Dipusingin Sama Popok

Ternyata memang kebutuhan bayi itu banyak rupa. Dulu waktu liat sepupuku lahir, tanteku tuh ya nyantai aja belanjanya. Padahal anak laki-laki pertama setelah dua anak sebelumnya itu perempuan. Baju-baju bayinya pun nggak heboh banget, sekedar baju lengan panjang, baju kutung sampe celana pop. Nggak kayak jaman sekarang, ada jumper segala. Trus yang paling jadi perhatian aku waktu itu adalah popoknya. Selain si tante punya popok kain bertali yang kalo dijemur bejibuunn banget gelantungan di teras, tante juga pake popok sekali pakai alias dispo. Gilak itu tong sampahnya tiap hari berbentuk gunungan dispo bekas. Udah gitu, (maaf) pantat bayinya jadi merah-merah alias ruam popok. Aku nggak tau juga tiap bulan tante habis berapa duit buat beli dispo. Dan kalo dihitung setahunnya mungkin bisa jadi DP motor matic kali yaaa😀

Sebelum aku terkena ‘racun’ dari hasil browsing internet tentang popok, aku mikirnya ya entar baby N pake dispo aja, praktis, langsung buang walopun harus keluarin duit buat DP motor matic yang ditunda. Nah setelah terkena ‘racun’, baru deh aku kebius sama cloth diaper. Ya ampuuunn itu motifnya yang paling lucu-lucu, bikin gemes dan ngeborong semuanya (eh..). Cuma harganya itu lho, agak-agak menguras airmata dompet. Jadi mulai dari sekarang aku harus siapkan jurus merayu suami supaya sering-sering baca blog ini biar tahu curahan hati istrinya tentang clodi dan akhirnya dibolehin buat belanja belanji  

Persiapan pertama untuk baby N yang baru lahir, awalnya aku belum pakein clodi dulu. Pikir popok bertali udah cukup. Nggak papa deh bolak balik ganti popok. Tapi pas baca-baca blog dan artikel, rata-rata memakaikan sejenis kain juga tapi yang dilipet-lipet sedemikian rupa jadi berbentuk popok lalu diberi alas alias insert penahan cairan biar nggak merembes lalu diberi pengait, bukan peniti (bahaya bo’, takut ketusuk bayinya). Keren juga gitu ya. Akhirnya aku browsing toko online mana yang terpercaya dan ngejual kain-kain ini yang mana aku udah tahu kalo namanya prefold. Dapet deh satu toko online di facebook yang lengkap banget jualan clodi dan printilannya. Pertama aku kirim pesan via inbox, nanya-nanya alas ompol yang kesohor itu, alas ompol renata. Tanya berapa harga per lusin trus nanya juga harga alas ompol yang laen yaitu baby oz. Trus karena dia bilang kalo ditotal itungannya jadi 1,5 kilo dan sama orang ekspedisi biasanya langsung digenapin jadi 2 kilo, aku mikir-mikir, mending nambahin item lagi biar pas 2 kilo, mubazir kan ongkirnya. Jadi sebagai permulaan baby N bakal pake clodi, aku pesen sekalian deh prefold. Duh harganya lumayan juga yaaaa. Belum lagi beli insertnya dan nappy liner buat penahan pup. Rencana aku mau pakein prefold ini pas baby N tidur malem. Jadi nggak perlu pake begadang segala. Ya tetep sih bangun buat ngasih ASI sama ngecek prefoldnya basah atau nggak. Untuk sementara, aku pesen sedikit dulu prefold sama insertnya. Kalo alas ompol memang aku butuh banget dan mau mulai cicil nyuci-nyuci bulan depan  

Oke, aku udah agak lega urusan prefold baby N sementara ini beres dulu. Entar nunggu gajian baru belanja lagi. Total yang aku baca-baca untuk persediaan prefold ini paling tidak satu lusin. Lumayan juga ya. Apalagi saat musim penghujan begini, bakal lama keringnya. Baby N diprediksi lahir bulan Februari tahun depan, kemungkinan masih masuk musim hujan juga. Insya Allah pokoknya dicicil sampe genap satu lusin sebelum baby N lahir. Nah, yang bikin jadi keringet dingin lagi, rupanya prefold ini nggak tahan air. Jadi disarankan untuk pemakaian malam hari menggunakan cover. Jadilah aku browsing lagi tentang si cover ini. Di toko online tempat aku pesen prefold ini juga ada jual. Harganya pun begitulah, agak menguras-nguras itu tadi. Tapi aku yang lemah imannya begitu lihat motif-motif covernya, duh beneran goyah nih. Sampe garuk-garuk kepala saking gemesnya. So far, ada beberapa merk yang sreg di hati. Harganya juga masih terjangkau. Nanti kalau urusan prefold sudah beres, baru deh beli covernya  

Sejujurnya aku pun belum paham banget dunia per-clodian. Pusing juga baca istilahnya. Belajar dulu lah bikin origami prefold. Hahahaha. Nanti perlahan pasti bakal ngerti istilah-istilah clodi seperti yang banyak diomongin di forum. Dan ini baru urusan popok, belum perlengkapan baby N yang laennya, yang pasti makin dipusingin sama printilan ini itu

One thought on “Dipusingin Sama Popok

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s