Cucian Popok

Yaaaa maapkan lah kalo udah beberapa kali postingan isinya popoookk mulu. Karena memang popok ini yang jadi pikiranku siang dan malam, sampe susah tidur. Sibuk ngutak ngatik itungan mau belanja popok berapa biji lagi berapa popok yang harus disiapkan biar baby N nggak keabisan popok manakala cuaca sedang nggak bersahabat alias hujan. Nih ya, baru aja prewash alas ompol dan sedikit popok dan insert punya baby N di tengah cuaca yang lagi doyan banget ganti-ganti, hidup tuh nggak tenang. Tiap jam (kalo bisa mah tiap menit) ngecekin masih kena panas matahari nggak tuh cucian

Jadi, hari ini adalah hari dimulainya prewash perlengkapan tempur popok baby N. Jam setengah 7 pagi aku udah beberes, masukkin 24 lembar alas ompol, 3 lembar popok prefold dan 4 buah insert microfibre, ke bak cucian. Sembari komat kamit baca doa supaya hari ini terik seterik-teriknya, aku masukkan sedikiiiit sekali detergen Daia Lemon trus aku kocok-kocok di air sampe berbusa. Baru aku masukkin alas ompol terlebih dahulu. Ini ceritanya nyuci pake tangan ya sodara sodari, itung-itung melatih kekuatan tangan biar kekar hahahaha. Alas ompolnya aku rendam dulu sekitar 10 menitan lah. Abis itu mulai deh proses nyucinya. Kucek sedikit trus bilas sampe busanya nggak ada lagi. Kalo aku tadi sih dua kali bilas aja udah cukup. Untuk popok prefoldnya, aku nggak rendam dan tetep kasih detergen sedikiiiiiit juga. Bilasnya juga sama, dua kali aja cukup. Trus kalo insertnya, aku nggak pakein detergen. Langsung masukkin ke air biasa langsung dari keran, trus bersihin bagian penahan pipisnya pake tangan, pelan-pelan aja. Air pertama bekas cucian insert warnanya keruh, tanda zat kimianya mulai luntur. Oh ya, jangan peras dipelintir gitu ya, kalo aku cuma diremas-remas aja perlahan biar airnya nggak terlalu meresap

image

Selesai proses nyuci yang melelahkan (jam setengah 8), saatnya menjemur. Aku jemurnya di belakang rumah yang memang paling mantap kena sinar matahari langsung. Untuk insert, aku taruh menghadap teriknya matahari, begitu juga prefoldnya. Trus alas ompol aku taruh berjejer, dijepit juga biar nggak jatuh. Lega rasanya ngeliat segala macem kain itu udah dijemur, tinggal nunggu keringnya. Yang bikin horor itu ya cuaca. Tau-tau gelap, trus aku siap-siap mau ngambilin, lah koq panas lagi. Begitu terus😦

Alhamdulillah barusan udah aku ambilin beberapa alas ompol yang udah kering, Baby Oz udah kering semuanya, kalo yang Renata baru tiga biji yang kering total. Sisa 9 biji masih lembab bagian ujung kainnya doang. Sementara prefold sama insertnya, masih lembab bo’. Sepertinya musti nyetok lebih banyak deh, biar nggak kacau dunia perpopokan pas baby N lahir

Agak waswas nih mau ditinggal tidur siang, kalo mendadak ujan, bisa nangis bombay akunya mah. Yang pasti aku seneng banget hari ini doaku dikabulkan, cuaca terik banget. Dan ujian terberatnya yang ada di depan mata adalah masih ada 2x prewash lagi, yang artinya masih harus berurusan sama cuaca lagi. Semoga besok-besok panasnya masih kayak gini yaaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s