Ke Dokter Gigi

Terakhir kali ke dokter gigi itu eerrrrr 20 tahun lalu kayaknya😀

Gegara gigi goyang trus diajakin Mama ke dokter gigi eh yang ada kabur nangis jerit-jerit. Udah dirayu pake permen juga nggak mempan. Trus nasib si gigi goyang itu gimana? Ya cabut manual tradisional pake kain. Hahaha. Dan hari-hari selanjutnya ya gitu, gigi goyang ambil kain, cabut, trus kumur-kumur pake air kopi atau air es. Gigi yang tanggal di bawah dilempar ke genteng, gigi yang tanggal di atas buang ke tanah. Itu mitos yang katanya biar gigi cepet tumbuh *weekk*

Nah yasudlah kebayang nggak pernah ke dokter gigi sampe suatu hari Senin yang lalu pas aku sikat gigi eh berdarah. Sebenernya gusi berdarah ini udah terjadi lama banget. Cuma aku cuekin. Aku kumurin pake Li*te**n eh malah makin parah. Pas ngaca rupanya itu karang gigi udah banyak bener. Yaiyalah menurut ngana, 20 tahun itu gigi udah jadi apa. Duh bahaya ini kalo dibiarkan, bisa-bisa gigiku satu persatu copot gara-gara digerogotin si karang. Aku -si parno dengan dokter gigi- memutuskan harus musti kudu wajib untuk bersihin karang gigi alias scalling (eh bener nggak ya gini nulisnya?!)

Mama rekomendasiin dokter giginya yang di klinik Asih, deket rumah. Eh pas mau daftar rupanya bu dokter nggak praktek disana lagi. Dodolnya aku nggak nanyain bu dokternya sekarang praktek dimana. Bingung, trus Mama bilang kalo deket komplek sebelah ada klinik, sapa tau ada dokter gigi yang praktek disana. Yowis pulang dari bank, aku mampir ke klinik yang dimaksud. Rupanya ada dokter gigi yang praktek tapi sore. Akhirnya aku tinggalin nomer hp biar disms kalo dokternya praktek atau nggak hari itu

Hampir jam 3 sore, aku disms kalo dokternya praktek jam setengah 4. Langsung deh aku mandi dan solat Asar dulu baru berangkat ke klinik. Tadinya mau minta anterin Mama, tapi malu ah udah beranak satu gini koq masih takut ke dokter gigi sendirian haha. Nyampe klinik langsung daftar ulang. Nggak lama dokter giginya dateng, bu dokter lebih tepatnya. Trus namaku dipanggil masuk ke ruangan. Tanpa ba bi bu, aku langsung disuruh rebahan di kursi “panas” yang di atasnya ada lampu sorot dan sekelilingnya ada bejibun peralatan untuk mencongkel si gigi. Hiiiiiii….

Aku pikir awalnya bakal ada konsultasi dulu sama bu dokternya, rupanya nggak. Langsung deh disuruh mangap dan dikorek-korek karang gigiku. Alamakkk, itu suara mesinnya bikin ngilu dan pusing kepala. Aku yang dari awal udah siapin diri pake headset, yang ada malah nggak kedengeran suara lagunya, kalah ama suara mesin scalling. Ada beberapa gigi yang ngilu dan nyeri banget kena alat itu, ada juga yang biasa aja nggak kerasa apa-apa. Setiap beberapa menit proses pembersihan, disuruh kumur-kumur trus buang airnya ke sink yang di deket kursi “panas” itu. Dan bu dokternya judes loh. Nggak ada ramah-ramahnya ngomong. Beberapa kali secara nggak sengaja aku nutup mulut karena nyeri banget, eh dengan nada sedikit merintah bilang, “Buka!! Buka mulutnya!”. Huhuhuhu Mamaaa aku dijutekin dokter gigi😥

Trus nyuruh kumur juga sengak gitu, “Kumur!”, dah gitu doang ngomongnya. Nggak ada ramahnya samsek. Sekitar 30 menit scalling selesai, bu dokter yang jutek binti sengak itu main langsung balik badan dan nulis apa gitu di kartu pasienku. Nggak ada kata-kata apa gitu kek ke pasien, entah saran atau pendapat. Akhirnya aku yang nanya apakah boleh sikat gigi langsung setelah ini dan tiap berapa kali mesti scalling, yang dijawab dengan singkat, padat dan jelas plus tanpa ngeliat aku. Yaolooo salah gue apa salah temen-temen gue?!! *mendadakAADC*

Udah deh males aku ke dokter itu lagi. Cukup sekali aja dan untung gigi aku nggak kenapa-napa. Alhamdulillah udah bersih dan terasa ringan banget mulut. Yang tambah bikin keselnya, rupanya selama proses scalling, pintu ruangan dokter itu nggak ditutup. Haiyaaaa pasien nggak ada privacy samsek deh. Yang ada pas aku keluar dari ruangan dokter, pasien lain yang lagi pada nunggu antrian, serentak ngeliat aku dong, mungkin penasaran kali ya ni orang giginya diapain koq ada bunyi mesin bor segala. Tiba di pembayaran, aku mesti bayar IDR 300.000 sodara-sodari, yang mana 40rb-nya itu untuk konsul dokter. Blah mana ada konsul-konsulan, ngomongnya aja pelit gitu. Yasud udah telanjur ya mesti dibayar tho, masa’ ngutang atau kabur, kan nggak mungkin. Uuhhh nyesel deh kenapa juga harus dapet dokter gigi sejudes itu. Next, aku rencana pengen mutihin gigi, mesti cari dokter lain nih

2 thoughts on “Ke Dokter Gigi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s