Ramadhan Tiba

Alhamdulillah..
Masih diberikan umur sehingga bisa semakin dekat menuju bulan Ramadhan. Apakah busui ini ikut puasa nantinya? Insya Allah iya dong, sudah persiapan untuk booster ASI yaitu jus susu kurma, resepnya googling aja deh. Belum tau nih ngefek apa enggak, yang pasti mau tetep jalanin kewajiban puasa dan memenuhi hak adek Sagar yaitu mimik ASI

Ramadhan identik dengan ngabuburit, takjil, pasar kaget Ramadhan dan P.E.T.A.S.A.N! Yang terakhir ini yang paling miris. Masih juga ya pada maen petasan, padahal jelas-jelas Pemerintah udah ngelarang loh, karena membahayakan dan mengganggu ketentraman orang lain. Nah jarang nih jaman sekarang yang punya rasa empati sama orang. Pokoknya asal gue seneng, lu nggak boleh ngelarang. Jelek banget yaa sifat begitu

Persis dengan suasana di sekitar rumahku setiap masuk Ramadhan. Tahun lalu, setiap abis buka puasa, bunyi ledakan petasan sahut-sahutan, bikin makan pun nggak nyaman. Jangankan makan, pas sholat aja terkaget-kaget. Berkali-kali ditegur, tetep aja begitu, dianggep angin lalu. Aku mencoba untuk minta bantuan ketua RT, tapi jawabannya seolah pasrah, cuma bilang, “Ya gimana Bu, namanya juga anak-anak, kita mau ngelarang juga susah”. Aku udah nggak tau lagi deh mau berargurmen gimana lagi. Aku nggak masalah mereka maen petasan karena nggak pake duitku, tapi masalahnya mereka itu maennya SENGAJA di depan rumahku. Gila nggak?! Ortunya juga cuma mesam mesem aja, nggak ada sama sekali ngelarang anaknya. Duh bakat kriminal udah dibiarin sejak awal

Dan tahun ini pun kembali terulang, bahkan sebelum masuk bulan Ramadhan. Perasaanku yang seharusnya senang nyambut Ramadhan, yang ada malah waswas, karena bukan cuma ada mas Langit, sekarang udah ada adek Sagar yang masih usia 2 bulan. Kasian kalo sampe terkaget-kaget tidurnya

Siang hari saat kami tidur siang, rupanya anak-anak mulai nyalain petasan. Ditegurlah sama Mamaku, ditanya orangtuanya mana, rumahnya dimana, maksudnya biar kita samperin langsung ortunya biar kita bahas kenapa begini begitu plus kita juga bilang main aja di lapangan. Beberapa hari suasana tenang sampe akhirnya kemarin, tiba-tiba menjelang siang sekitar jam 12 lah koq ada yang nyalain petasan DHAR!! Mas Langit dong yang lagi maen di ruang tamu sampe jerit nangis lari ke kamar. Mamaku langsung emosi, keluar rumah dan ternyata pelaku masih anak-anak yang sama, Mama tegur, tanya mana orangtuanya, kan udah dibilang berkali-kali silahkan maen petasan tapi jangan di depan rumah orang, maen di lapangan

Eh selesai gitu, Mama masuk rumah. Ibunya si anak itu nyari, Mama ladenin. Dia nggak terima anaknya dimarahin. Wah si ibu nih nggak pernah belajar ilmu parenting yaaa, kalo anak kena marah orang lain, tanya anaknya dulu, ada bikin salah apa, bawa anaknya ketemuan sama orang yang marahin biar diskusi sama-sama. Pokoknya intinya bener-bener mental kampung dah. Jadi menurut ibu itu, maen petasan itu BOLEH, kalo bising tutup telinga aja, petasan itu cuma benda kecil doang, trus merembet deh ngoceh kemana-mana, buang sampah di parit samping rumahku itu BOLEH, mau berisik maen-maen di depan rumahku itu BOLEH, alasannya kan depan rumah jalanan umum, mau teriak kek sampe mau nari-nari (serius ini dia ngomong sambil praktekin goyang-goyangin badannya.. OMG!!) intinya BOLEH..BOLEH..BOLEH..

Okesip, aku gagal paham dengan dirimu Bu. Mungkin kamu lelah dan kurang piknik. Jadi sedikit ngawur dan ngelantur. Aku dan Mama hanya bilang ke dia, terserah apa pendapatmu, urusan tadi hanya petasan, bukan merembet ke urusan lain-lain. Langsung kami tutup pagar, mau ngakak tapi kepala masih mendidih. Karena aku udah punya anak aja dan Mama punya cucu, kalo enggak, mau dipanjangin urusan oke, kita jabanin. Emang udah capek juga tinggal disini. Nggak ada nyaman-nyamannya. Tetangga disenyumin, eh malah buang muka, aneh banget kan. Padahal waktu pertama pindah kesini, kami bikin acara syukuran dan bagi-bagi nasi kotak ke seluruh rumah sepanjang gang sini. Awalnya aku masih berusaha sabar, tapi lama-lama eh siapa mereka, nggak minta makan koq sama mereka, akhirnya ya aku cuekin aja lah. Kecuali ada beberapa tetangga yang masih mau bertegur sapa sama aku, ya aku senyumin

Ada niat mau pindah bahkan dari tahun 2014, tapi pindah itu kan nggak gampang. Harus cari rumah yang setingkat di atas perumahan ini dan harganya bikin sesek napas. Tapi ya mau nggak mau. Kalo di perumahan kecil tipe 36 begini ya pasti bakal nemuin hal seperti ini terus. Sekarang sih intinya aku (semakin) tutup mata tutup telinga. Nggak peduli lagi deh sama tingkah polah mereka, tapi jangan kelewat batas, aku nggak segan-segan laporin ke yang berwenang kalo sampe mereka nginjak halamanku (ada pasalnya loo..)

Dan ternyata aku baru tau, setelah kejadian siang kemarin, rupanya ada beberapa rumah juga yang pernah bermasalah dengan ibu itu and her gank hmmm, berarti emang mental dia mental preman kampung. Astaghfirullah…

3 thoughts on “Ramadhan Tiba

  1. Ya ampun nyebelin banget ya si ibu itu. Gimana kalo dibales aja… Pas malem malem pas keliatannya si ibu udh tdr trus kalian nyalain petasan di depan rumahnya? Hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s