Mahmud Part 2

Part 1 nya mana???

Nah ini bukan kisah cerita yang dibagi dua, tapi kisahku yang sudah jadi ibu beranak dua alias MahMud (Mamah Muda) dengan dua anak

Yah well, pas jalan-jalan ke Singapore tahun lalu itu kondisi sudah berbadan dua. Awalnya nggak ngeh, pas selesai Lebaran Juli 2015 rencana mau barengan puasa Syawal sama suami. Tapi karena udah deket sama jadwal haid, aku bilang ke suami nunggu selesai haid dulu baru puasa, males entar lagi enak-enak puasa kepotong “cuti” haid deh. Eh tunggu punya tunggu si merah koq belum dateng juga. Santai sih karena kan memang nggak KB tapi juga nggak sengaja untuk yang kedua, rencana malah 4-5 tahun lagi deh. Masuk ke bulan Agustus udah mulai curiga. Ini kenapa belum haid juga. Iseng (lupa tanggal berapa) beli testpack dan besok Subuhnya cek. Jrenggg!!! Garis 2. Bilang ke suami, dia pun kaget juga. Nggak nyangka pokoknya kami berdua

Tanggal 12 Agustus, beraniin untuk cek ke dokter kandungan. Kebetulan memang udah rencana seandainya hamil lagi mau periksa dan melahirkan sama dokter perempuan. Karena aku sudah berkerudung syar’i jadi berusaha meminimalisir kontak dengan laki-laki selain suami dan keluarga kandung. Jatuh pilihan ke salah satu dokter favorit ibu-ibu berkerudung syar’i bahkan yang bercadar pula di salah satu klinik. Alhamdulillah beliau sangat komunikatif, bahasanya menenangkan dan pro normal walaupun sebelumnya aku melahirkan caesar. Pokoknya disuruh pasrah ke Allah, yang penting jalanin kehamilan dengan sehat. Dan disitu pula kami tahu kalo kandunganku sudah hampir 7 minggu. Sengaja nggak bilang ke dokter kalo mau jalan-jalan ke Singapore segala *bandel* biar nggak dilarang, sayang bo’ udah booking hotel 2 malem

Selama kehamilan memang aku sering bahkan terlalu sering ngerasain yang namanya kram perut. Mungkin karena selain hamil muda, juga ngurus anak pertama yang masih aktif-aktifnya (1,5 tahun). Apalagi aku lagi giat-giatnya ngajarin dia makan sendiri dan toilet training. Duh kacau balau lah pokoknya, mana suami lagi tugas dari Agustus dan pulang lagi bulan Maret kemaren. Hadeeehhh parah dan super kacau. Eh ditambah lagi bu dokter yang awalnya kasih sugesti positif bisa lahiran normal (VBAC) eh bilangnya karena keseringan kram bisa-bisa lahiran prematur bahkan caesar lagi *duh*. Kalo ngomongnya sambil nenangin seperti biasanya sih nggak papa, ini ngomongnya koq kayak judes. Entahlah mungkin dia agak tegang abis selesai ngoperasiin orang atau dia ada masalah di rumah atau dia mungkin lelah

Singkatnya aku pindah dokter deh, tetep di klinik yang sama dan tetep perempuan. Ini bu dokter dulunya aku pernah check up kandungan juga pas anak pertama. Dia praktek di Klinik Asih tapi rupanya udah nggak disana lagi. Dokternya memang asik, informatif walaupun ngomongnya agak cablak hahaha. Tapi so far enak sih bu dokternya. Awal Maret aku udah mulai ngerasain kontraksi, pertengahan Maret suami pulang karena prediksi aku melahirkan kan akhir Maret. Check up terakhir tanggal 2 April, kondisi aku sudah sering kontraksi, bahkan udah keluar flek cokelat dan bercak darah sedikit warna pink samar. Bu dokter bilang kalo air ketuban sudah hampir habis bahkan sudah mengering cuma sebatas kaki bayi saja, waduh gawat ini!! Kejadian air ketuban habis terulang lagi. Disaranin untuk operasi secepatnya, bahkan kalo bisa saat itu juga. Tapi aku masih minta waktu untuk berpikir, dikasih batas waktu maksimal 3 hari. Berat bayi sendiri sudah 3,2 kilo. Pulang dari klinik, aku nangis sejadi-jadinya. Jujur aku sangat trauma dengan operasi caesar. Aku pengennya cepet pulih, karena pengen bisa langsung aktivitas lagi, ngurus rumah, ngurus si sulung dan bayi kecil. Bahkan sampe hari H pun aku masih berharap keajaiban bisa ngerasain kontraksi yang makin intens dan melahirkan normal. Tapi apadaya, manusia hanya bisa berencana, Tuhan pula yang memutuskan hasilnya gimana

Tanggal 4 April lalu, aku ditemani suami, mas Langit, mama dan adik bungsuku berangkat ke klinik. Dicek darah dulu trus masuk ke kamar perawatan. Tadinya jam 4 sore rencana operasi, tapi karena dokternya ada operasi kuret, mundur ke jam 5 sore. Tepat jam 17.30, menjelang Maghrib, anak kedua kami, Sagar Loka Anandra lahir, laki-laki dengan berat 3,7 kilo (kenapa jadi nambah beratnya yaaa…?!) dan panjang 51 cm. Alhamdulillah semuanya berjalan sangat lancar walopun pada saat selesai bius spinal, pandanganku kabur dan nggak bisa denger suara apa-apa. Huhuhuhu takut banget dan panik, sama dokter anestesi dicek jantung bla bla bla, akhirnya dikasih selang oksigen dan dikasih apa gitu yang ditempelin di dada

Saat bius masih ada, aku langsung belajar miringkan badan dan nyusuin bayi. Sungguh Alhamdulillah banget, kali ini nggak menggigil saat bius mulai habis, nggak ada namanya keringatan gerah ini itu, seperti caesar yang pertama. Rasa perih di perut sih ada tapi nggak separah dulu. Malah lebih cepet recoverynya. Hari kedua udah bisa ke toilet, hari ketiga lepas kateter dan infus trus malemnya pulang deh. Di rumah juga Alhamdulillah nggak yang rebahan mulu, udah bisa handle bayi, naik turun ranjang dengan nyaman. Seneng banget deh bisa cepet sembuh, jadi kayak lahiran normal hahaha. Emang sih injeksi yang dikasih dokter buanyaakk banget. Sehari bisa 3x suntik dan sekali itu ada 2 injeksi dan 1 infus obat antibiotik, beda banget kayak dulu yang pertama sehari 3x suntik dan hanya 1 suntikan aja tiap kalinya

Sekarang si bayi kecil udah gemuknya minta ampun. Jeda seminggu dari lahir, pas pergi buat imunisasi polio dan ditimbang udah 4,4 kilo ckckck naik 7 ons dari berat lahir. ASI nya kuat dan aku bertekad bisa genap ASI sampe 2 tahun seperti masnya Aamiinn

2 thoughts on “Mahmud Part 2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s