Sebuah Cerita Tentang

…….Mama

Semenjak hamil aku jadi lebih mellow kalo denger kata Mama, Ibu, Bunda atau panggilan apapun yang menunjuk kepada seorang perempuan yang sudah mengandung, merawat dan mendidik kita sampe sebesar ini. Aku bisa nangis sesenggukan liat video lahiran di youtube bahkan aku bisa dengan mudah terharu kalo ngeliat anak-anak di panti asuhan. Bener-bener saat hamil begini aku lebih bisa ngerasain perjuangan menjadi calon ibu. Beratnya trimester pertama, kebahagiaan ngerasain tendangan-tendangan kecil dari dalam perut di trimester kedua sampe kepayahan bawa badan sendiri pas trimester akhir jelang persalinan. Belum lagi saat hari H kelahiran si kecil, perjuangan ibu antara hidup dan mati. Tidak sampai disitu, setelah anak lahir, ibu masih merawat, mengajari anak ini itu hingga akhirnya si anak dewasa dan menikah. Itu semua membuat aku semakin takjub dengan perjuangan seorang ibu

Mamaku adalah seorang single parent. Nggak bisa aku jelaskan disini kapan dan kenapa. Sejak kecil memang aku dan adik-adik hanya mengenal sosok ibu. Sosok yang lain digantikan oleh figur kakek-nenek, pakdhe-budhe, om-tante. Saat itu hidup masih terasa indah, karena masih berada di lingkungan keluarga besar. Sampai akhirnya kakekku meninggal, semua berubah. Mama akhirnya ambil keputusan untuk merantau. Mencari kehidupan sendiri untuk menafkahi kami, anak-anaknya, dengan tangannya sendiri. Kami tidak tau Batam sebelumnya, tapi mau nggak mau, suka nggak suka, kami harus bisa beradaptasi dengan kota ini. Kalo aku jabarin gimana perjuangan Mama menghidupi kami, membiayai sekolah kami sampe udah bisa pada kerja semua, bakalan panjang postingan ini. Cukup kami yang tau dan Allah saja. Kalo diingat-ingat pasti sedih ya, apalagi kami udah bisa sampe di titik ini. Titik yang menurut kami sudah lebih baik dari sebelumnya. Mama bahkan menghindari percakapan yang isinya nostalgia kehidupan kami awal tinggal di Batam, karena bawaannya pasti nangis

Sampai pada akhirnya, kami mengikhlaskan Mama untuk menikah lagi, demi melihat masa tua Mama yang bahagia, tidak sendirian. Kebayang kan kalo anak-anaknya udah pada nikah, kasihan Mama kalo harus sendirian, walopun itu tidak akan mungkin terjadi, karena Mama bisa tinggal bersama kami. Waktu akhirnya aku pun menikah, Mama dengan ikhlas melepasku dengan syarat kepada suami untuk menjagaku dan tidak menyia-nyiakan aku sampai kapanpun. Dari sejak lama, aku memimpikan punya tempat tinggal berdekatan dengan Mama. Alhamdulillah suami mau beli rumah yang dekat dengan rumah yang aku beli untuk Mama. Padahal waktu itu masih jadi pacar dan belum tau bakal nikah apa nggak. Akhirnya ya kayak sekarang ini, enak banget bisa bolak balik kapan aja. Mama bahkan dekat sekali dengan suamiku. Mama bukan ibu mertua yang kaku apalagi ikut campur urusan rumah tangga kami. Maka itu Mama dan menantunya bisa akrab sekali seperti ibu dan anak kandungnya sendiri. Apalagi ibu dari suami sudah meninggal 4 tahun lalu, jadi jelas Mama sudah dianggap seperti ibu sendiri oleh suamiku

Bisa dibilang aku dan Mama malah jarang akur dulunya. Shio kami sama-sama macan, kalo kata orang sih nggak bisa kompak, sering berantem mulu. Adaaa aja hal yang bikin aku dan Mama berseberangan. Pernah aku dan Mama berantem hebat sampe akhirnya aku mutusin buat kost. Itu dulu, waktu umur masih 20 tahun. Saat itu aku nggak mikirin gimana hancurnya perasaan Mama ngeliat anak gadisnya keluar dari rumah, kost sendiri pula. Aku hanya nurutin emosiku. Yang ada, hari pertama aku kost, aku ngerasa kosong, sendirian, pake nangis pula sepanjang malam karena takut (kamar sebelahnya kosong dan sepertinya ada “gitu”annya deh…). Tapi justru berjauhan itu ada hikmahnya. Aku sama Mama malah sering janjian untuk nongkrong bareng makan pempek atau Mama tiba-tiba dateng ke kost buat ngobrol. Hubungan kami jauh lebih baik kalo berjauhan😀 Makin dewasa, aku malah makin jadi tempat curhatnya Mama. Kalo cuma berdua aja di rumah ya ngobrol aja sampe ketawa-tawa. Berantem kecil ada tapi sekarang udah jarang deh. Mama makin protektif semenjak aku hamil. Pokoknya aku nggak boleh lapar sedikit, pasti langsung dimasakin. Tiap kali selesai USG, Mama yang heboh nanyain hasilnya. Trus pas pertama kali USG 4 dimensi, Mama sampe nangis liat calon cucunya gerak-gerak di layar. Jangankan itu, pas belanja perlengkapan bayi kan kami ada istirahat bentar trus shalat Zuhur di mushola mal, nah kan emang aku udah susah buat berdiri kalo lagi shalat, jadi aku ada pegangan ke pundak Mama pas selesai sujud. Selesai shalat, aku cium tangan Mama eh rupanya Mama nangis. Aku tanya kenapa, jawabnya “Kasian banget anak Mama, hamil begini shalatnya susah. Mending shalat duduk aja, Nak”. Hehehehe padahal akunya masih kuat shalat berdiri. Mama sering nemenin aku untuk jalan kaki pagi, walopun kadang juga absen kalo kakinya sedang sakit. Mama juga yang semangat nyuciin baju-baju baby N biar bersih sebelum dipake. Kalo ngeliat mukaku kayak kesakitan gitu, Mama langsung heboh nanyain ada apa. Emang sih sekarang-sekarang ini aku sering tiba-tiba nyeri kayak mau haid gitu. Aku juga nggak ngerti kenapa

Semua anak pasti punya cerita istimewa tentang ibunya. Semua anak juga pasti mengklaim ibunya yang paling hebat. Tapi buatku, Mama bukan sekedar Mama, tapi juga Papa buat kami karena peran gandanya dari kami kecil hingga sekarang. Mungkin aku belum bisa ngasih yang terbaik untuk membalas jasa Mama, bahkan tidak akan pernah bisa membalasnya sampai kapanpun saking banyaknya. Aku hanya minta doa dari Mama agar persalinanku yang semakin mendekati hari H ini berjalan lancar, agar aku bisa memberikan cucu pertama untuk Mama, untuk kebahagiaan dan umur panjang Mama. Semoga Mama selalu dalam lindungan-Nya, diberkahi umurnya dan dilimpahi kebahagiaan dalam hidup

Buat semua ibu maupun calon ibu, tetap semangat demi anak dan keluarga kita yaaaa🙂

Selamat Hari Ibu…..

2 thoughts on “Sebuah Cerita Tentang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s