Suntik TT Bag Dua

Masih inget sama postingan ini?? Ya pada akhirnya aku memutuskan untuk suntik Tetanus Toxoid saja. Kenapa? Well, untuk pencegahan dan berjaga-jaga. Kita nggak tau ke depannya gimana dengan proses kelahiran baby N dan dimana dia bakal lahir. Aku bener-bener masih blank. Niat hati sangat ingin normal tapi tetep nggak menolak mentah-mentah caesar. Aku cuma mementingkan keselamatan aku dan bayiku. Apapun yang terbaik untuk kami berdua, aku akan jalanin. Sejujurnya aku lebih takut untuk menjalani operasi caesar daripada harus berhadapan dengan yang namanya mengejan. Takut banget. Nggak kebayang, aku tergeletak di meja operasi, perut diudek-udek, bayi keluar, belum boleh gerak, perut ngilu dan banyak lagi keluhan setelah caesar. Aku takut nggak kuat ngadepin rasa sakit itu. Perasaan dulu awal tau hamil aku mikirnya ah udahlah pusing-pusing mikir lahiran, entar caesar aja, gampang itu. Lah makin kesini koq makin ciut nyalinya dan lebih condong ke lahiran normal. Namun semuanya aku pasrahkan sama Yang Di Atas, baby N pasti sudah punya takdirnya sendiri, dengan cara apa dia bakal lahir ke dunia. Apapun itu aku harus siap. Nah untuk mempersiapkannya selain mental ya suntik TT ini. Walaupun di RS kita kan nggak tau kesterilan peralatannya. (lagi-lagi) Untuk pencegahan sejak dini

Aku pikir kalo suntik TT di RS sama dokternya, rupanya sama suster. Nggak tau ya kalo RS lain. Untuk biaya suntik TT di RS Awal Bros kena IDR 25.000 dan IDR 3.200 untuk bayar alatnya (suntik dan cairan obat TT-nya), jadi total nggak sampe 30 rebu. Disuntik di lengan kiri atau kanan, terserah kita. Kalo aku di lengan kiri aja. Pas jarum suntiknya masuk sih nggak kerasa, eh pas obatnya mulai menjalar ke badan, duh pegel banget. Kepalaku agak kliyeng dikit, langsung aku minumin air putih banyak-banyak. Trus pulang ke rumah, aku paksain buat tidur siang. Pegel dan nyeri rasanya, nggak enak banget pokok’e. Aku nggak tau kondisi bumil laen yang pernah suntik TT ini, apakah sama atau enggak. Sampe malem juga lengan masih nggak kerasa enak. Aku kompres pake air hangat di bekas suntikannya, Alhamdulillah agak lumayan. Cuma kepala masih agak pusing, mungkin karena memang kecapekan dari pagi ngantri dokter dan pulang udah siang bolong. Disuruh suntik kedua nanti kalo udah ada rujukan dari dokter. Kalo aku baca di internet sih selang empat minggu dari suntikan pertama, berarti bulan depan mesti suntik lagi deh. Semoga nggak sesakit yang pertama ya.. Demi baby N supaya terhindar dari virus Tetanus🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s