Jadwal Ketemu Baby N

Akhirnya sebulan berlalu juga, bisa ketemu sama baby N lagi. Jujur, selalu penasaran setiap kali periksa, kepengen tau perkembangan baby N udah sejauh mana. Periksa kali ini perdana ditemenin Gemma-nya baby N alias Mamaku. Si Mama pengen dipanggilnya Gemma dibanding Eyang Putri. Kesannya terlalu tua, hahaha lha namanya juga nenek ya pasti tua kan?! Seperti biasa berangkatnya pagi jam setengah 8 buat ambil nomor antri. Alhamdulillah banget bisa dapet nomor urut 1. Asiikkk jam 10-an paling udah bisa pulang deh. Selesai ambil nomor, langsung cari sarapan. Aku pikir kantin yang deket parkiran RS udah buka, tau-taunya belom. Ya udah nemu minimarket circle K yang di deket tempat pendaftaran dokter kandungan, rupanya ada jual nasi kotak, tapi pake dus plastik gitu. Banyak pilihannya ada mie goreng, nasi kuning sampe nasi putih. Lauknya ada yang pake telor, ayam, daging. Akhirnya milih nasi kuning aja yang lauknya ayam. Mama lagi puasa jadi nggak ikutan beli. Trus beli roti sama risoles sebiji. Duduk manis deh sambil nunggu pak dokter dateng

Jam 9, nama-nama pasien mulai dipanggil, termasuk aku. Wah timbangan naik 3,5 kilo. Pantes koq badan udah rasanya berat gini. Tensi bagus, normal. Trus nunggu pak dokter yang biasa dateng jam setengah 10, paling ngaret jam 10 lah. Trus ngeliat asisten dokter yang sering aku liat ndampingin dr Tjahja, keluar dari ruangan dokter. Seperti biasa dia ngecekin map-map yang isinya rekam medis pasien. Trus dia manggil namaku. Aku heran loh koq dipanggil lagi, tadi kan udah. Belum sempet aku jalan ke mejanya mbak itu (nggak tau namanya siapa..), dia udah nyamperin aku dan bilang kalau dokternya bakal telat dateng karena ada operasi caesar. Datengnya jam setengah 11 siang. Trus dia nanya apa aku mau ngerubah ke jam praktek sore, aku nggak mau lah, nanggung banget, liat jam masih ada sejam lagi, bisa lah. Ibu-ibu yang pada duduk juga pada nanyain ada apa ke mbak itu dan dijelasin deh tentang keterlambatan pak dokter. Semua rata-rata pada tetep mau nunggu

Yowis sambil (lanjut) nunggu, kami naik ke lantai lobby. Mama langsung rebahan di sofa. Kasihan juga, Mama ngantuk banget pasti karena tadi malam bangun sahur dan nggak tidur lagi sampe Subuh dan berangkat ke RS. Aku pun udah capek banget rasanya badan, jadi sambil duduk nyantai, lanjut ngemil roti sama minum susu UHT. Nggak terasa sambil ngobrol, eh tau-tau udah jam setengah 11. Turun ke basement, wuidih rame banget. Sepertinya pada ngantri ke dr Tjahja. Aku sama Mama duduk pas persis di depan pintu ruangan praktek dokternya. Tunggu punya tunggu, koq udah sampe jam 11 belum nongol juga. Lewat 15 menit juga belum muncul. Wajah para bumil udah pada kecapekan dan kucel pastinya, termasuk aku. Sampe kebelet pipis pun aku tahan, takutnya entar ke toilet, dokternya dateng pula. Tapi dipaksa Mama suruh ke toilet. Jadi secepat kilat lah ke toilet. Balik lagi eh dokternya belum dateng juga. Sampe akhirnya pas dokternya muncul, aku nggak sempet liat jam, sepertinya sih udah setengah 12 lebih deh, namaku langsung dipanggil

Nggak seperti biasanya, wajah dr Tjahja serius banget. Biasa dia nyapa sambil senyum trus ngobrol dikit baru USG. Emang sih dia tetep ngucapin selamat pagi dan nggak lupa dia minta maaf udah bikin kita nunggu, trus nanya apa ada keluhan, aku bilang nggak ada, langsung deh USG. Untungnya USG kali ini agak lama. Usia kandungan sudah 23W5D, beratnya udah 500 gram hampir 600 gram. Pantes aku makannya agak ganas akhir-akhir ini. Panjangnya udah 29 cm (aku kurang ngeh berapa pasti panjangnya sih, yang pasti lebih dari 25 cm). Air ketuban cukup dan insya Allah nggak ada kelainan apapun. Cumaaa…baby N sungsang. Doeng! “Coba sering-sering sujud ya bu..”, saran dokter. Selesai cek USG, seperti biasa dokter corat coret resep (masih sama seperti bulan lalu, Lactafar dan Biosanbe) trus aku minta suntik TT, sama dokternya dikasih tapi entar yang nyuntik suster. Oke deh. Telepon pak dokter berdering (bukan HP tapi telepon ruangannya), jadi dia sambil ngangkat itu telepon sambil ngomong ke kita kalo bayinya nggak ada masalah apa-apa. Yasud kita pamit aja lah, kayaknya pak dokter lagi sibuk banget. Padahal tiap kali periksa, aku dan suami kadang masih bisa nanya-nanya ini itu. Tapi ini gegara liat wajah serius dan tegangnya pak dokter, aku jadi blank mau nanya apa. Mungkin masih kepikiran operasinya tadi kali ya, entah juga sih

Keluar dari ruangan dokter, kami ke kasir. Nah ini nih bagian kasirnya kagak ngenakin. Biasa kita disambut sambil sebut nama, trus dia nyebut nominal sambil senyum. Ini nggak, udah lah dia ketak ketik di komputernya mulu, kitanya dicuekin. Kayaknya dia anak baru gitu, jadi masih bingung sama tarif. Mana aku ada tambahan biaya suntik TT lagi kan. Tau-tau udah selesai trus dia sebut nominal, aku bayar dan dia ngasih kwitansi nggak pake ngomong apapun, cuma diem. Trus print USG-nya juga nggak dikasih, langsung lah aku mintain. Gimana nih kasirnya gajebo gini?! Pokoknya hari ini agak kecewa sih sama pelayanan RS. Biasa nggak begini deh. Padahal ini adalah (rencana) pertemuan terakhir sama dr Tjahja, karena kemungkinan aku mau ganti dokter. Bukan karena nggak bagus, tapi aku kan cenderung pengen lahiran normal jadi pengen periksanya ya dokter yang di rumah bersalin yang aku pengen itu. Bukan berarti pak dokter ini sukanya caesar yaaa. Tapi sejak dibilang kalo baby N sungsang, aku jadi keder juga. Pokoknya kalo ada apa-apa dan harus ke RS ini ya tentu aku tetep pilih dr Tjahja, karena rekam medis aku dari awal hamil sudah ada sama dia. Cuma aku tetep berharap untuk bisa melahirkan di deket-deket rumah saja                      

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s