MPASI Perdana Langit

Alhamdulillah hari pertama MPASI berjalan dengan lancar walopun akunya grogi berat. Call me lebay hahaha. Sungguh, nyiapin MPASI ini bikin aku mendadak mellow. Baru juga anak umur 6 bulan, berasanya dia udah gedeee aja. Gimana Mamaku yang anak-anaknya udah pada sebesar gini plus udah punya cucu juga. Pas lagi nyaring buah di dapur, rasanya pengen nangis. Nggak terasa waktu berjalan begitu cepat. Mas Langit udah mulai maem, bentar lagi merangkak, numbuh gigi, mulai bisa maem macem-macem, belajar ngomong, belajar jalan, masuk TK oh nooo cepet sekali Nak kamu tumbuhnya. Bunda masih pengen nyusuin kamu tiap malem, gantiin popok kamu, gendong kamu kalo kamu lagi rewel. Oh betapa aku merindukan saat-saat mas Langit baru lahir. Memang kerasa menguras tenaga banget tapi aku sangat menikmatinya. Hadeh nulis gini jadi pengen nangis lagi. Back to MPASI
Jadi jadwal makan perdana ini aku bikin jam 9 pagi. Dan kemungkinan bakal jam segini juga untuk sarapan mas Langit besok-besoknya. Jam 8.30 aku udah berkutat di dapur. Namanya juga pertama kali, pasti ada aja kejadian yang bikin toyor diri sendiri. Masa baru nyadar belum cairin pepaya dari freezer sih??? Pas kebangun jam 4 pagi, gantiin popok mas, aku masih belum ngeh si pepaya itu masih asik nangkring di freezer. Jam 6-nya pas lagi nyusuin baru keinget dan buru-buru keluarin pepaya trus taruh dapur. Ya jelas aja 2,5 jam mana cukup sih buat ngecairin si pepaya yang bekunya minta ampun. Udah ada sih yang lunak tapi bagian atasnya doang. Yasud terpaksalah aku kerok aja bagian atas, bagian bawah buang. Hiks pelajaran penting nih besok-besok jangan diulangin lagi, susah sendiri jadinya euy. Pepayanya aku saring pake saringan kawat. Porsi yang aku siapin untuk mas Langit sekitar 2-3 sendok makan. Tapi karena kasus si pepaya beku yang dipaksa cair secepat mungkin, aku saring semua sisa pepaya yang ada (yang udah lunak pastinya). Aku ambil dulu untuk makannya mas, tutup wadah makannya biar nggak ada kuman masuk dan biar nggak terlalu dingin pas disajiin. Sisa pepaya saring aku tuang ke cetakan es batu. Dapet 6 kubus yang mana 3 kubus adalah porsi makan mas Langit. Kubusnya kecil-kecil, sekitar 1 sendok makan aja jadi pas. Abis itu aku tutup pake cling wrap dan aku bekuin lagi di freezer. Oh ya kemungkinan aku bakal pake metode MPASI dengan frozen food ketimbang masak per hari. Entar deh kapan-kapan aku ceritain kenapa dan bagaimananya

Lanjut ke proses makan. Mas Langit dipangku Mama, aku bagian nyuapin dan adikku yang kebetulan lagi cuti kerja kebagian tugas ngerekam video buat dikirim ke suami. Pertama nyuapin mukanya mas masih heran. Tapi itu makanan langsung aja ditelen dia. Oh ya sebelumnya aku udah nyicipin dulu makanan mas, untuk mastiin kualitasnya. Aku ngerasa pertama kali makannya mas agak terburu-buru dan nggak fun. Mas Langit selama makan ngernyitin dahi mulu, bingung. Dia ngeliatin aku terus, tapi macem mana aku mau jelasin, Mamaku suruh cepet-cepet suapin karena katanya mas udah laper. Haiyaaa sabar ya Nak, semua orang terlalu excited soalnya. Lain kali waktunya mas makan, aku pengen suapin sendiri dengan suasana yang lebih tenang, biar dia meresapi rasa dan menikmati proses makan itu sendiri. Jadi dia nggak punya konsep kalo makan itu mesti heboh, buru-buru dan sekedar kenyang

image

Sebenernya aku liat 3-4 sendok kecilnya itu aja mas udah kenyang. Mulutnya udah ditutup rapet tiap sendoknya dateng. Tapi masih ada sisa sedikiiitt aja jadi tetep aku suapin dia sampe licin mangkoknya hahaha. Alhamdulillah pinter banget anak Bunda makannya. Hari-hari selanjutnya tetep pinter ya Nak. Untuk dua hari kedepan masih aku sajiin puree pepaya, untuk tes alergi juga dan liat pencernaannya gimana. Semoga mas cocok sama pepaya, no alergi, no sembelit jadi bisa lanjut buah berikutnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s