Kuliner: Grand Duck Restaurant, Batam (Revisited)

Seperti biasa setelah ngerayain Lebaran dan open house segala yang lumayan menguras tenaga, saatnya senang-senang bareng keluarga. Pertama kita ngunjungin Nagoya Citywalk buat main di Fun World. Fun World ini semacam wahana permainan indoor. Ada carousel, roller coaster, bumper car dan lainnya, tapi nggak ekstrim banget. Cukup bisa dinikmati anak-anak kecil. Disini kita bayar tiap wahana pake kartu semacam Timezone, bisa diisi ulang. Karena niatnya mau nyenengin mas Langit, ya udah naek Choo Choo Train aja sampe 2x (@IDR 25.000), ganti-gantian ditemenin Ayah sama Bundanya

image

Sebenernya khusus Bunda, sekalian modus karena kepengen naek beginian dari dulu, cuma baru  bisa kesampean setelah punya anak sendiri, kan nggak mungkin minjem anak orang hanya karena pengen naek train hahaha

image

Dari Citywalk, kami lanjut ke Nagoya Hill. Disini kami makan siang di Grand Duck. Ini kunjungan kami yang kedua, kunjungan yang pertama bisa baca disini. Karena kelaparan akut, kami pesen makanan karbohidrat. Nasi Bebek Panggang, Laksa Singapore, Mie Bebek Panggang, Mie Pangsit Hongkong, Bubur Ikan, minumnya Hot Lemon Tea, Ice Lemon Tea, Ice Tea dan Air Mineral

image

Maap itu yang kiri bawah nasi bebeknya udah dicobain saking penasarannya. Dari gambar sih kelihatan enak ya, tapi jujur kali ini kecewa deh sama kualitas makanan dan pelayanan disini hari itu

1. Pelayanan :
– Lambat banget buat kasih buku menu. Memang sih situasi lagi amat sangat rame tapi buatku itu bukan alasan (pengalaman pernah magang di resto hotel). Belum lagi meja yang masih pada kotor serta piring-piring yang masih berserakan di meja alias belum di-clear up
– Kami pindah meja ke yang lebih luas, tapi rupanya mereka (antar karyawan) itu nggak saling koordinasi. Akibatnya ada pesenan kami yang ditaruh di meja sebelumnya, padahal udah jelas nggak ada orang yang duduk disitu. Apa salahnya sih nanya sama temennya?! *kesel*
– Pelayan yang catet menu kami seperti bingung dengan nama-nama menu yang ada di buku menu. Seperti aku pesen Sago Honeydew, dia bengong ampe lama karena nggak tahu mau nulis apa, sampe akhirnya aku tunjuk langsung tulisannya yang ada di buku menu. Hadeehhh..

2. Makanan :
– Bebek panggangnya MENGECEWAKAN. Gilak bulu-bulu masih pada nempel dan dagingnya dikit banget, banyakan tulang. Alhasil aku cuma bisa maem nasinya doang, sedihnya😦
– Laksa Singapore-nya juga kurang nendang rasanya, hambar. Untung ketolong sama minyak cabe yang ada di meja, lumayan agak ada pedes-pedesnya
– Last minute, dikasih tahu kalo sago honeydew pesenanku lagi kosong. Yaudah gegara kecewa sama nasi bebek panggangnya, aku order lagi mie pangsit hongkong. Ternyata oh ternyata karena mereka sesama karyawan nggak ada koordinasi yang baik, mie pangsit hongkongnya nggak nyampe di meja kami sampe waktunya kami udah mau pulang. Daaannn itu mie ada di meja deket kasir!! Rupanya udah dianter, tapi ke meja kami sebelumnya, si pelayan yang nganter itu balik lagi tanpa tanya sama temennya kami itu pindah ke meja mana. Itulah kalo nggak saling koordinasi

3. Kasir
– Masih masalah mie pangsit, jadi aku dikasih pilihan sama si kasir mau tetep dianter makanannya atau batal aja. Aku bilang batal aja, karena emang udah lama banget makanan itu nggak keluar, ilfeel lah ceritanya. Cuma gaya si kasirnya waktu ngomong sengak abis, “Ini mie-nya mau dicharge atau batal?? Kalo mau charge ya silahkan, tapi kalo mau batal ya terserah, toh udah nggak mau makan juga kan”. Wah udah dia yang salah, pake nyolot segala
– Untung ngecek struk pembayaran, masa sago honeydew-nya dicharge seeehh?! Kan udah dibilang kalo lagi kosong. Aku komplen lagi. Kelihatan banget si kasir tambah bete. Yeeee biarin aja, kita tamu koq disengakin gitu, salah kita apa?!

Waduh nggak nyangka koq suasana makan-makannya jadi ancur begitu. Padahal tahun lalu makan disini happy-happy aja tuh. Yah semoga kedepannya jangan begini lagi deh, ditingkatin kualitas makanannya plus attitude karyawannya, walopun lagi rame tamu harus tetep oke dong pelayanannya😀

2 thoughts on “Kuliner: Grand Duck Restaurant, Batam (Revisited)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s