Sah Jadi WNI

Alhamdulillah akte lahirnya mas Langit udah beres, tinggal nunggu ngambil KK baru yang udah ada penambahan data mas Langit tertulis disana. Untuk pengurusan akte lahir ataupun KK diurusin sama Ayahnya mas Langit sendiri hehehe. Lebih hemat karena biaya sesuai prosedur dan bisa jadi pengalaman karena udah tahu gimana cara ngurusnya. Nah buat yang pengen tahu ngurus akte lahir dan penambahan data anak di dalam KK, khususnya warga Batam, monggo dibaca yaaa…

Pertama, siapin fotocopy KTP kedua ortu, KK ortu, buku nikah dan surat keterangan kelahiran ASLI yang didapat dari RS/RB/Puskesmas/Bidan tempat kita ngelahirin. Trus ngurus surat pengantar dari RT dan RW yang isinya untuk mengurus akte lahir dan KK. Sebenernya sih waktu ngurus akte nggak diminta itu surat pengantar sama Kelurahan ataupun Disduk. Tapi pas ngurus KK baru diminta. Baiknya ya tetep minta surat pengantar aja biar nggak bolak balik. Disini cuma kena biaya di RT sebesar IDR 5.000 saja. Lanjut ke Kelurahan untuk dapetin surat pengantar lagi dari Lurah, kena biaya IDR 10.000. Abis itu ke Disduk atau Dinas Kependudukan. Lokasinya di Sekupang, untuk tepatnya aku kurang tahu karena Ayah perginya sendiri dan udah dikasih tau rute juga nggak mudeng karena memang nggak pernah ke daerah sana😀 . Nah kita kasih aja fotocopy dokumen di atas plus surat pengantar dari Lurah itu. Kena biaya di Disduk IDR 5.000. Kalo ada perbedaan nama di salah satu kopian dokumen kita, misal di buku nikah beda dengan di KTP, kita harus ngisi surat pernyataan bahwa kita adalah orang yang sama, nah itu butuh materai satu lembar. Kejadiannya kena di kita, namaku di KTP lengkap tapi yang di buku nikah disingkat nama keluarganya, jadilah disuruh tulis surat pernyataan itu. Untung aja Ayah udah siapin materai beberapa lembar di dompet untuk jaga-jaga. Abis itu kita dikasih lembar untuk pengambilan akte lahir yang udah jadi. Disitu udah tertulis juga tanggal berapa kita mesti ambil. Kalo akte mas Langit itu diurus tanggal 10 Maret dan disuruh ambil yang udah jadinya tanggal 20 Maret, jadi kira-kira selesai itu seminggu hari kerja  

Untuk KK, fotocopy yang disiapin sama dengan untuk akte, tambahannya ya fotocopy akte lahir anak sama serahin KK yang ASLI. Jadi memang mesti ngurus akte dulu baru KK. Langkah-langkahnya juga sama kayak bikin akte. Kena biaya IDR 10.000 di Disduk dan IDR 10.000 di Kelurahan. Nanti dapet kertas kuning kecil tanda terima retribusi dari Disduk yang harus dibawa saat pengambilan KK. KK baru bisa diambil tanggal 17 April yang artinya selesai sekitar 21 hari kerja. Biaya lain yang dikeluarin Ayah saat itu sekitar IDR 30.000 untuk fotocopy ini itu. Bisa sih dibantu diurusin sama orang, tapi entah berapa kita mesti bayar. Kalo ngurus sendiri memang harus luangin waktu dan kita jadi punya pengalaman. Untungnya Ayah masih ada di rumah jadi bisa bertugas ngurusin akte mas Langit dan nambah namanya di KK kami  

Tidur jadi lebih tenang deh setelah punya akte….

image

2 thoughts on “Sah Jadi WNI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s