Episode Baru

Hampir dua minggu Langit hadir dalam kehidupan kami. Jujur kami berdua masih awam sama yang namanya ngurus bayi, apalagi bayi masih merah, yang apa-apa cuma bisa nangis. Beruntung masih ada Mamaku yang bisa bantuin kami menghandle Langit. Yang awalnya Langit bisa tidur hampir full sepanjang malam, sekarang beberapa hari ini drama begadang pun dimulai. Jamnya pun udah bisa ketebak. Start jam setengah 1 dini hari sampeee…  

Subuh…errrr  

Dan itu berlangsung setiap hari. Bolak balik ganti popok kalo Langit pipis atau pup. Kami memang sengaja nggak mau pake pospak, setidaknya untuk sementara ini. Entahlah kalo lama kelamaan terasa repotnya, Langit bakal pake pospak juga walopun hanya pas malem doang  

Nggak tau kenapa semenjak rajin begadang, Langit juga jadi rajin nangis. Nangisnya itu lho, pake histeris segala. Mimik udah, diganti popoknya yang basah udah bahkan kami bergantian gendongin dia biar nggak rewel. Ayahnya bahkan udah siapin ayunan segala, untuk jaga-jaga pas kami bertiga udah tepar nggendongnya. Tapi yang ada makin kenceng nangisnya begitu kami masukkin ke sana. Bingung euy kenapa ya sama Langit. Trus porsi minum susu dia juga makin kuat. Alhamdulillahnya dia udah mau minum ASI langsung dari aku, bukan dari botol lagi seperti awal-awal baru lahir. Susu formula pun udah nggak mempan. Jadi begitu nangis, Langit udah langsung nempel deh sama aku. Sepertinya si Unimom bakal pensiun dini. Hehehehe  

Seneng sih kalo Langit udah mulai ASIX. Cumaaaa masalahnya dia bisa minum sejam sekali. Tepar juga sih aku. Mesti terus suplai makanan biar ASI bisa terus diproduksi. Nah Langit ini kalo mimik nggak kira-kira. Yang ujungnya adalah dia muntah. Kasian nggak sih liat bayi belum dua minggu keseringan muntah. Dibatesin minumnya pun dia nggak mau, bisa nangis menjerit-jerit. Aku belum bawa dia periksa ke dokter anak, selama belum ada masalah yang berarti. Pupnya lancar, pipis apalagi. Apa iya Langit kena kolik??  

Aku sendiri masih ngerasa kurang pede kalo ditinggal berdua sama Langit. Mama kadang tiap siang pulang kerumahnya buat bebersih trus sore balik lagi kerumahku, sementara Ayah kadang harus keluar rumah buat urus akte lahir Langit, urus proses keberangkatannya lagi yang insya Allah bulan depan dll. Mau nggak mau aku mesti berdua aja sama Langit. Nanti kalo aku ngerasa nggak sanggup handle Langit yang rewel mulu, bisa loh aku gendongin dia sambil ikutan nangis. Trus nelpon Mama suruh cepetan dateng. Mama sering nasehatin kalo aku harus kuat ngadepin anak. Harus siap dalam kondisi apapun. Mungkin ini kali ya yang disebut dengan baby blues. Jujur memang aku ngerasa lelah pas trimester akhir, perut semakin besar, napas juga udah sesak, tidur nggak nyenyak plus kepikiran kenapa belum kontraksi juga. Udah gitu ternyata harus menghadapi persalinan secara caesar, pemulihan sakit yang cukup lama, kesusahan ngasih ASIX ke Langit dan lain sebagainya. Cukup kompleks memang. Jadi ujian yang bertubi-tubi itu sukses bikin aku down beberapa hari ini semenjak Langit lahir. Beruntung masih punya ibu yang sehat dan kuat untuk bantu aku ngurus Langit dan suami yang juga ikut bantu bebersih rumah sampe nyuci pakaian Langit yang penuh bekas pipis dan pup  

Aku cuma bisa berdoa dan berharap semoga Langit makin sehat ke depannya, rewelnya berkurang dan nyusunya juga makin aktif. Semoga juga kami bertiga, aku, suami dan Mama, selalu diberi kekuatan dan kesehatan biar selalu fit setiap hari walopun harus begadang jagain Langit setiap malam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s