Kelahiran Langit

Kali ini mau berbagi cerita bahagia setelah hampir tiga minggu bergalau ria karena baby N masih betah beranget-anget di rahimku

Tanggal 3 lalu sebenernya jadwal kontrol dokter yang sengaja kami tunda sejak tanggal 28 Februari. Maksud kami sih nunggu kontraksi yang diharapkan pas HPL di tanggal 28 itu. Tapi karena belum kontraksi juga, ya udah kami putuskan HPL +3 kami cek ke dokter. Entah kenapa sejak tanggal 28 itu perasaan udah nggak enak. Aku sih berusaha untuk tetep tenang selama gerakan baby N masih terasa, walopun udah mulai agak jarang. Aku tetep mencoba induksi alami termasuk makan duren dan nanas. Tapi ya gitu, nggak ada ngaruh apapun  

Di tanggal 3 tepat jam 3 dini hari, aku kebangun karena kram di kaki kiri. Sakiiittt banget. Sampe pengen nangis, tapi nggak berani bangunin suami karena doi baru aja selesai nonton pertandingan sepakbola dini hari. Ditahan-tahan sendiri aja sampe jam 4, aku pun nggak bisa lanjut tidur lagi. Langsung ambil air wudhu trus Tahajud. Suami nggak lama ikutan bangun juga. Sambil nunggu Subuh, aku ngerebus spaghetti buat sarapan karena emang rencana cek ke dokter itu jam 8 berangkat dari rumah, jadi lebih baik sarapan dulu. Selesai Subuh aku kepengen jalan pagi, tapi suami ngelarang karena ngeliat aku yang kecapekan banget karena terbangun jam 3 dan nggak bisa tidur lagi. Akhirnya ya udah abis sarapan, kami lanjut tidur lagi aja (yang belakangan aku syukurin banget karena abis lahiran malah nggak bisa tidur sampe jam 2 pagi, ohlalaaa ngantuknya..)  

Jam 08.00
Berangkat dari rumah menuju Griya Medika. Nyampe 30 menit kemudian dan daftar periksa ke dokter kandungan, dapet no urut 1. Ngeliat ada seorang ibu yang dateng sama suaminya yang ternyata udah pecah ketuban. Kami udah yakin pasti entar ni dokternya agak telat. Nggak papa lah yang penting ibu itu tertolong dulu  

Jam 09.30
Dokter Eric dateng. Nggak lama namaku dipanggil. Pas dicek USG, ketahuan kalo baby N air ketubannya udah mulai habis. Emang sih udah 2 hari berturut-turut sejak HPL, setiap pagi aku ngerasa ada yang ngerembes cairan bening yang nggak berbau. Dokter pun nggak bisa pastiin itu air apa. Nanya ke dokter apa yang harus kami lakukan, pilihannya induksi atau langsung caesar. Nanya lagi kalo induksi peluang berhasilnya itu berapa persen, dokter nggak bisa jamin. Eh suami langsung ngomong, “Ya udah kalo gitu kita langsung caesar aja, Dok”. Aku pun agak kaget juga sambil ngeliat ke suami walopun dalem hati juga mikir mending sekalian caesar aja deh. Mukaku mungkin saat itu langsung pucat campur bengong. Dokternya sampe nanya, “Ibu ada beban psikologis apa, sepertinya Ibu sedang bingung sekali saat ini”. Aku pun nggak bisa ngomong, pengen nangis rasanya tapi aku tahan. Suami yakinin aku kalo semua bakal baik-baik aja. Trus kata dokter mau operasi jam berapa. Pilihannya ada jam 2 siang atau jam 5 sore. Ya udah deh lebih cepat lebih baik, pilih jam 2 siang aja. Keluar ruangan dokter, aku nangis sejadi-jadinya. Aku telponin Mama juga ceritain gimana hasil ke dokter dan ternyata bakal caesar siang ini juga. Jadi Mama yang ngambilin tas perlengkapan untuk di RS ke rumahku trus nyusul kami ke Griya Medika  

Jam 10.30
Ke laboratorium Prodia untuk cek darah dll sesuai prosedur RS sebelum caesar. Oh ya, sejak keluar dari ruangan periksa dokter aku udah puasa biar nggak munmun pas dikasih bius. Pengen nangis lagi dan teriak sekenceng-kencengnya pas darahku diambil untuk pengecekan. Kenapa ini semua terjadi kepadaku?? Apa ada dosaku yang belum terampuni, sehingga aku harus ngejalanin hal seperti ini? Suami menenangkan aku sambil berkata bahwa banyak juga perempuan di dunia ini yang melakukan caesar dan mereka baik-baik saja. Aku pasrah banget saat itu  

Jam 12.00
Nyampe di Griya Medika lagi. Suami booking kamar dan bayar DP, Mamaku pun udah datang sambil bawa barang-barang keperluan kami. Kami ambil kelas 3 yang isinya tiga pasien. Kamar udah siap, aku pun disuruh langsung masuk. Ganti baju operasi yang cuma sehelai kain doang warna pink, suntik tes alergi yang rasanya kayak terbakar, dipasang kateter yang terasa sakiiitt banget (nggak pengen terulang lagi) dan dimasukkin infus yang jujur semua itu baru kali ini aku jalanin. Subhanallah, hamba tidak tau apakah ini keputusan kami yang benar atau tidak. Lagi-lagi aku pasrah. Aku cuma bisa tergeletak menunggu giliran operasi. Oh ya, ibu yang kami temui jam 8 pagi yang udah pecah ketuban, rupanya dioperasi juga karena tensi tinggi dan tempat tidurnya dia di sebelahku

image

Jam 14.10
Si ibu itu pendarahan hebat. Duh aku pake ngeliat segala itu darah dia dimana-mana plus dia heboh kesakitan. Aku nggak tau dia kena problem apa, yang pasti aku nggak mau liat ke arah dia, bikin makin grogi. Nanya ke suster koq giliranku belum juga, padahal udah jam 2 lewat, dijawab rupanya lagi ada operasi amandel. Ya udah deh menunggu lagi dengan hati makin nggak karuan  

Jam 15.00
Waktunya masuk ruang operasi. Salamin Mama dan suami sambil minta maaf dan mohon doa restu mereka supaya operasinya berjalan lancar. Duh, ngetik gini jadi teringat lagi dan momen itu yang paling membekas di ingatan. Sedih harus terpisah di depan ruang operasi dan aku merasa takut kalo itu adalah saat terakhir aku bertemu mereka. Ayah sempet ngacungin jempol dan dari mulutnya dia mengucapkan kata I love you, untuk menguatkan aku padahal aku tahu di hatinya yang paling dalam pun ikut menangis ngeliat ini semua. Mamaku nangis terus, bikin hati makin sakit ngelihatnya. Masuk ruang operasi, aku berusaha untuk tegar. Ini semua harus dijalani demi baby N. Baby N harus lahir dengan sehat dan selamat, itu aja. Aku disuruh tiduran sebentar, nggak lama disuruh membungkuk untuk disuntikkan bius di tulang belakang. Sakit dan sangat nyeri. Jarumnya terasa panjang sekali. Setelah itu aku ditidurkan lagi dan kedua tangan dibentangkan, lalu dipasang alat pemantau denyut jantung dan tirai penutup dipasang antara dada dan perutku. Seketika kakiku terasa hangat, lalu kesemutan dan tidak terasa lagi. Itu artinya bius sudah bekerja dan operasi akan dimulai. Aku langsung memulai doa dalam hati, lalu baca Al Fatihah, Ayat Kursi dan berbagai zikir yang terus aku ucapkan di sepanjang operasi berlangsung. Bayangan malpraktek pun ikut menghantui saat-saat menegangkan itu. Aku terus berusaha mengambil nafas dan melihat sekeliling. Diajakin ngobrol dan ketawa-tawa sama dokter Eric dan timnya, jadi suasana nggak begitu tegang. Sekitar 20 menitan, mereka sudah menemukan bayiku di dalam sana lalu mulai mengambilnya. Perutku seperti digoyang-goyang, teraduk dan rasanya nafasku mulai habis. Aku megap-megap berusaha tetap bernafas. Nggak lama suara tangisan bayiku memecah keheningan. Kaget dan bahagia, akhirnya aku menjadi seorang ibu. Aku bersyukur bayiku selamat karena dokter bilang ternyata air ketuban sudah menghijau. Entah aku harus komentar apa, yang pasti aku merasa keputusan kami mengambil langkah caesar adalah tepat. Bayiku dibawa pergi suster dan sekarang giliranku. Sepertinya dokter mulai menjahit. Mereka sambil ngobrol dan aku sesekali ikut tertawa mendengar obrolan mereka. Aku terus berdoa supaya operasi ini tetap lancar sampai aku keluar dari sini. Nggak lama bayiku dibawa, dipertemukan denganku. Udah bersih pake bedong dan putiiihh sekali, gantengnya anakku!! Aku menciuminya berkali-kali, lalu suster membawanya pergi lagi  

Jam 16.00
Operasi selesai. Aku dibersihkan dari darah dan sisa bekas operasi lalu didorong keluar ruangan. Sampai di luar, suami dan Mamaku masih setia menungguku. Aku tersenyum dan sangat bersyukur sekali masih bisa ngelihat mereka, orang-orang yang aku cintai. Dibawa ke ruang rawat inap, aku masih belum bisa ngerasain kakiku sendiri. Mama mengambil bayi dan ngurus ari-arinya, sementara suamiku menemaniku di kamar. Dia nggak berhenti menciumiku sambil nangis. Rupanya dia takut juga dengan keadaanku selama operasi, cuma dia berusaha menutupi biar aku nggak makin down. “Kamu kuat, Bunda. Ayah takut banget dari tadi”, katanya. Hihihihi sooooo romantic. Berkali-kali dia mengatakan I love you. Ah I love you too, suamiku

image

image

Malam pun menjelang. Adik-adikku datang dan mereka pun ikut lega ngelihat mbaknya dan keponakannya sehat selamat tanpa kurang satu apapun. Yang ada hanya kebahagiaan. Walopun setelah bius habis aku mulai merasakan nyerinya jahitan, aku berusaha untuk santai dan nggak mau terbebani. Oh ya, malam itu juga aku dipindahin Ayah ke kamar inap kelas 1. Lebih privat karena cuma sendiri dan ada sofa bed untuk tidur Mama selama menungguiku, sementara Ayah bisa tidur di sofa luar. Jujur pas di ruangan kelas 3 itu terasa sempit dan hawa sejuk AC nggak terasa saking banyaknya orang. Apalagi pas masuk jam bezuk. Aku sih mikirnya entar Mama sama Ayah bobok dimana, trus tamu-tamu juga mau duduk dimana kalo lagi pada ngejenguk dan keamanan barang-barang bawaan kami. Alhamdulillah dapet kamar yang nyaman

image

4 jam pasca operasi, aku diminta untuk menyusui bayiku. Alhamdulillah ASI langsung keluar di hari pertama. Warnanya kuning dan kental sekali. Aku tau itu kolostrum untuk antibodi bayi dan langsung aku berikan ke Langit. Walopun masih berupa tetesan, tapi aku tetap berusaha untuk mengeluarkan ASI  

6 jam pasca operasi, aku belajar untuk berbaring miring ke kiri dan kanan. Dan itu rasanya sakit banget. Duh sempet takut gimana ntar pulang yaaaa?!  

Hari kedua, aku belajar duduk. Alhamdulillah bisa walopun susah payah. Sorenya kateter dilepas dan aku mulai belajar jalan karena harus ke toilet buat pipis dan ganti pembalut nifas. Bersyukur punya Mama yang bisa bantu handle mas Langit dan Ayah yang rela begadang waktu mas Langit rewel banget abis suntik Hepatitis B, bantuin aku pasang pembalut sampe nuntun aku ke kamar mandi. I love you suamikuuuu  

Hari ketiga, waktunya pulang! Perjuangan banget harus nurunin tangga dari lantai 3 ke lobby dalam keadaan perut perih. Jahitan sih udah nggak kerasa, ujungnya aja yang masih perih. Lebih ke rasanya kayak ada balok kayu melintang di perut. Nyampe rumah dengan selamat dan pas merah ASI pake breastpump, lancar! Seneng banget, Langit bisa minum ASI karena selama di RS ASI-ku belum lancar walopun sering diajarin sama suster, terpaksa Langit minum sufor. Maafkan Bunda ya, Nak, setelah Bunda pulih, Bunda akan ganti semuanya dengan yang lebih baik. Tapi bersyukur banget hari ini sukses perah ASI sekitar 20ml berturut-turut. Bangga liat Langit minumnya lancar. Semoga sehat terus ya Nak  

Ya begitulah cerita kelahiran Langit yang sempet bikin AyBunnya cemas koq belum ada tanda mau lahir. Semoga apapun yang sudah terjadi, bisa aku jadiin pelajaran berharga. Aku nggak trauma melahirkan dengan caesar, tapi cukup takut kalo harus ngulang hal seperti ini lagi beberapa tahun mendatang. Entahlah, yang pasti saat ini aku fokus dengan Langit, supaya dia selalu sehat dan tercukupi nutrisinya

3 thoughts on “Kelahiran Langit

  1. quinie says:

    selamat yaaa. huiiihhh denger ceritanya, serem juga ya sesar. masang kateternya itu loh… bukannya pas bius spinal udah bekerja ya? dan ngelepas kateter itu adalah tindakan tersakit setelah skin test alergi kalo menurutku.
    Alhamdulillah si Langit sudah lahir. Selamat yaa say🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s