Merasa Bersalah

Kemaren jadwalnya periksa kandungan lagi di klinik Asih. Setelah dua minggu lalu dibilang dokter kalau volume air ketubanku kurang, aku banyakin minum air putih dan juga air kelapa. Buah pepaya dan semangka pun aku sikat. Demi menambah volume air ketuban. Aku nggak mau baby N kesempitan di dalem hanya karena cairan kurang. Jadi saat periksa yang kedua ini, aku sangat berharap kalau usahaku berhasil

Dokternya dateng telat karena ada tindakan operasi di RS Harapan Bunda. Untungnya bukan yang telat lama banget, masih bisa ditoleransi lah. Tiba giliranku, disapa sama bu dokter yang ramah, ditanya kabarnya dan ada keluhan apa. Dia nanya apa ada keluar cairan selama dua minggu lalu, aku jawab ada, tapi hanya seruas jari aja, bukan yang merembes. Dugaanku sih itu keputihan, dokternya nggak komen apa-apa. Trus disuruh USG. Alhamdulillah kondisi janin baik, posisinya bagus dan yang terutama air ketubannya udah nambah *sujudsyukur*. Tapi muka bu dokternya tiba-tiba berubah. “Yang lalu berapa berat bayinya?”, tanya dia. Aku jawab, “Dua kilo, Dok”. Trus jawabnya, “Waduh ini koq beratnya nggak nambah. Seratus gram aja nggak” Aku cuma bengong, nggak tau mau komen apa. Selesai USG, kami duduk lagi dan dokter njelasin…

Intinya berat badan bayiku sekarang “hanya” 2.066 gram yang mana sebelumnya (dua minggu yang lalu) 2.008 gram. Seharusnya ada penambahan 150-200 gram. Dan karena beratnya kurang tadi, si alat USG nge-detect usia kandunganku tetap di 32 minggu, padahal udah 34 minggu. Jadinya prediksi kelahiran pun mundur lagi, jadi tanggal 10 Maret. Dokter bilang, seharusnya di usia kandunganku yang hampir mendekati persalinan ini makannya lebih congok (rakus), tapi ini kenapa koq malah berat badannya nggak nambah. Dia nyaranin aku untuk nambah berat bayi lewat makanan manis kayak donat, coklat, es krim dan susu juga ditambah kuantitas minumnya. Nasi, telur, ikan juga diperbanyak untuk dikonsumsi. Trus pas periksa kemarin nggak dikasih vitamin karena masih ada vitamin yang dikasih waktu itu. Oh ya, pas aku nimbang berat badan sebenernya aku udah curiga, kenapa beratku turun setengah kilo. Ternyata ini tho masalahnya

Keluar dari ruang periksa, aku bayar ongkos periksa ke kasir. Abis itu nunggu jemputan di luar klinik barengan Mama. Mendadak aku nangis. Sedih, ngebayangin baby N di dalem, gimana kurusnya. Udahlah waktu itu masalahnya sungsang, trus kemaren air ketuban kurang dan sekarang berat badannya rendah. Aku ngerasa bersalah banget sama anakku. Memang aku yang salah. Porsi makan aku berkurang akhir-akhir ini. Entah kenapa, aku nggak ada nafsu makan. Berkali-kali aku bilang ke Mama kalo aku bosen makan nasi. Udah dialihin makan kentang atau cemilin jagung rebus. Tapi nggak tau kenapa tetep aja nggak ada selera. Yang biasanya aku makan nasi sehari bisa 3-4 kali, kali ini cuma dua kali aja. Seringnya malah malem nggak makan, cuma minum susu segelas. Jujur memang kadang malem kebangun karena perut keruyukan, tapi saking malesnya beranjak dari kasur, ya didiemin aja, lanjut tidur lagi. Aku nggak nyangka kalo begini akibatnya. Maafin Bunda ya Nak

Pulang ke rumah, aku ambil air wudhu trus shalat Isya. Sambil shalat itu sambil nangis sesenggukan. Sediiihhh banget. Saat kayak gini, suami lagi jauh. Jadinya aku ngerasa down, nggak bisa cerita secara langsung. Sambil baca doa pun aku masih nangis. Pas malem sebelum tidur, aku ajak ngobrol baby N. Aku minta maaf sama dia dan aku janji bakal mengejar ketertinggalan berat badannya. Mudah-mudahan dua minggu lagi pas periksa, beratnya udah nambah. Pagi tadi, aku bener-bener merubah pola makan aku. Selesai subuh, aku langsung ngembat cake coklat Oreo, trus minum sari kurma sama susu UHT yang aku kasih madu juga. Abis itu jalan pagi keliling komplek. Pulang-pulang, sarapan roti bakar isi telur. Sekitar jam 8 lewat gitu, makan nasi pake lauk semur ayam dan bakwan 2 potong. Ke minimarket buat belanja cemilan sebanyak-banyaknya, susu lah, jus lah sampe cake coklat, cake keju, aku beli buat nebus kesalahanku sama baby N. Siang aku makan nasi lagi sama minum susu UHT. Trus barusan ini (jam 3 sore), aku bikin spaghetti saus jamur sama kasih taburan keju banyaaakkk

image

Hmmmm yummy!! Semoga dengan pola makanku yang semakin baik, berat badan baby N pun nambah. Amiiinnn….

2 thoughts on “Merasa Bersalah

  1. quinie says:

    aku juga dinyatakan kurang berat janinnya say. 32w kemaren baru nyaris 1,8kg padahal harusnya 2kg. aku sih disaranin makan putih telur 4butir sehari, jus alpukat, dan susu nutrican. Sekarang sih lagi dijalanin, mudah2an berefek ke berat bayi🙂. Aminn.
    Yang rajin makan say. Aku selama hamil kalo dilepas di food court kayanya semuanya mau dimakan. ahahahah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s