Kuliner: RM. Anging Mamiri

Udah lama juga nggak pernah posting tentang kuliner. Lagipula emang sejak hamil makin besar ini jarang keluar rumah plus nggak ada yang nganterin selain suami hehehe. Jadi saatnya suami pulang, saatnya wiskul lagi deh. Kali ini penasaran sama yang namanya Coto Makasar, Sop Konro dll yang artinya tema kuliner kali ini adalah masakan khas Makassar. Di Batam setahu aku ada satu rumah makan namanya Anging Mamiri, menunya lengkap khas Makassar pokoknya. Lokasi rumah makan ini ada di daerah Bukit Senyum (ngelewatin hotel Planet Holiday, ke arah Nagoya Hill tapi nggak lewat Nagoya). Agak membingungkan sih rutenya kalo dijelasin hehehehe. Pokoknya kalo orang Batam, patokannya ke arah hotel Sentosa deh

Kita makan siang di rumah makan ini. Padahal sih udah jam dua siang juga, judulnya makan siang yang telat. Sayangnya Coto Makassar udah habis. Huhuhu padahal penasaran gimana rasanya. Akhirnya kita pesen Nasi Putih 2 piring (IDR 6.000/piring), Sop Konro (IDR 64.000), Sate Makassar (IDR 26.000), Es Pisang Ijo (IDR 15.000) dan Es Jeruk Nipis (IDR 10.000)

image

image

image

Sop Konronya biasa aja sih. Iganya lembut, kuahnya juga terasa rempah-rempahnya. Gurih tapi nothing special. Kalo satenya ternyata maknyus. Enak banget dagingnya. Kita bisa minta daging sapi atau ayam. Waktu itu aku pesennya yang ayam. Kuah kacangnya pedes-pedes gitu. Trus es pisang ijonya juga biasa aja. Pisangnya cilik banget trus dibalut tepung yang menurut aku ketebelan. Jadi lebih berasa tepungnya dibanding pisangnya. Tapi lumayan lah bisa nyegerin tenggorokan

Rumah makannya luas cuma gerah. Seharusnya sih pake AC tapi berhubung mereka terbuka gitu konsep restonya, jadi cuma pake kipas angin. Pelayan-pelayannya kurang senyum dan ramah hehehe. Trus yang bikin betenya, pas kita lagi makan, nggak berapa lama dateng rombongan bapak-bapak, eh maen ngerokok aje!! Keseeell banget. Tapi mau gimana, wong disitu nggak ada tulisan no smoking. Ntar kalo kita tegur, yang ada malah mereka yang ngoceh. Biasa lah para perokok gitu mana ada yang mau ngertiin posisi perokok pasif apalagi ditegur, yang ada malah balik marah. Kapan yaaa Indonesia bisa bebas asap rokok?!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s