Hari Tersiul

Plesetan dari hari tersi*l.. Ini cerita hari Jumat kemaren

Sebenernya nggak ada hari yang si*l ya, emang nasibku aja lagi nggak enak. Dimulai dari jalan pagi yang entah kenapa koq rasanya jadi capeeekk banget, keringet sampe sejagung-jagung gitu. Trus nyampe rumah sarapan dan lanjut sama rencana hari itu yaitu setrika baju! Karena jengah liat tumpukan baju yang nggak beraturan, jadinya ya pengen dirapiin aja sekalian disetrikain. Di rumah tuh nggak punya meja buat alas setrika, jadi pake alas koran trus ditumpuk sama sprei. Langsung deh keluarin baju-bajuku lama yang kebetulan emang udah nggak muat lagi (untuk sementara ini) dipake. Sejam pertama setrika lancar. Trus berhenti bentar buat makan (lagi) karena baby N udah krucukan di dalem, sambil nonton inpocemen. Dan 30 menit kemudian, dilanjut lagi setrikanya sampai selesai jaaammm…. 12 siang. FYI mulai setrikanya itu jam 8 pagi. Total empat jam sodara-sodari! Dengan kondisi perut mblendung plus proses nyetrika yang pake nunduk-nunduk gitu. Hasilnya? Gilak sakit banget kaki!!!! Baby N udah ngejang gitu di dalem, perut otomatis jadi kram kan. Jadi buru-buru masukkin baju yang udah disetrikain itu balik ke lemari, mandi, makan siang trus shalat Zuhur

Pas mulai rebahan mau bobok siang, duh badan nggak enak banget. Sakitnya minta ampun. Tapi dipaksain tidur karena kalo enggak pasti nambah sakitnya. Bangun-bangun eeehhh nggak bisa loh gerak dari kasur. Udah pengen mewek rasanya. Tapi ditahan-tahan dan maksain bangun karena udah masuk waktu Asr, harus shalat dong. Beeehh dibikin shalat itu sakitnya dengkul kayak ditusuk-tusuk dari dalem. Mungkin ini karena posisi kaki sila terus kan waktu nyetrika tadi. Nyesel abis deh, bela-belain setrika. Mana itu cuman bagian baju aku, baju si Ayah udah nggak sempat lagi aku setrika karena udah nggak sanggup. Karena aku mikir, mulai depan kan belanja baju, bedong sama apapun yang berbahan kain untuk baby N dan dicuci dulu, nah abis dicuci itu bakalan mau disetrika pas keringnya, jadi kebayang kan repotnya bulan-bulan kedepan, makanya aku mau beresin dulu rumah sebelum semua urusan baby N aku kerjain

Oke lah, masalah sakit kaki sampe susah mau dibikin jalan apalagi berdiri masih belum selesai. Jadi paginya aku beli roti yang lewat-lewat depan rumah. Merk terkenal tuh, ada iklannya segala. Nah aku beli roti sandwichnya yang isi krim keju sama coklat. Dua-duanya masa kadaluwarsanya masih lama, yang krim keju tanggal 17, yang coklat tanggal 18. Aku duluan makan yang krim keju. Sebelum buka kemasan, aku udah heran, koq bungkusnya menggembung, sedangkan yang isi coklat enggak. Tapi tetep aku buka, wong kelaperan. Pas makan, rasanya biasa aja. Tapi lama-lama koq kayak bergas gitu. Lagi-lagi tetep aku makan aja (o’on mode on…lol). Sampe akhirnya selesai makan koq kepalaku agak kliyengan. Waduh ini jangan-jangan si roti keju tadi. Padahal masih ada waktu dua hari loh sebelum waktu kadaluwarsa. Langsung aku tenggak susu UHT segelas penuh, nggak lama munmun deh. Alhamdulilah selesai munmun, kepala ilang pusingnya dan udah nggak mual lagi. Semoga baby N nggak ngaruh yaaa

Dan kesiulan yang terakhir adalah waktunya jam makan malem. Si Mama nggak masak jadi nyuruh adekku buat beli nasi bungkus aja pas pulang kerja. Nah aku pun nggak makan dulu lah karena pikir adek bakalan bawa nasi. Tau-tau nggak dong!! Walah, dipikirnya adek, Mama dan aku nggak tidur dirumah Mama tapi tidur di rumahku karena awalnya Mama bilang memang pengen tidur dirumahku. Dia aja kaget pas liat kami berdua masih dirumah Mama, mana bawa bungkusan cuma dua, buat dia dan adekku yang bungsu. Misscomm lah pokoknya. Trus kirain belinya nasi, taunya mie ayam. Dan karena aku emang lagi hindarin makan mie ayam gitu, jadi langsung buru-buru masak telur dadar trus makannya pake kecap. Hahahaha. Si adek sampe nggak enak gitu, minta maaf mulu. Ya mau gimana lagi, Mama yang kasih infonya kurang jelas sih

Ya gitu deh siul hari kemaren dan semakin lengkap pas mau tidur malemnya, itu kakiku masih aja sakitnya nusuk-nusuk sampe aku nangis-nangis sebelum tidur. Bangun pun jadi susah karena kaki susah digerakin. Tobat ah sama sakitnya😦

2 thoughts on “Hari Tersiul

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s