Singapore : Antri dan Antri

Horeee Alhamdulillah bisa ke Singapore lagi, tapi kali ini bertiga dengan mas Langit. Terakhir ke Singapore itu tahun 2012, lama juga ya 3 tahun absen nggak jalan-jalan kemana-mana, karena tahun 2013-nya hamil dan tahun depannya lagi melahirkan. Otomatis fokus pemulihan pasca lahiran dan ngurus anak. Balik lagi ke cerita jalan-jalannya, kali ini lebih lama ke Singapore-nya dan pake acara nginep pastinya. Cerita tentang hotel ada di postingan selanjutnya yaaa

Rencana perjalanan 3 hari 2 malam. Kemana aja? Biasa lah ala-ala turis gitu lah tujuannya. Cuma kali ini nggak ngoyo, ngalir aja, kalo bisa nyampe ya Alhamdulillah kalo nggak ya no problemo. Yang jelas aku pengen ke Universal Studio Singapore (USS) karena mau foto bareng figurine Vin Diesel hehehe. Jadi dalam rangka menyambut pemutaran Fast Furious 7, USS nampilin figurine Vin Diesel dan 2 kendaraan yang digunakan dalam filmnya. Aku nggak tau mulai kapan ditampilinnya, hanya saja terakhir mereka ada tuh cuma sampe tanggal 16 Agustus doang. Jadi lah bela-belain demi nempel di pundak abang Vin, akika samperin dah ke Singapore hahaha. Alhamdulillah koq ya rejeki anak sholehah, dapet harga khusus masuk USS yang didiskon sampe 50%. Sedep nggak tuh. Jadi dapet harga S$ 74 tapi untuk berdua asiiikkkk!! Mas Langit masih gratis dong. Tiket USS udah di tangan trus pengen lagi beli tiket SEA Aquarium sama mba Darling dari JalanJajanSingapura dot com, tapi gagal karena mba-nya nggak bisa anterin tiket ke Harbourfront Ferry Terminal karena mesti anter tiket juga ke Changi di hari dan jam yang sama. Yowislah kita mutusin beli tiket on the spot aja yang artinya dapet harga S$ 38 (sama mba Darling S$ 30 saja) tapi dengan catatan kita ke USS dulu, jadi kalo emang kecapekan ya ke SEA Aquarium-nya batal

Kita berangkat dari Batam jam 07.00 naik Batam Fast Ferry lewat Batam Center Ferry Terminal. Nyampe di pelabuhan itu sekitar jam 06.15, langsung check in (kita udah booking dulu 2 hari sebelumnya). Selesai check in, kita langsung ke lantai 2 buat boarding. Dan ternyata rameeeee banget ya Allah. Gilak antriannya udah kayak uler melingkar-lingkar. Aku gendong mas Langit sambil bawa tas kecil isi barang berharga kayak dompet dan paspor, sementara suami bawa 1 ransel digendong, 1 ransel didorong dan 1 tas stroller beserta isinya. Kita awalnya sengaja nggak keluarin stroller karena pikir kan proses imigrasi cepet lah, bakal langsung masuk ferry, rupanya nggak. Waduh capek juga bok gendong si kecil dengan antrian seperti itu sampe ganti-gantian sama suami gendongnya. Antri di imigrasi Batam sekitar 45 menit

Nyampe ferry jam 07.10, rupanya masih nunggu lagi karena masih ada sebagian penumpang yang masih ngantri di imigrasi dan belum boarding. Otomatis makan waktu lagi dan ferry baru berangkat jam 07.45-an. Nyampe Singapore nggak liat jam berapa pokoknya lagi-lagi ngantri lagi. Si kecil udah resah, mulai cranky. Alhamdulillah ada petugas imigrasi sana yang ngeliat dan bukain jalur antrian untuk aku dan mas Langit, tapi Ayah nggak bisa ikutan huhuhu kasian Ayah. Karena kami duluan selesai jadi nungguin Ayah hampir sejam juga. Keluar dari cek barang, kami langsung ke Bagus Foodcourt (halal) untuk makan siang karena sudah jam 11.00

Di tengah-tengah makan hujan deras banget. Tapi Alhamdulillah reda juga pas waktu kami siap-siap menuju Sentosa. Beli tiket Sentosa Express @S$ 4 untuk dewasa, anak-anak dibawah 3 tahun gratis. Di dalem Sentosa Express pun berjubelan penuh sesak. Gini deh kalo jalan-jalan pas banget sama musim liburan, dimana-mana penuh. Nyampe Sentosa mau foto di globenya Universal pun rame banget, mana cuaca lagi terik-teriknya, jadi dapet spot yang kurang bagus buat jadi background foto, tapi yasudahlah yang penting udah dapet foto. Trus nyari penyewaan loker untuk barang bawaan. Ada di luarnya Universal Studio, persis sebelah toko souvenir That’s A Wrap, pilihannya ada loker kecil ada yang besar. Pilihan masa sewanya ada yang 1 jam, 2 jam, 4 jam dan 1 hari. Kami pilih loker yang besar dan masa sewa 1 hari, kena biaya S$ 20. Bisa bayar pake kartu kredit, cash dan satu lagi lupa hehehe. Kalo bayar pake cash harus uang pas yaaa karena mesinnya nggak ngeluarin uang kembalian

Selesai urus sewa loker, kami langsung masuk ke Universal Studio. Begitu masuk langsung area Hollywood di depan mata. Mau foto sama Woody Woodpecker tapi rupanya waktunya udah habis, begitu juga pas mau foto sama Marilyn Monroe hufft. Trus mau masuk Sesame Street Spaghetti Space Chase juga nggak bisa karena tinggi badan mas Langit belom cukup. Akhirnya foto aja deh sama Oscar dari Sesame Street hehehe. Mas Langit nangis ketakutan liat doi….

image

Abis itu kita keliling (masih) di Hollywood, ketemu deh sama akang Vin Diesel…

image

Setelah itu kami muter ke area Ancient Egypt. Maen di Treasure Hunter yang antrinya lumayan lama sekitar 45 menit tapi mainnya cuma bentar, 10 menit nggak nyampe. Wahana ini mah buat nyenengin anak kicik aja hahaha. Keluar dari situ kami nyari mushola buat shalat Zuhur, Alhamdulillah ketemu. Lokasinya di deket sewa loker area permainan Battlestar Galactica. Selesai shalat dan ganti popoknya mas Langit, disinilah tragedi dimulai. Jadi si Ayah aku suruh maen itu si Battlestar Galactica, ada yang Human dan Cylon. Rupanya Ayah ngantri sampe 2 jam!! Aku bener-bener udah mati gaya banget, mana perut kelaperan. Bolak balik celingak celinguk nyariin koq Ayah nggak keluar-keluar. Si Ayah pun udah bingung mau keluar gimana, secara udah antri di tengah-tengah gitu. Trus permainannya kata Ayah biasa aja dan cuma bentar, 5 menitan aja. Hahahaha kalo buat aku sih makasih deh mainan kayak gitu, cemen pokoknya….

Akhirnya setelah Ayah selesai maen, kami langsung cari makan siang yang terlambat. Pilihan jatuh di Mel’s Drive In, jual aneka macem fast food dan bersertifikat halal. Selesai makan baru deh lanjut keliling lagi ke The Lost World, Far Far Away trus Madagascar. Nggak ada naek-naek wahana lagi, badan udah tepar banget

Keluar dari Universal Studio, ambil barang di loker dan ngantri (LAGI) nunggu dateng Sentosa Express. Gilaakkk kaki udah lemes banget rasanya. Si kecil mah enak pake stroller hahahaha. Akhirnya kami mutusin ke hotel nggak jadi naek MRT tapi naek taxi aja. Pikirku (yang jarang naek taxi di Singapore) ya langsung naek aja toh kayak di Batam, tinggal lambaikan tangan dan taxi pun datang. Tapi apa daya rupanya masih harus ngantri juga sampe sekitar 45 menit. Singapore oh Singapore, dimana-mana ngantri dan rame banget, jadi pucing pala nyonyah. Begitu nyampe hotel, bener-bener langsung tepar setepar-teparnya, kaki sakit semua

to be continued……

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s