Oh Mengecewakan

Ternyata urusan paket yang ngaret dari online shop di IG merembet juga ke masalah JNE. Biasanya nggak pernah ada masalah. Lancar jaya. Tapi yang kemaren ini, paket tidak segera diantar kerumahku, padahal udah 2 hari “ngendap” di kantor JNE. Seharusnya hari Jumat siang paket udah aku terima (pengiriman di hari Rabu), tapi belum dateng juga itu paket. Memang sih paginya aku ada telepon ke JNE…

Aku (A) : Mas tolong liatin status paketku dong (padahal udah tracking di website-nya, status on process)
Orang JNE (OJ) : Nomer resinya bu? (suaranya kayak males-malesan gitu)
A : xxxxxxxxxx
OJ : Hmmmm statusnya on process bu
A : Kirim hari ini kan?
OJ : Nanti dititip sama tetangga ibu aja ya, ada kan tetangganya yang kerja di JNE?
A : Ya terserah pokoknya paket saya dikirim

Matiin telpon…

Dan sampe malem nggak ada satupun kurir bahkan tetanggaku yang katanya kerja di JNE, dateng buat nganterin paket. Status paket sudah berubah, ditulis ANTAR ULANG di jam 21.00 tanggal 6 lalu. Tapi buktinya, nggak ada tuh yang nganterin paket ke rumah

Sabtu pagi, aku coba telpon lagi. Ternyata yang ngangkat masih si mas-mas petugas JNE yang ngomongnya males gitu,

A : Tolong dong cek status no resi saya xxxxxxxxxxx
OJ : (hening, ngecek di komputer kali..) Oh paket ibu di kantor kami
A : (mulai gondok) Trus? Belum dikirim juga maksudnya? Kemaren katanya sudah on process. Saya suruh ngambil gitu kesono? Saya bayar ongkos kirim loh dan itu biaya sampe rumah, bukan di kantor
OJ : Iya karena kemaren kan ujan jadi kurir kami nggak ada yang ke arah rumah ibu. Kan jalannya becek tuh bu
A : Lah apa hubungannya? Hujan deras juga paket saya pernah koq dianter. Bukan sekali dua kali aja saya pake JNE. Saya nggak mau tau pokoknya hari ini harus dikirim paket saya. Udah dari kapan tau, nggak dianter-anter juga. Itu paket penting
OJ : (diam sejenak, entah bingung mau ngomong apa ato nggak bisa cerna kata-kataku)…. Iya bu hari ini dikirim paketnya
A : OK makasih

Serius, aku jarang banget komplain. Komplain sambil marah-marah gitu maksudnya. Biasa kayak di rumah makan atau toko baju/sepatu, aku komplain ya sambil ngomong baik-baik. Tapi asli! ini JNE keterlaluan. Pake bawa-bawa jalan depan komplek pula. Lagian jalanan juga bukan cuma itu. Ada jalan lain yang nggak becek. Dan yang nganter paket kerumahku juga nggak sering motor koq, ada yang pake mobil gede gitu. Kenapa nggak diberdayakan aja mobil itu buat nganter paket dikala hujan?! Nggak abis pikir. Alasan yang dibuat-buat. Manja bener ujan koq nggak nganter paket. Trus kalo ujan sebulan nggak bakal dianter juga itu paket-paket sampe sebulan?!

Biasanya juga nggak pernah begini. Paketku dateng tepat waktu. Nggak perlu aku sampe berulang kali ngecek status di web JNE atau telponin ke kantornya. Kebetulan hari itu aku mau ke Nagoya Hill cari kado buat ultah suami, sebenernya bisa aja mampir JNE buat ngambil, tapi aku nggak mau, nggak mau kalah dong, secara udah bayar ongkir, harus sampe rumah pokoknya mah!! Sebelum pulang selesai dari Nagoya Hill, aku telpon Mama nanyain apa paket udah dateng, dijawab belum. Wah ini mau cari ribut kayaknya. Siap-siap aku pulang entar mampir kesono, mau liat juga itu petugas yang tadi males-malesan ngangkat telponku, ngeselin banget pokoknya. Tapi Mama ngelarang, aku harus jaga emosi, lagipula selama paket masih ada, masih bisa dilacak. Disaranin buat nanya ke tetangga kami yang memang kerja di JNE. Ya udah sambil nenangin diri, aku duduk dulu trus mulai nelpon si tetangga,

A : Om, ini yang di blok X no XX, gimana ya koq paket saya belum nyampe juga? Saya telpon ke kantor jawabnya koq nggak ngenakin
Tetangga (T) : Oh iya mbak, paketnya udah sama saya koq. Nanti saya kerumah antar paketnya
A : Oh gitu. Ya udah saya tunggu

Jam 7 malem, si tetangga dateng. Aku juga luapin lah kekesalan tadi pagi. Dia bilang lain kali kalo ada paket nggak papa titip ke dia aja, daripada nanti nunggu-nunggu. Persis seperti kejadian ini. Alhamdulillahnya ada dua tetangga yang kerja di JNE, walopun ya pasti ada salam tempel lah ya secara udah dibantuin. Lebih baik deh daripada harus ngotot-ngototan sama petugas yang di kantor. Duh, masih ada 4 paket lagi yang masih on process di olshopnya, moga-moga nanti proses pengiriman nggak sekacau sekarang ini. Semoga JNE juga makin berbenah, terutama kantor cabang deket rumahku, jangan pemalas dong nganter ke rumah customer walopun jalanannya BECEK!! *masihemosi*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s