Singapore : Hotel

Cukup lama dan pusing memilih dimana kami akan menginap. Rata-rata hostel nggak menerima tamu di bawah umur 12 tahun, jadi pilihan hostel kami coret. Ada sih hostel yang punya private room dan bisa anak kecil ikutan nginep asal bareng sama ortunya, cuma kadang aku baca dari review-nya ada yang hostelnya kurang bersih malahan kamar mandinya ada yang sharing. Ogah ah. Akhirnya aku pilih hotel aja dan ternyata oh ternyata harga per malam hotel di Singapore itu bikin kita elus-elus dompet saking mahalnya hahaha
Pilihan dikerucutkan di area Bugis, terutama deket dengan Sultan Mosque karena disekitarnya banyak tempat makan halal. Awalnya mau pilih hotel Nuve, tapi makin kesini makin bingung, iya apa enggak. Akhirnya dapet deh Hotel Santa Grand yang dua malem dapet harga sekitar S$ 300. Lumayan yeeee, yang penting nggak nge-gembel di negeri orang. Dapet wifi di kamar plus breakfast pula. Walopun baca review katanya hotel ini deket sama pemakaman muslim, tapi sama sekali nggak nyeremin koq. Wong dipisahkan sama jalanan yang lebar banget itu, nggak mungkin lah kita tidur digerayangin sama arwah hahahaha

image

image

image

image

image

image

Gambar kolam renang yang kedua dari bawah itu view dari kamar kami. Sepertinya milik Hotel Ardennes yang memang masih satu komplek dengan hotel Santa Grand. Sementara gambar kolam renang di bawahnya itu milik Santa Grand. Kecil sih tapi lumayan buat mas Langit maen-maen air berdua sama Ayahnya

Wifi di kamar kenceng banget, upload foto di FB cuma hitungan detik. Untuk kondisi kamar memang sih sempit, tapi lumayan lah. Untuk shalat juga masih bisa koq, walopun nggak bisa berjamaah. Kasurnya juga muat untuk bertiga, 2 dewasa 1 anak kecil di bawah 5 tahun. Suara-suara dari luar cukup kedengeran, seperti suara pintu kamar dibuka, tapi suara antar kamar nggak kedengeran sama sekali koq

Untuk breakfast, kebetulan aku nggak bawa kamera jadi nggak bisa posting foto seperti apa sajian sarapan mereka. Tapi cukup variatif, ada sereal, roti tawar plus aneka selai, milo atau teh tarik hangat, untuk makan besarnya kebetulan kami dapet sarapan 2 hari berturut-turut, jadi Alhamdulillah dapet menu yang berbeda pula setiap harinya. Ada bihun goreng, nasi ayam hainan, spring roll, scrambled egg, capcay sayur dan masih ada lagi. Cuma untuk rasa ya so so lah, nggak ada yang spesial

Karyawannya so far ramah. Tiap ketemu juga negur kita sebagai tamu. Trus karyawan yang di restonya juga ramah walopun ya standar ramah orang Singapore gimana sih, pasti tau lah hahaha. Tapi buat kami cukup baik dalam melayani tamu. Trus pas kami check out minta dipanggilin taxi juga responnya cepet, nggak sampe lima menit taxi udah dateng

Cuma kalo ditanya mau balik lagi apa nggak, kita sepakat jawab nggak. Kenapa?? Jauuuhhh book dari MRT Bugis. Emang sih cuma itungan kurang lebih 300 meter, tapi tiap balik dari jalan-jalan dan udah kecapekan dan harus menempuh jalan lagi menuju hotel, rasanya nggak sanggup. Kayak nggak nyampe-nyampe. Misal naik taxi pun, aku males ngantrinya. Makanya kami selalu pake MRT kesana kemari, walopun ya itu tadi capeeekkk. Taxi pun sebenernya nggak mahal amat koq, dari Harbourfront Ferry ke hotel kena sekitar S$ 13, nah pas baliknya dari hotel ke Harbourfront Ferry kena S$ 11, murah dua dolar aje hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s