Pilihan Yang Sulit

Mulai masuk ke pertengahan Februari yang artinya semakin dekat dengan hari kelahiran baby N. Perasaan hati campur aduk, cemas, senang dan lega akhirnya karena bisa melewati waktu 9 bulan dengan lancar walaupun mesti dihadapkan sama hal-hal di luar dugaan. Prediksi dokter tentang HPL baby N berbeda-beda, karena aku juga periksa di tiga dokter yang berbeda. Kalo sesuai dengan HPHT sih yang aku cek di kalkulator kehamilan, baby N bakal lahir di tanggal 27 Februari, tapi semua itu kan bisa maju atau mundur tergantung kondisi bayi dan takdirnya dia mau lahir di tanggal berapa

Check up seminggu kemudian dari yang terakhir aku periksa, masih aku lakuin di klinik Asih. Kali ini Alhamdulillah udah ditemenin sama suami yang nyampe Batam dengan selamat hari Senin lalu setelah menempuh perjalanan cukup panjang, sekitar 29 jam *keringetan* (rute Guaymas – Mexico City – Amsterdam – Singapore – Batam). Ketemu lagi sama bu dokter dan jujur aku berharap kalo posisi baby N pun udah masuk panggul. Hasil USG ternyata masih kurang baik. Masih belum masuk panggul, air ketuban semakin berkurang dan bayi sudah mulai stres. Menurutku sih ya aku udah minum banyak, tapi entah kenapa koq selalu dibilang kurang. Untungnya nggak pake acara periksa dalam lagi, aku trauma  

Nah ini bagian paling nggak enaknya. Bu dokter bilang kalo dalam seminggu ini belum lahiran (karena udah jalan 39 minggu), bakal dirangsang induksi pakai infus. Trus kalo belum ngaruh juga, ya pilihan terakhir adalah operasi caesar. Aku panik, nggak tahu harus komen apa. Keluar dari ruang periksa, aku udah mau nangis. Tapi aku tahan-tahan aja, berusaha tegar. Selesai bayar biaya periksa, aku nemenin suami makan nasi goreng. Aku sendiri nggak makan, karena udah hilang selera, cuma minta dibeliin jus alpukat aja. Sambil ngobrol, kami bahas berbagai macam kemungkinan ini itu. Nggak tahan, aku pun nangis sampe sesenggukan. Aku takut, kenapa mesti ada pilihan sulit ini. Kalo nantinya bakal ketemu caesar, yasud langsung aja operasi, nggak perlu infus segala. Sakitnya dobel-dobel. Suami juga bingung mesti ambil keputusan gimana. Kami sangat-sangat ingin semua berjalan alami. Kalo pun mesti caesar ya harus alami juga, karena alasan medis bukan karena ditekan oleh pilihan sulit begini. Kesel juga kenapa dokternya nggak mau mengusahakan normal sih  

Perjalanan pulang aku masih nangis, nyampe rumah pun nangis lagi. Lemes rasanya, mengingat perjuangan aku untuk bisa normal, dari mulai jalan kaki setiap pagi, sujud lama-lama, jongkok, ngepel dll. Masa hanya berakhir begini doang. Aku tahu memang ini sudah saatnya baby N lahir tapi pilihan yang dikasih bener-bener sulit. Nggak sanggup rasanya jalanin. Pas shalat Isya, aku mohon supaya dikasih jalan yang terbaik sama Allah. Aku nggak mau ambil keputusan yang salah, apalagi sampai membahayakan baby N. Selesai shalat, Mamaku nelpon nanya hasil periksa. Aku ceritain sedetil mungkin dan Mama kasih solusi yaitu untuk periksa ke dokter lain secepatnya, siapa tahu hasilnya ternyata lebih baik dari ini. Pilihan jatuh ke dr Dino di Apotek Tridi, alias mbalik lagi ke tempat dimana aku USG 4 dimensi baby N. Karena hari udah malam, kami memutuskan untuk besok sore aja periksanya  

Dapet nomer antri 7 tapi dipanggilnya urutan keempat. Jujur rasanya adem lagi ketemu dr Dino. Cara ngomongnya itu loh, menenangkan. Pas masuk ditanya ada keluhan apa. Aku bilang mau tahu usia kandungan sebenarnya udah berapa minggu dan aku juga ceritain kalo aku periksa di klinik deket rumah trus disuruh induksi minggu depan kalo belum lahiran juga. Cek USG kondisi bayi baik-baik saja, berat udah 2,9 kilo, usia kandungan 37 minggu 3 hari dan air ketuban cukup. Nah lho, tadi malem di klinik dibilangnya bayi udah mulai stres, berat 3,3 kilo, usia kandungan udah jalan 39 minggu dan air ketuban berkurang. Capedeeeee, mana yang bener. Abis itu periksa dalam (asisten dokternya yang ngelakuin, sama-sama cewek), aku udah cemas kalo bakal sakit kayak yang di klinik waktu itu. Tapi Alhamdulillah nggak, mbaknya baik banget, berulang kali nanya, “Sakit, Bu?”. Trus dibilang kalo serviks-ku masih tebal dan dokternya suruh masukkin obat yang menurut aku (mungkin) perangsang kontraksi. Dokternya bilang kalo aku bisa lahiran normal, induksi hanya akan berujung pada caesar kalo nggak berfungsi obatnya. Aku dibilangin supaya kuat, pasrah, jangan manja dan jangan cengeng. Hehehehe tau aja dokternya kalo aku cengeng. Dibuatin surat rujukan ke UGD RS Santa Elisabeth apabila ada tanda-tanda mau bersalin. Kalo dalam 3 hari ini belum ada kontraksi, disuruh periksa lagi. Nggak tau deh mau diapain lagi, judulnya udah PASRAH  

Malemnya aku ngerasain nyeri banget di rahim. Udah mikir apakah ini waktunya. Yang bikin panik adalah belum packing sama sekali!! Udah ada sih beberapa baju bayi yang dibungkus plastik dan dimasukkin tas, yang laen-laen belom. Saking sakitnya, aku cuma bisa meringis dan berusaha nikmatin rasa sakit itu. Suami sengaja nggak aku bangunin karena kasihan liat tidurnya udah nyenyak banget. Aku coba untuk tidur, ternyata bisa dan terbangun pas jamnya Tahajud, rasa sakit itu udah hilang. Aku cek CD, belum ada flek. Aku nggak tahu tadi malem itu sakitnya kenapa. Tapi ini udah hari kedua koq aku belum juga ngerasain kontraksi yaaa. Padahal sangat berharap bisa lahiran di tanggal cantik, 14.02.2014, pas hari Jum’at dan Valentine pula hehehe. Entahlah baby N mau lahirnya kapan, dia lebih tahu keadaan di dalam sana. Yang pasti aku cuma pengen baby N lahir cukup umur, sehat dan selamat, apapun cara kelahirannya, itu mungkin yang terbaik yang dikasih Allah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s