Galau Karenamu

Galau itu bukan cuma karena lagi mikirin kekasih nun jauh disana hehehe, galau juga bisa karena….

….JNE

Tau kan ekspedisi pengiriman barang yang cetar membahana, bukan buaian dan terpampang nyata ini?? Udah banyak pasti orang Indonesia yang pake ekspedisi ini buat kirim paket ke sodara lah, temen lah dan yang pasti rekanan para online shop. Bukan sekali dua kali aku gunain jasa JNE ini buat kiriman setiap belanja online. Semenjak online shop menyebar luas sekitar tahun hmmm 2008 mungkin ya (lupa..), aku pun jadi pelanggan setia JNE. Walopun ongkos kirimnya terkesan mahal dibanding jasa ekspedisi yang lain, tapi entah kenapa aku ya tetep aja pake JNE

Semua yang awalnya berjalan mulus pasti ada lah sandungan kecil. Aku yang nggak pernah bermasalah dengan urusan paket JNE alias mulus lancar, eh akhirnya kena juga. Setelah kejadian ini rupanya masih ada hal yang berkaitan sama JNE yang bikin aku sport jantung. Begini ceritanya…😀

Aku pesen breastpump buat persiapan ASI baby N di asibayi.com. Dari pihak asibayi-nya sendiri sih lancar ya. Setelah transfer, paketku pun langsung dikirim, trus aku dikasih no resi buat aku lacak di website JNE. Hasil dari lacak paket itu, Manifested di Depok, On Transit di Jakarta dan Received On Destination di Batam. Seneng lah ya pas baca kalo ternyata paketku udah sampe di Batam. Seperti pengalaman yang lalu-lalu, kalo paket dikirim hari ini, lusa siang itu udah nyampe sekitar jam 1-an. Selalu seperti itu. Jadi aku udah paham bener lah jadwalnya JNE dateng ke areaku. Hari Senin lalu, aku pun udah standby dari pagi, sengaja nggak tidur siang bahkan. Bukan apa, kadang lagi asik tiduran eh JNE dateng, bisa gedabrukan. Apalagi perut gede gini mana bisa langsung bangun dari tidur seperti biasanya. Lewat jam dua siang, aku mulai gelisah. Koq paketnya belum dateng juga. Aku sengaja memang nggak mau telpon ke JNE-nya dulu, mungkin kurirnya lagi banyak paket yang harus dianter

Nah mulai menjelang Magrib aku makin resah. Ini kenapa ya koq paketnya tumben banget lambat begini. Iseng aku cek di website-nya, disitu tertulis:

image

Status paketku berubah jadi Closed Once Delivery Attempt sekitar jam 9 pagi tadi. Lah??! Langsung aku telpon kantor cabang JNE yang deket lokasinya sama areaku. Aku nanya maksudnya status paket aku tuh kenapa. Dijawabnya, “Oh kurir tadi pagi dateng cuma nggak ada orang dirumah, Bu..”

“Loh Mas, saya seharian dirumah lho, kalo memang nggak ada orang dirumah kenapa kurirnya nggak nelepon saya, kan ada no hp disitu”

“Iya Bu, ini paketnya balik lagi ke kantor kami. Besok dikirim ulang ya, Bu”

Aneh banget deh. Jelas ada no hp aku kenapa nggak ditelpon, ditanya kek ada dirumah apa nggak. Emang sih pas pagi itu aku sama Mama lagi ngobrol di kamar. Pintu tutup rapat dan gorden ditutup. Jadi kesannya ya kayak nggak ada orang dirumah. Tapi kami itu ngobrol lama banget loh, dari jam setengah 8 sampe mau jam 10 gitu. Nggak ada sedikitpun kami denger suara motor berhenti (biasa kurir JNE pakenya motor pas nganter). Suasana di area komplek juga kalo jam segitu memang sepi banget. Ada yang kerja atau nganter anak sekolah. Jadi memang kentara banget kalo ada motor berhenti, pasti bakal ketahuan

Oke lah aku coba ngerti penjelasan dari pegawai JNE tadi. Yasudlah yang penting paketku besok dikirim ulang. Aku masih belum puas sih sebenernya dengan maksud status paketku, terutama yang POD detail : Close, On Process. Aku mention ke twitter JNE @JNE_ID, nggak dijawab. Aku kirim email ke customer care JNE pun tidak ada balasan. Entah kenapa padahal isi emailnya bukan marah-marah, justru aku nanya maksud POD detail itu. Mulai kesel rasanya, konsumen nggak digubris sedikit pun. Besok pagi sekitar jam setengah 9, aku telpon ke nomer JNE tadi malam buat mastiin kalo paketku bener-bener akan dikirim. Dijawab kalo paketnya sudah ada sama kurir, ditunggu saja. Oke, aku tunggu. Jam 10 lewat, aku coba telpon lagi. Tau apa jawabannya??? Paketku ternyata masih di gudang, belum dianter karena mereka barusan ada meeting. Lah jam segini aja belum mulai pengantaran, trus mau jam berapa paketku nyampe. Aku sampe bilang gini ke mbak-mbak yang nerima telponku, “Mbak, tolong dibantu, ini paket penting, saya udah tunggu dari kemarin, dibilang saya lagi nggak ada dirumah, oke saya tunggu sampe hari ini, tapi kenapa dibilang masih di gudang padahal tadi pagi saya telpon katanya udah sama kurir. Saya lagi hamil begini masa’ harus saya sendiri yang ambil ke gudang JNE-nya?!”. “Baik Bu, kami coba bantu ya dengan orang operasionalnya..”

Saking udah galau dan resahnya, aku sampe nangis. Hahahaha cemen abis yaa. Abis itu paket isinya breastpump buat baby N, kalo sampe kececer ato ilang, duh rempong juga. Trus aku inget kalo ada X, tetanggaku yang kurir JNE yang pernah aku ceritain di link posting di atas tadi. Aku memang simpen nomernya, buru-buru aku hubungin bang X itu. Alhamdulillah paketku masih ada dalam keadaan baik dan dia mau bantuin anterin langsung kerumahku nanti setelah dia pulang kerja. Duh senengnya kalo paket baby N masih utuh. Dan jam 7 malem kemaren, si bang X ini pun dateng dan bawa paketku sambil minta maaf kalo paketnya dateng terlambat. Aku pun bilang kalo aku sering pake jasa JNE, kira-kira bisa nggak dia bantuin kalo tiap ada paket untukku, biar dibawain aja sama dia, nggak mau lagi aku tunggu-tunggu kurir laen, yang ada entar dibilang lagi nggak dirumah lah, ini lah itu lah. Syukurlah bang X itu mau bantuin, lagian memang dia sering bantu tetangga laen buat anter-kirim paket karena sekalian pas dia berangkat kerja. Setelah aku terima paketnya, aku cek di website JNE, eh statusku koq malah begini :

image

Seharusnya udah tertulis Delivered atau paling tidak masih sama seperti status di gambar yang pertama tadi. Kenapa no resiku mendadak ngilang begitu yaaaa *misteri*. Dan sore ini aku coba cek lagi, website JNE nggak bisa diakses, akhirnya aku coba lacak lewat website cekresi.com, akhirnya muncul ini :

image

image

6 thoughts on “Galau Karenamu

  1. quinie says:

    JNE padahal rekan setia para OLSHOP loh, aku juga ngandelin itu.
    cuma kalo lagi kebagian apesnya, emang gitu. udah komplen isi form, trus mention di twitter, trus telpon, ga ada respon. kayanya mereka ga saling berkoordinasi deh, jadi komplen mah diterima2 aja tapi entah disampein atau engga sama pihak yang terkait, karena berulang2 kita komplen, beda2 orangnya dan beda2 alesannya -_-

    akhirnya sama kaya dikau, aku ngandelin orang dalem jne untuk mantau status paket.

  2. Wah ternyata emang kasus JNE memanipulasi status order banyak juga ya.

    Saya mengalami hal yang sama padahal itu paket YES.

    Pihak JNE tidak mau mengakui adanya kasus manipulasi ini.

    Kenapa saya bilang manipulasi?
    Karena pada kasus saya, saya cek status order pada pukul 19:38 tapi POD Detail sudah ditulis TUTUP pukul 20:10.
    Hebat memang JNE ini, punya cenayang bisa tau sudah tutup sebelum jamnya.

    Dan ya itu kurir tidak menelepon. Padahal tercantum nama penerima di paket.
    Padahal prosedur JNE sendiri yang meminta nama penerima ditulis.

    Manipulasi ini entah mungkin prosedur dari pusat atau memang sudah jadi kebiasaan kurir tiap kota kalau malas antar mereka akan langsung menuliskan status tidak ada orang di rumah.

  3. Yanto says:

    JNE emang sering begitu, saya pribadi kalo besoknya kepentok hari libur ato sabtu-minggu mending pake yang REG biasa, bakal sama aja nyampenya.

  4. Aq jg mengalami hal yang sama dgn sis…pdhl alamat yg dituju itu toko yg tiap hari buka n tutup jam 9 pagi aq cek resi malahan statusnya tidak ada orang di rumah… Aneh ditulis nomer hape konsumen kok kurir tidak mw nelpon.. Dasar Kurir JNE malas semua untuk nlpn konsumen nya…ckckkckckckckc

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s