Belum Ada Petunjuk

Ya setidaknya sampe detik ini, aku dan suami masih menanti detik-detik kelahiran baby N. Dokter masih menyarankan kami untuk menunggu. Tapi jujur di dalam hati, aku udah kangeeennn banget sama baby N. Entah kenapa, padahal belum pernah lihat wajahnya secara nyata, tapi rasa cinta ini semakin nggak terbendung *halah*. Mungkin baby N masih betah anget-angetan di dalam rahimku, mungkin juga yah belum takdirnya untuk segera lahir sesuai keinginan ortunya. Semua persiapan baby N udah lengkap (insya Allah…), bahkan kasur untuk dia bobok nanti pun udah dipasang. Tapi karena belum lahir juga, mau nggak mau kami bungkus lagi itu kasur pake plastiknya karena takut kena debu. Trus tiap malem aku udah mulai bobok sambil peluk bantal kecilnya baby N. Sedih deh, kangen yang teramat sangat. Baby N-nya sendiri masih aktif di dalam sana, bikin gelombang di perut. Hehehe…  

Untuk aktivitas yang konon katanya memicu kontraksi pun udah aku lakuin. Jalan pagi lebih lama sekitar 45 menit (bahkan jalan di tanjakan gitu, biar lebih maknyus), mandi air hangat, nungging ala senam hamil bahkan (berusaha) untuk berhubungan yang katanya lagi bisa melunakkan rahim dan membantu membuka ‘jalan’ untuk si baby. Untuk pemeriksaan ke dokter, jujur makin kesini makin bikin galau. Sampe nangis terus setiap selesai periksa. Oh ya, kami pindah dokter lagi, hufff capek deh  

17 Februari 2014,

Periksa di RS St Elisabeth, sekalian tanya-tanya tentang biaya persalinan dan liat-liat suasana RS. Dan aku confirm sama yang namanya phobia rumah sakit *merinding*. Ketemu dr Dino dan dia sepertinya agak bingung baca rekam medis aku. Maklum biasa ketemu beliau kan di Apotek Tridi. Sementara di RS baru pertama kali. Nggak ada pengecekan dalam, padahal waktu di Tridi dibilang bakal dicek dalam lagi, yowis aku nurut prosedur aja. Dibilang tunggu aja sampe 3 hari ke depan, kalo belum ada kontraksi, balik lagi ke dia. Usia kandungan 39 minggu, berat bayi 3.006 gram, cairan ketuban cukup, detak jantung bayi bagus dan plasenta bagus, tensi ibu normal, berat badan naik 3 kilo. Masalah kakiku yang mulai bengkak, kata dokter sih normal. Biaya periksa IDR 140.000 (termasuk USG, tanpa diberi vitamin)  

21 Februari 2014

Masih belum ada kontraksi lagi, jadi balik ke RS Elisabeth. Harap-harap cemas gimana hasil periksa kali ini. Keadaan bayi di dalem masih bagus, ketuban dan plasenta bagus tapi anehnya koq usia kandungan turun ke 37 minggu ya?! Berat bayi 3.141 gram, tensi ibu normal dan berat badan masih sama seperti tiga hari yang lalu. Tetep nggak ada pemeriksaan dalam. Diberi tawaran mau nunggu sampe HPL akhir Februari atau diberi induksi pil. Kami memilih induksi karena memang nggak sabar juga pengen cepet lahiran dan ketemu baby N. Tapi pada kenyataannya, aku nggak tega mau minum pil itu. Karena sesuai yang aku baca di internet, kalo bayi belum masuk panggul, bahaya banget minum pil induksi, karena bayi seolah-olah dipaksa untuk mencari jalan lahir. Dan kalo nggak ketemu jalannya, dia bisa stres dan pup di dalam. Untung harganya nggak mahal, satu buah pil yang dibagi empat bagian IDR 11.000. Di jalan aku nangis terus, suami jadi bingung. Dia nggak mau paksain aku untuk minum pil itu kalo memang aku nggak sanggup. Aku nggak mau nyakitin baby N, biarlah dia mencari jalan lahirnya sendiri, jangan dipaksa seperti ini. Jadi itu obat masih aku cuekin sampe detik ini. Dan pada akhirnya aku dan suami merasa perlu untuk mencari option ke dokter lain. Biaya periksa IDR 140.000 (termasuk USG, ditambah IDR 11.000 untuk pil induksi)  

22 Februari 2014, Klinik Griya Medika, ruangan dr FX. Eric Soeroso, SpOG

Yap, akhirnya kami pindah tempat periksa. Mencari harapan lain, setidaknya kami masih mengupayakan kelahiran alami buat baby N. Dokternya komunikatif, dijelasin satu persatu dan pro normal. Dia tidak serta merta mengiyakan keinginan kami untuk disegerakan caesar kalo tidak ada indikasi medis. Dia tau kalo kami seperti kurang sabar menunggu lahirnya buah hati. Usia kandungan 39 minggu, plasenta dan ketuban bagus, berat bayi masih di kisaran 3,1 kg dan kepala bayi sudah mulai masuk panggul. Alhamdulillah. Seneng dengernya. Itu artinya baby N udah memulai perjalanannya, semoga cepet masuk jalan lahir. HPL 28 Februari 2014, dokter masih menyuruh kami untuk menunggu, walopun kalo kami kekeuh pengen caesar pun, dia nggak bisa nolak karena itu keinginan kami. Jadi keputusan kami saat ini berdasarkan saran dokter ya nunggu dulu sampe HPL. Kalo belum ada tanda-tanda juga, bakal dievaluasi sama pak dokter apa penyebabnya dan katanya sih bakal diinduksi. Huwaaaaa denger sana sini sih induksi itu sakit. Lihat nanti aja deh, gimana baiknya. Oh ya, dikasih surat rujukan untuk cek laboratorium di Prodia sekedar berjaga-jaga seandainya lewat HPL dan mesti caesar, aku udah punya persiapan. Biaya periksa IDR 198.000 (termasuk administrasi dan USG, tanpa diberi vitamin)  

Sejujurnya untuk saat ini kami berdua masih blank harus mengambil keputusan apa. Memang sih kami bakal nunggu sampe tanggal 28 nanti, cuma kalo belum ada kontraksi juga, apakah mesti nyoba induksi dulu baru entar caesar kalo udah mentok nggak ada pembukaan yang berarti?? Sekarang ini lagi giat-giatnya mohon sama Allah biar dikasih petunjuk, mana keputusan terbaik yang harus kami ambil. Terutama aku, harus disiapkan mentalnya untuk menghadapi segala kemungkinan yang bakal terjadi. Apapun itu, aku berusaha menata diri untuk tegar dan siap berjihad lewat jalan apapun (normal ataupun caesar), demi kelahiran baby N yang sehat dan selamat

2 thoughts on “Belum Ada Petunjuk

  1. silvy says:

    Mbak, kalo menurut saya coba ke dr anton aja di rs elizabeth jg. Desember 2013 yang lalu saya juga barusan lahiran normal dibantu sama dr anton, dan hasilnya sangat memuaskan, ibu dan anak sehat dan selamat tanpa kurang satu apapun🙂

    • Salam kenal & makasih sarannya mba’ .. Sya juga pnh promil sama dr Anton, cuma ini masalahnya sya ndak mau diinduksi, jd mungkin pilihannya ya antara normal alami atau caesar…🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s