Tahun Yang Baru

Lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali hehe…

Selamat Tahun Baru 2015 buat para blogger dan reader dimanapun berada

Terus terang ada sedikit kebosanan mengisi blog akhir-akhir ini. Karena apa? Jelas pertama kesibukan, kedua penyakit M alias malas, ketiga lebih kepada tidak ada sesuatu yang bisa diceritakan. Hahaha aneh ya. Abis gimana lagi, hidup lagi datar-datarnya. Nggak ada yang bisa dibagikan disini, nggak ada yang perlu didokumentasikan

Kalo anak, udah punya tempat dokumentasi sendiri yaitu handphone untuk foto-videonya dan sebuah buku diary untuk mencatat hal-hal penting seperti imunisasi apa saja yang udah diterima, kapan tumbuh gigi pertama, kapan merangkak dsb (yang mana sekarang ini juga mulai terlantar karena jarang diupdate). Dan entah kenapa punya niatan kalo nggak mau terlalu mempublish foto anak terlalu sering. Ngerasa privacy anak terbuka lebar dan mengundang bahaya. Bukan sok ngerasa anakku keren ini itu bla bla tapi takut aja sih secara sekarang ini dunia makin canggih, kejahatan juga semakin aneh-aneh. Ya moga-moga nggak (akan pernah) kejadian, tapi jaga-jaga juga nggak ada salahnya. Tapi instagram gimana dong, lagi seru-serunya padahal upload foto-video anak *emakgakkonsisten*
Kembali ke tahun baru..

Bener-bener nggak terasa yaa perjalanan waktu. Bener-bener masih keinget jelas tahun 2013 ke 2014, perut lagi gede-gedenya, jalan pun mulai susah. Eehh tau-tau udah masuk pergantian ke 2015. Ckckckckck

Malam tahun baru pun konsepnya masih sama. Nginep di hotel tempat adekku kerja. Sebenernya aku lagi nggak mood keluar rumah. Niat aku sih nyantai di kamar berdua anak, nonton tipi atau dipidi, ngemil pizza delivery sama ngukus dimsum, abis itu tidurrrr sampe pagi. Udah bela-belain sampe beli dimsum 3 kotak segala buat persiapan. Eh yang ada malah disiapin surprise dari keluarga sebagai hadiah ultahku tanggal 27 bulan lalu yaitu nginep di hotel. Nggak yang kamar sendiri tapi bareng-bareng dan pake extra bed. Yowis lah karena nggak enak apalagi judulnya kado, masa ditolak hehe

Mulailah packing. Perlengkapan mas Langit lebih banyak apalagi persiapan MPASInya. Karena cuma satu malam, Alhamdulillah aku nggak bingung apalagi ada kulkas minibar di dalem kamar. Jadi persiapan MPASI yang aku bawa : 2 kotak makan isi nasi tim beef gravy untuk makan siang dan malam, 2 kotak makan ubi kukus keju untuk snack sore dan sarapan besoknya, 1 kotak makan puree jagung untuk makan siang besoknya dan 1 kotak makan sari melon untuk snack juga. Nggak lupa botol minum dan ice gel. Nyampe hotel langsung check in dan masuk kamar. Aku langsung masukkan perlengkapan makan si kecil ke kulkas. Untuk nasi tim langsung aku ambil dulu untuk makan siang dia. Nah untuk angetin makanan, gampang banget, panasin air di electric jar yang pasti selalu ada di setiap hotel hehehe, trus setelah mendidih taruh di wadah tahan panas dan rendam deh wadah makanan bayi di dalamnya, tunggu sampe hangat sekira 15 menit. Makanya selain bawa perlengkapan makan mas dan ice gel, aku juga bawa wadah untuk rendam kotak makan plus sabun dan spons cuci piring juga. Ogah deh pulang-pulang bawa piring kotor si kecil. Kalo udah bersih kan lebih enak hihihi

Di hotel ya gitu-gitu aja. Cuma diem di kamar. Palingan nongkrong di mal yang persis bersebelahan sama hotel ini. Malemnya juga nggak ikutan pesta kembang api di lantai paling atas hotel. Ya gimana pula kan. Nggak mungkin bawa anak kecil ke tempat serame itu apalagi pasti banyak asap rokok dan orang mabuk. Jadilah kami semua tidur nyenyak sementara kembang api dar der dor di luar. Aku cuma sekilas lihat karena mas Langit kebangun mulu tidurnya, mungkin kaget denger suara kembang api, jadilah sambil gendong sambil liatin dari jendela. Bosen sih sebenernya ritual tiap tahun begini. Apalagi ada kejadian menyedihkan di akhir tahun kemaren, tragedi AirAsia. Jadi ikutan empati, kasihan sama keluarga yang ditinggalkan. Boro-boro liatin kembang api, mungkin malah trauma sama yang namanya tahun baru

Besoknya check out jam 12. Mbungkus ayam bakar deket hotel buat makan siang di rumah. Aku langsung pulang ke rumah, nggak mampir ke rumah Mama dulu. Tepar banget, udah gitu cucian numpuk jadi pulang jalan-jalan malah sibuk sama cucian dan bebenah rumah haha. Back to inem deh…

Tahun ini nggak ada resolusi. Yang terpenting keluarga sehat, rejeki lancar dan bahagia. Resolusi sih ada, tapi nggak ngoyo buat dilakuin. Salah satunya adalah traveling. Gila ya dua tahun nggak liburan. Terakhir itu berdua ke Singapore tahun 2012. Abis itu hamil, lahiran, ngurus anak. Udah nggak kemana-mana. Pengennya tahun ini ada lah jalan kemana gitu. Apalagi mas udah mulai gede, udah mulai enak diajakin jalan. Ya mudah-mudahan banyak rejeki biar bisa jalan-jalan. Target sih dalam negeri pengen ke Bandung dan Bali. Udah pernah tapi pengen kesana lagi. Bandung, ada tanteku disana, pengen wiskul, pengen ke Kawah Putih, ke Tangkuban Perahu. Kalo Bali, pengen ajak mas maen di pantai, nongkrong di Kuta, dinner di Menega lagi huwaaaaa pengeennn

Yak mari berdoa biar semua harapan terwujud di tahun 2015 ini. Amiiinnnn….

2 thoughts on “Tahun Yang Baru

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s