Nonton Bioskop

Bisa dibilang aku itu maniak nonton di bioskop. Bahkan pernah aku sampe estafet nontonnya alias abis keluar studio eh masuk studio lainnya buat nonton film lagi. Setiap ada film baru kecuali film horor yang beneran horor apalagi horor blabla ala indo gitu, aku pasti sempatkan nonton. Kebetulan aku bukan tipe pemilih mesti genre action atau drama. Pokok’e jangan ada darah in shaa Allah nonton hehe

Nah setiap kesenengan itu kan pasti bakal ada masa jedanya. Aku pikir aku nggak bakal bisa kalo nggak nonton bioskop. Tapi kebukti tahun ini aku sangat jarang nonton di bioskop. Jelas sekali alasannya adalah karena melahirkan dan ngurus si kecil hahaha. Bahkan sampe film 99 Cahaya Di Langit Eropa aja nontonnya via utube. Kasian deh..

Sekarang nih bukan mau cerita tentang kebiasaan nontonku tapi gimana rasanya nonton di bioskop bawa bayi. Kalo bayi yang masih piyik banget kasihan yaa takut gendang telinganya rusak kan suara speakernya gede banget tuh. Kalo mas Langit pertama kali kami ajak nonton pas umurnya 8 bulan alias bulan lalu. Film yang kami pilih adalaaahh jeng..jeng.. 99 Cahaya Di Langit Eropa Final Edition. Hahaha

Maksudnya ini kan yang kepengen nonton ortunya. Anaknya mah ngikut aja, toh dia belum paham ini. Sebenernya aku pengen nunjukkin film ini ke suami karena doi belum nonton. Filmnya sendiri gabungan part 1 dan 2, lebih disingkat-singkat gitu. Pertama kali masuk studio, si kecil bengong. Mungkin karena tempatnya remang-remang. Pas iklan-iklan film diputar, dia agak takut, mungkin ya itu tadi suara dari speakernya ngagetin. Eh pas filmnya mulai malah dia asik minta ASI dan tidur sepanjang film. Gila cing asik bener pokoknya. Aku bisa tetep nonton dengan serius bahkan pake nangis segala saking terhanyutnya

Akhirnya ketagihan dong ngajakin si kecil buat nonton lagi. Kami pilih Big Hero 6 karena pengen mas Langit ikutan nonton kalo filmnya kartun. Tetep kami pilih kursi paling atas dan ujung supaya enak kalo misal darurat harus nyusuin. Pertama film dimulai mas Langit “sedikit” mulai tertarik dengan layar. Lama-lama kelamaan mungkin risih dengan suara yang gede, dia mulai berontak. Ya gitu deh teriak-teriak. Haduh! Untungnya deretan kursi kami itu kosong, depan kami pun kosong, jadi aman. Trus aku kasih ASI aja biar tenang. Akhirnya tidur deh sampe film selesai

Masih belum kapok

Aku ajak lagi mas Langit nonton Stand By Me Doraemon di Blitz Kepri Mal barengan sama temenku kira-kira Sabtu lalu. Rame banget yang nonton sampe mau beli popcorn pun ngantri. Kita beli tiket yang 3D. Saatnya masuk studio, kebetulan yang beliin tiket itu karyawannya temenku. Nggak dapet di pojok tapi Alhamdulillah dapet di paling atas dan deket tangga. Awal film dimulai lancar, mas Langit kadang ikutan liat layar, kadang minum ASI walopun kakinya nendangin orang di sebelah kananku. Sempit sih kursinya dan jarak antar orang sebelah juga deket banget. Mbaknya itu sih nggak marah, cuma aku nggak enak. Jadi mulai lah aku nggak konsen nonton. Sibuk ng-ASI sama jagain kaki si kecil. Dan drama pun dimulai. Tengah-tengah film doi mulai bosen. Heboh mau ngambil popcorn, narik-narik sedotan, narik kacamata 3D yang aku pake sampe mau berdiri di kursi yang aku dudukin. Semua aku turutin asal nggak heboh aja. Eehh masih tetep bosen dan aku sedikit “maksa” untuk nyusuin dia yang mana dia udah nggak mau nyusu dan pada akhirnya dia TE-RI-AK plus ngerengek sekenceng-kencengnya sampe orang deretan depan nengok ke arah kami

Sumpah rasanya nggak enak banget. Ya walopun mereka bakal ngerti kalo namanya juga anak kecil, tapi tatapan mereka seolah-olah berkata, “Hellooww napa juga bayi diajak nonton, ribet kan lu”. Temenku pun ikut nenangin mas Langit dengan kasih bungkus sachet minuman biar dipegang-pegang. Yang ada itu sachet malah dilempar ke lantai. Aduh super heboh deh pokoknya. Aku udah bener-bener nggak bisa tanganin. Akhirnya aku berdiri dan nurunin tangga. Aku gendong mas Langit pake Ergo, aku berdiri di koridor masuk, jadi posisi aku tetep bisa nonton walopun BERDIRI! Bayangin dah hampir 30 menit lebih berdiri, gendong bayi berat 9 kilo lebih plus dalam keadaan tidur. Tambah berat dah tuh. Ya ternyata si kecil ngantuk, jadi digendong bentar dan ditepuk-tepuk pant*tnya dikit udah deh pules

Setelah dirasa tenang, aku balik lagi ke kursi. Temenku pun ikut tenang jadinya ngeliat mas Langit udah pules boboknya. Dan yang pasti sederetanku plus orang-orang di deretan depan juga pasti dijamin ikutan tenang. Alhamdulillah sampe film selesai, si kecil anteng banget. Aku jadi nggak ngeh sama jalan cerita filmnya haha. Nggak papa deh yang penting bisa nonton lagi

Apakah trauma ngajakin bayi ke bioskop lagi?? Ya ada lah sedikit. Takut dia cranky lagi kayak waktu itu. Tapi mungkin kalo udah gedean dikit dan ngerti film, mungkin lebih enak yaaa. Apalagi kalo udah bisa duduk sendiri plus ngemilin popcorn😆

Ayo Nak cepet gede, kita movie date terus nih…

One thought on “Nonton Bioskop

  1. widyana says:

    Hihi lucu.. Pasti mbak panik ya.. Aq juga sering bawa anak ku ke bioskop tpi dia asyik secara dia sudah 3 tahuN lebih cuma klo nonton film action dia heboh klo ada adegan tonjok tonjokan pasti dia bilang ayooo kasih mati.. Atau film yang ada bomb nya pasti dia kan teriak woooow. Bomb,,,, hahahha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s