih, nyetok sekitar ada lah 1 kodian. Seperti pengalaman sebelumnya, hari pertama ancur-ancuran. Pipis dimana-mana, training pant habis semua 8 biji. Pup juga masih di diaper. Oh iya, masih aku pakein diaper pas tidur siang dan malam. Aku bahkan siapin 2 kain lap khusus untuk ngepel dan banyaakkk tisu basah biar wangi lantainya, nggak pesing. Tapi Alhamdulillahnya mas Langit udah mulai paham apa itu cairan yang keluar dari kemaluannya, karena berkali-kali aku bilang pipis. Tiap kali udah pipis dan dia lupa bilang, wajahnya kayak ngerasa bersalah gitu hahaha kasian

Hari kedua lebih parah, 10 lembar CD habis. Hari ketiga mulai berkurang, sekitar 4 CD aja dan bangun dari tidur siang diapernya kering, yayyy! Hari-hari selanjutnya juga makin berkurang CD basah akibat pipis di celana. Setiap detik pula aku ulangin kata-kata sampe berbusa, “Kalo mau pipis di toilet yaa, panggil Bunda, pipis di lantai No..”, kataku sambil nunjuk ke lantai bilang No dan aku tunjuk juga yang mana itu toilet. Dan setiap selesai pipis, aku ajakin dia double high five biar makin semangat. Kadang ada situasi yang mana mas Langit liat pas aku ngomong walo banyakan dia nengok sana sini, nggak konsen hahaha maklum lah namanya juga bocah cilik

Dan hingga akhirnyalah, hari ke 10 mas Langit sudah bisa bilang pipis, bisa nahan sampe menuju toilet dan pipis di toilet dengan mudahnya, nggak pake nangis, nggak pake maenan air, horeeee!! Legaaa rasanya, beneran deh. Baru juga liat anak berhasil pipis di toilet senengnya nggak karuan, gimana liat anak lulus sekolah yaaa hihihi

Dan untuk beberapa kali juga diaper dia selalu kering, baik bangun tidur siang atau malam, walo masih sih ada beberapa hari yang terisi pipis. Aku juga belum berani lepas total diaper saat dia tidur dan bepergian. Takut nangis jemur sprei hahaha, walopun udah dipasang sprei waterproof tapi belum siap ini mentalnya. Nanti aja nunggu ayahnya pulang, itu tugas ayahnya hmmm

Nah masalah baru muncul, yang adalah dia nggak mau lagi pup di diapernya, di pispot apalagi di toilet! Nah loo.. Jadi awalnya itu kan dia masih pupnya di diaper, nah pernah kelepasan pup di CD dan dia ngerasa nggak nyaman banget, akhirnya nggak mau pup di CD lagi, aku cobain di pispot, mau, tapi berangsur jijik liat kotorannya sendiri. Akhirnya dicoba di toilet, maunya berdiri, nggak mau di dudukan toiletnya, eh ngeliat kotorannya lagi jadi jijik lagi sambil bilang ih jijik, jorok, bau, gitu terus berulang-ulang dan sampe akhirnya dia lebih milih nahan pup ketimbang dikeluarin. Duh gimana yaa caranya biar dia nggak bertingkah seperti itu lagi, biar dia mau pup di toilet. Nggak tega liat dia harus ngejan karena pupnya sudah keras akibat dia tahan sampe kadang 2-3 hari loh. Pusyiiiingggg…!

Jadi intinya dari tulisan ini adalah masih belajar toilet khusus untuk pup aja. Need advice🙂

2 thoughts on “Kisah Toilet Training

  1. waduh… gak tau gimana cara bantunya soalnya gak pernah ngalamin kayak begini.
    gimana kalo dikasih buah yang bisa bantu ngelancarin pup kayak prune/plum dan makanan berserat supaya dia mau gak mau mesti pup dan gak bisa ditahan terlalu lama?

    • Sudah mau pup mas Alhamdulillah kemaren hahaha.. Jadi aku pasang semacam huruf2 yang dari foam gitu, ditempel di keramik dinding kamar mandi, nah dia jadi lebih konsen di kamar mandi..
      Moga2 bertahan seperti itu terus, jadi terbiasa untuk pup di toilet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s