Balada Balado

Bukan postingan makanan yaa karena ada kata balado-nya haha…

Cuma mau numpahin uneg-uneg aja tentang…

Lelahnya jadi Ibu Rumah Tangga!

Ya aku bukan Superwoman yang bakalan kuat terus menerus jalanin aktifitas yang seakan nggak ada habisnya setiap hari. Percaya nggak kalo kerjaan IRT itu seperti kutukan. Muncul, diselesaiin, muncul lagi, begitu seterusnya sepanjang hari. Cucian baju beres, besok udah menunggu cucian yang kering untuk diambil dari jemuran trus dilipat. Sama kejadiannya kayak cucian piring, numpuuukk mulu. Kalo yang numpuk di sink itu duit mah aku juga horee!! *maunya*

Disini aku bukan ngeluh *bacatulisanawal*. Udah sebulan lebih sendirian ya ngurus anak ya ngurus rumah. Belum lagi dipusingin sama bayaran ini itu, cicilan rumah, kendaraan, elektronik, kartu kredit hahahaha banyak bener ya cicilannya. Trus ngurus menu MPASI bocil yang udah 10,5 bulan, harus mulai sering bervariasi makanannya. Mulai maen yang ekstrim kayak manjat headboard ranjang, pagar crib, teralis jendela yang kebetulan bisa diraih dengan naik tumpukan bantal *tariknapasbuangnapas*

Makin kesini aku koq ngerasa makin tertekan dengan semua ini. Terlalu sering ngeluh juga nggak baik. Kadang saking emosinya bisa sampe nangis loh. Mandiin anak sambil nangis, masak sambil nangis, nyusuin juga sambil nangis. Capek, pasti lah. Tapi lebih ke pikiran “duh butuh pertolongan niihhh!!!”. Beberapa kali aku juga nenangin diri dengan nge-mal, nongkrong sama teman, si kecil aku titip di rumah Mama, tapi ya tetep nggak membantu. Di luar rumah malah kepikir mas Langit, pulang ke rumah jadi lelah lagi dengan rutinitas yang ada

Puncaknya dua hari yang lalu, aku begadang bikin nugget ayam buat mas Langit plus rencana mau bikin risoles untuk diriku sendiri. Mas udah aku boboin dari jam 8 malem dan sukses. Mulai lah aku berkutat ngerebus ayam, potong-potong wortel-kentang, cincang bawang-bawangan, bikin saus keju. Dan selesai hampir jam 12. Dan hasilnya adalah…nugget ayam belum terbikin, begitu juga risolesnya *nangis*. Alasannya karena ya itu ngerebus ayamnya lama karena mau ambil kaldunya juga. Motong memotong juga menyita waktu, belum lagi cucian piring yang seabrek. Besoknya masih aku pending bikin nugget dan risoles karena ada janjian sama temen mau makan di Panties Pizza lagi. Pulang dari jalan-jalan, udah kecapekan sampe nggak makan nasi, jadi isi perut cuma pizza tadi siang sama beli roti aja. Pas malem si kecil udah lelap, rencana mau nyelesaiin si nugget itu eehh bangun koq kliyengan. Ah nggak mau diterusin nih bisa ambruk. Aku lanjutin tidur aja sampe Subuh. Bangun, solat dan rencana mau tidur lagi eehh nggak bisa yowis nyuci baju deh yang segunung itu. Alhamdulillah selesai nyuci, pas anak ganteng bangun. Udah deh tinggal dulu buat gantiin popoknya dan ngasih sarapan. Abis itu aku lanjut jemur-jemur pakaian. Selesai jemur, iseng aku lihat koq ni bocah anteng, ya udah aku tinggal ke dapur dan akhirnya selesailah utang nugget ayam hehehe. Tapi risolesnya belom sih. Biarlah yang penting untuk anak udah beres. Apakah udah selesai kerjaan rumah. Ya belum lah, mandiin anak, nyiapin makan siangnya dia plus makanku juga, begitu terus sampe malam menjelang. Nah mulai lagi kumat stresnya. Mulai merasa lelah, sedih, kosong. Mulai ngeluh lagi ke suami. Padahal doi kan juga pasti ngerasain hal yang sama. Masih mending kalo aku bete bisa ke mal, lah kalo suami bete mau kemana wong air semua haha

Akhirnya baru tadi pagi aku dapet pencerahan. Bukan dari siapa-siapa, tapi dari diriku sendiri. Mencoba berdamai dengan keadaan. Jadi selama ini aku tuh ngotot ingin semua sempurna. Ingin semua selesai tepat waktu, sampe lupa makan, lupa waktu istirahat, lupa nyenangin diri sendiri walaupun cuma sekedar ngemil jajanan kesukaan. Pagi tadi aku berusaha sesantai mungkin. Bangun langsung ke dapur, motong-motong bawang, sayur dan aku sukses bikin sayur daun ubi, sambel terong dan tempe goreng tepung untuk makan siangku. Untuk si kecil udah aku siapin tumis tempe brokoli dikasih saus keju. Cucian piring beres, cucian clodi udah tergantung rapi di jemuran, anak ganteng bangun trus ngemil pepaya, kraker Baby Choice, biskuit Farley dan main-main tanpa heboh. Rasanya tuh seneng banget. Jam 11.30 siang udah kelar semua. Anak udah makan siang dan anteng nonton Dora The Explorer. Emaknya bisa mandi dan solat Zuhur dengan hati yang lebih tenang dari biasanya. Iya ternyata kuncinya itu, jangan ngoyo. Kalo emang kerjaan belum selesai ya udah jangan dipaksain, bukannya ada bos yang ngawasin kan hehe. Dengan lebih tenang dan adem gini, aku juga lebih bisa ngendaliin emosi dan nyantai jalanin hari-hari yang “masih” penuh kesibukan ini

One thought on “Balada Balado

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s