Panik

Sekitar dua minggu yang lalu jadwal imunisasinya mas Langit yaitu vaksin combo plus Rotavirus sesuai jadwal dari dokter sebelumnya. Seperti biasa aku nelpon dulu ke klinik buat daftar via telepon. Ternyata dokter anak langganan mas Langit (dr Indrayanti, SpA) masih belum praktek. Bulan lalu mas Langit udah divaksin sama beda dokter karena dokter Yanti-nya lagi ada urusan ke Jakarta, eh bulan ini pun masih nggak sama dokter Yanti karena beliau lagi ada musibah kemalangan. So, ganti dokter lagi deh. Pilihan jatuh ke dokter Retno M. Laila, SpA, karena memang cuma ada jadwalnya dokter ini aja. Nyampe klinik sekitar jam setengah 8 malam. FYI disini dokter anaknya kebanyakan praktek malem. Baru-baru aja sih awal bulan ada dokter anak yang praktek pagi jam 11. Rupanya udah rame banget. Tadinya dibilang resepsionis kalo dokternya dateng jam 7, tau-tau sejam kemudian baru dateng. Tunggu punya tunggu eh rupanya mas Langit urutan terakhir, jam 10 malem bok. Karena tadi pas jam 9 malem gitu dokternya ada panggilan bantu kelahiran bayi di ruang atas, padahal tinggal dua pasien lagi loh. Terpaksa deh nunggu bu dokter selesai jalanin tugas

Begitu mas Langit masuk ruangan, langsung deh kasih KMS ke bu dokternya. Trus dibilang kalo kali ini imunisasi BCG aja dulu karena belum dapet. Kami nggak ngerti ya ikutin aja instruksi dokter. Mas Langit lumayan jerit-jerit juga pas disuntik, nggak heran sih kata bu dokternya memang BCG ini suntikan paling sakit yang nantinya bakal ninggalin bekas di lengan kanan atas bayi. Bu dokternya seperti udah kelelahan. Aku yang rencananya punya banyak pertanyaan jadinya urung deh. Buru-buru pulang karena emang udah larut banget, nyampe rumah jam setengah 12 malem *capek* Alhamdulillah mas Langit nggak ada demam dan tidurnya nyenyak-nyenyak aja tuh

Besoknya pas aku mau ganti popok dia sekitar jam 10 pagi, kaget banget ngelihat banyak bercak merah di kedua betisnya. Seperti pembuluh darah pecah-pecah gitu, padahal tadi pagi pas dimandiin sama Mamaku bercak itu belum ada. Kepengen tetep tenang koq ya nggak bisa. Panik juga ngelihat anak kena begini. Mas Langit sih nggak ada nangis, malah tetep aktif kayak biasanya. Manggil Mama supaya liatin ini sebenernya kena apa. Mama juga nggak tau karena nggak ada pengalaman seperti ini. Mau ke dokter yang tadi malam koq kerasa lama banget kalo harus nunggu beberapa jam buat ketemu beliau lagi nanyain ini. Langsung deh tanpa nunggu lama aku telepon klinik nanyain apa dokter anak yang pagi praktek, dijawab ada, ya udah langsung daftar. Buru-buru gantiin baju mas Langit dan barang-barang keperluannya di diaper bag. Habis itu taxi dateng dan cuss kami ke klinik. Sampe sana dokternya masih bantu kelahiran caesar di lantai atas, yowis kami nunggu dulu. Hampir sejam nunggu, bu dokternya (dr Emilda, SpA) dateng. Dicek sana sini, dokternya nggak bisa menyimpulkan apa-apa selain sepertinya ada masalah pada trombosit mas Langit. Baru bisa terdeteksi apa masalahnya setelah adanya cek darah di lab. Hah!!! Cek darah segala??! Aku berusaha minta jalan lain selain cek darah, tapi nggak bisa ya memang itu solusinya. Kadung panik dan bingung, kami pun nerima juga surat rujukan dokter buat ke lab Prodia

Sampe Prodia, aku daftarin dulu. Tiba giliran mas Langit. Jujur aku kasihan kalo dia harus ngelewatin hal yang sama yang pernah aku alamin waktu mau caesar. Aku yang gede gini kerasa sakit jarumnya apalagi mas. Dibawa ke ruang khusus bayi, direbahin dan dibedong. Udah deh momen dibedong aja udah bikin mas Langit nggak nyaman. Tadinya dia tidur tapi gegara mulai dibedong itu dia kebangun dan mulai mewek. Tangisannya berubah jadi jeritan pas jarum mulai masuk ke lengannya. Waduh sumpah nggak tega banget liatnya. Semua yang lagi pada duduk di ruang tunggu Prodia pada berdiri ngelihatin karena memang suara mas Langit keras banget pas nangis. Udah gitu darahnya nggak bisa diambil dengan lancar karena mas Langit berontak mulu. Akhirnya aku tenangin dengan nyusuin dia dulu sementara. Setelah tenang mulai diambil darah lagi. Eh tetep nggak bisa dan terus diulang sampe yang keempat kali. Kenapa aku biarkan hal ini terjadi? Karena aku pikir memang untuk kepentingan mas Langit supaya tau masalah bercaknya itu darimana. Cuman aku perhatiin, setiap abis disuntik waktu ambil darah, lengannya itu timbul bercak yang sama kayak di betis. Jadi kesimpulan (bodoh) aku yang bukan seorang dokter, kemungkinan mas Langit itu sensitif sama jarum suntik. Begitu kulitnya kena jarum langsung deh muncul bercaknya. Petugas Prodia masih saja berusaha ngambil darah mas Langit, tapi aku putuskan udah berhenti aja. Biarin aja nggak usah tau sama apapun yang sedang terjadi sama mas, aku yakin bercaknya nggak berbahaya. Petugasnya pada bingung secara harus ada hasil yang dikasih ke dokter anak sesuai rujukan sebelumnya. Mereka bilang susah ngambil darah di pembuluh vena karena sangat kecil dan halus, yaiyalah masih bayi 2 bulan. Trus mereka kasih rujukan (lagi!) untuk coba ambil darah lewat pembuluh arteri tapi di RS Awal Bros, karena di Prodia mereka nggak bisa. Aku sih terima aja suratnya tapi nggak aku bawa mas kesana. Udah cukup nangisnya si mas dan lengannya biru-biru bekas suntikan. Aku memilih untuk pulang aja ke rumah

Sampe di rumah, mas aku manjain. Aku kasih nene yang lama, main-main di playgym dia yang baru trus aku peluk cium terus. Alhamdulillah dia cepet lupa sama apa yang terjadi di Prodia, malah ketawa-tawa, ngoceh-ngoceh. Suami tetep aku kabarin perihal bercaknya mas sampe waktu di Prodia. Beliau nggak salahin aku karena kondisinya aku panik, bingung apa yang harus aku lakuin. Aku berusaha yakinin kalo bercaknya ini akan hilang dengan sendirinya. Dan ternyata betul keesokan harinya bercak mulai memudar dan hari keempat udah mulus lagi. Alhamdulillah. Semoga kejadian ini bisa jadi pengalaman dan pelajaran supaya kedepannya aku nggak mudah untuk panikan

2 thoughts on “Panik

  1. wah ya pasti panik ya.. namanya juga anak…

    di lab2 indo emang masih kurang nih penanganannya kalo ngambil darah anak bayi. gua juga dulu pengalaman pas si andrew masih kecil. gua lupa dari lab apa tuh ya yang rekanannya JWCC. sampe ngamuk gua ama orangnya soalnya gak profesional banget.

    akhirnya bawa ke brawijaya hospital baru dapet yang bener bisa ngambil darah buat anak kecil…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s