Hari Yang Nggak Karuan

Barangkali hari ini adalah bagian kedua dari ini

Gimana nggak, pagi-pagi udah semangat mau ke dokter periksa bulanan baby N plus mau USG 4D lagi, tau-tau kacau. Malem udah booking dan dibilang dokternya praktek. Sebelum berangkat juga udah nelpon lagi buat mastiin dokternya praktek apa nggak. Eh lha koq baruuuuu aja nyampe di tempat prakteknya (ngisi formulir aja belom), pak dokter nelpon ke stafnya kalo beliau nggak bisa praktek karena ada tindakan operasi. Taxi yang barusan nganter kami aja heran, baru juga dia keluar parkiran, nggak lama aku nelpon lagi buat dijemput. Kesel, emosi, gondok, capek, ngantuk, semua campur jadi satu. Aku nggak mungkin nunggu sampe jam praktek dia selanjutnya karena jedanya panjang sekali, jam 8 pagi ke jam 4 sore, mau ngapain aja aku disana ya kan?! Terpaksa pulang aja deh. Oh ya, sama staf disana aku dimasukkan ke nomer antri 1 untuk sore harinya. Baguslah, nggak perlu tunggu-tunggu lagi  

Hari ini tuh udah aku atur sedemikian rupa biar semua terselesaikan. Pagi periksa ke dokter, palingan jam 10 pun udah sampe rumah lagi. Trus siangnya nunggu paketan popok baby N jilid 2 yang aku lacak tadi malem lewat web JNE udah nyampe di Batam, berarti kemungkinan siang (alias hari ini udah sampe). Jadi sore tuh udah nyantai lah. Tapi berhubung paginya udah kacau balau begitu, ya udah aku rubah aja rencana sebelumnya. Pulang dari dokter, aku putuskan buat ke kantor JNE langsung untuk ambil paket, mumpung baru jam 9 lewat dikit. Kemungkinan barang belum dibawa sama kurir. Nyampe sana langsung disuruh ke gudang belakang tempat ambil paket. Kasi no resi ke petugas disana trus dicek. Tau-tau dia bilang kalo paketnya udah diterima sama yang bersangkutan alias aku. Lah, akunya aja belom terima barangnya sampe detik itu, makanya nyamperin ke JNE langsung. Trus mas itu nanya temennya, siapa yang anter paket ke daerah ***** tadi malam, temennya jawab si (sebut saja) Q, trus dia bilang lagi, “Ini ibunya belum terima paketnya, tapi di status koq catetannya udah, coba dicek”. Mas yang laen itu nelpon si kurir tadi malem, rupanya kurir Q nitip ke kurir laen (X) yang ternyata rumah X ini masih satu komplek sama rumahku. Blah! Ngapa pula pake acara nitip menitip begono?! X udah dateng ke rumahku tapi udah mati lampu semua alias udah pada tidur, jadi dia undur besok aja lagi ngirimnya. Aku minta nomer hape si X itu nggak dikasih, nomer rumahnya juga dia nggak tau, dibilangnya aku suruh tunggu aja dirumah. Oke lah, aku pulang aja dengan tangan hampa  

Nyampe rumah, hati tuh masih nggak tenang, kebayang paket lah, kebayang kondisi baby N yang udah penasaran banget pengen liat dari tadi pagi. Iseng, aku cek lagi status paketku di web JNE. Jreeng!! Disitu tertulis “Received” dan penerimanya adalah aku (tapi cuma nama belakangku aja yang ditulis plus tulisan gini  …../YBS) alias Yang Bersangkutan. Oh langsung lah diriku mencak-mencak. Kalo ada ilangnya itu paket pasti JNE nggak mau tanggung jawab kan, dikiranya aku bohong pula. Mama bantuin dengan nelpon temennya yang tinggak di blok yang sama dengan X. Nanya apa ada warga di blok itu yang namanya X dan kerjanya di JNE. Dijawabnya ada. Langsung kami menuju TKP siang bolong panas terik minta ampun demi paket popoknya baby N. Nyampe sana rumahnya kosong, sepi nggak ada orang. Nanya ke tetangga sebelah, katanya sih dia lagi keluar dari pagi. Kami titip pesen aja ke tetangganya itu supaya paketnya aku dianterin secepatnya  

Nyampe rumah aku langsung rebahan. Gilak, capeknya minta ampun hari ini. Tau-tau hape bunyi. Ada nomer yang nggak dikenal. Rupanya X. Yaayy!! Langsung deh aku berondongin pertanyaan serba why. Kenapa dan kenapa itu paket ceritanya koq sampe nitip menitip begitu. Dijawabnya karena satu komplek jadi biar dia yang berinisiatif anter ke rumahku. Trus dia bilang pas dateng ke rumah udah sepi. “Jam berapa emangnya dateng ke rumah?”, tanyaku. “Jam setengah 11 mbak…”. Yaiyalaaa udah sepi. Walopun penghuni rumah masih pada melek juga, rasanya nggak etis banget ketok-ketok rumah orang jam segitu. “Ini paketnya mau saya anter mbak, sekitar jam 12 siang karena saya mau sekalian berangkat kerja…”. Bagus lah, jadi aku tinggal duduk manis aja di rumah nungguin itu paket  

30 menit kemudian, X dateng dan bawa paketku. Setelah aku cek bener, baru aku tandatangan. Nggak dapet receipt pula tuh, alasan dia cuma punya selembar, padahal setahu aku lembar putih itu untuk penerima. Tapi yasudlah yang penting paket udah di tangan. Dia sambil minta maaf gitu, ya aku maafin aja walopun agak kecewa ya sama pelayanan JNE kali ini. Padahal aku berkali-kali pake jasa JNE selalu oke, baru sekali ini doang kena nggak enaknya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s