Pentingnya Air

Sumpah ya beberapa hari ini dikerjain sama yang namanya air. Dimulai dari Jumat lalu, malem jam 8 gitu mati air. Pernah sih kejadian seperti itu, malem mati, Subuh udah ngalir lagi. Jadi ya bersikap biasa aja. Lagian juga udah beres cucian baju jadi nggak keburu-buru mau pake air. Besok dini harinya kebangun jam 3, spontan bangun dan ke kamar mandi ngecek keran. Ternyata nggak ngalir!! Perasaan mulai nggak enak. Pergi tidur lagi, bangun jam 5 cek masih tetep nggak ngalir. Wah ada masalah ini
Sampe pagi juga belum ada tanda-tanda kehidupan dari si keran. Ibu-ibu sekitar rumah ribut banget. Pada ngomongin si air itu. Aku nyuci piring pake ngiriiitt banget. Trus biasa lah sempet-sempetnya bikin status di fb kalo air mati. Tanggepan dari para komentator nggak ngenakin. Rata-rata bilang kalo perumahan dia nggak pernah mati air. Oh my…!! Dalam keadaan susah masih aja ada yang seneng. Buat apa coba ngomong begitu. Mau bilang komplek lu keren nggak pernah mati air sementara komplek gue apes. Akhirnya bikin status lagi bilang jangan takabur. Eh ada yang ngirim message ke inbox minta maaf kalo komennya menyinggung. Aku udah telanjur sedih, gimana ya keadaan lagi susah, irit-irit air, punya bayi juga yang belum mandi dari pagi, koq ya masih aja ada yang tega ngomong nggak pake mikir

Siang nelpon ke Call Center ATB (ATB ini perusahaan air di Batam), katanya lagi tahap normalisasi, ditunggu aja sampe airnya ngalir. Gitu mulu jawabnya sampe 3x aku telpon. Baahhh!! Air sih masih ada seember sedang dan di ember kecil, tapi nggak enak ati aja kalo air nggak ada stoknya. Pas mau ke dapur nyiapin makan mas Langit, denger suara truk dan keributan ibu-ibu lagi. Iseng ngintip eh ternyata truk tangki air dari ATB. Langsung deh ngibrit ngambil ember ikutan ngantri. Hanya sanggup 3x bolak balik, abis itu truknya pergi lagi karena masih banyak rumah yang harus dibagiin air. Alhamdulillah malem jam 9 air mulai ngalir

Pelajaran penting, beli bak penampungan. Iya sih memang terpikir itu tapi nanti setelah renov. Palingan mau beli drum plastik untuk sementara. Nggak nyangka aja bakal mati air sampe mau dua hari tanpa ada pemberitahuan. Dan hari ini air mati lagi tapi Alhamdulillahnya udah dikabarin sama Mama. Jadi ibu-ibu di cluster Mama pernah ikut penyuluhan ATB, nah kan ada isi buku tamu dan tulis nomer hape juga. Rupanya kemarin malem di-sms ATB kalo air bakal mati agak lama mulai jam 9 pagi ini sampe besok dini hari. Nah loo lama juga kan. Langsung deh bongkar-bongkar box barang, dapet deh wadah penampung air cukup banyak sekitar 3 bak besar, 2 bak sedang, 1 baskom plastik sedang dan 1 ember kecil. Oh ya bak berenang plastik mas Langit ukuran besar 4 ring jadi sasaran untuk jadi wadah air hahahaha. Jadi tenang deh, udah mandi, udah cuci piring, tinggal ngadem di kamar. Mudah-mudahan airnya ngalir lagi, nggak pake lama. Yang penting lagi, aku jadi lebih bersyukur dengan mati air ini, aku jadi lebih menghargai tiap tetes air. Dan buat yang merasa komplek rumahnya aman dari mati air, roda itu pasti berputar, paham kan maksudnya?!

3 thoughts on “Pentingnya Air

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s