Melirik Rumah Bersalin

Kebetulan karena waktu persalinan masih cukup panjang (sekitar 4 bulanan lagi), rencana mau ngelahirin dimana juga masih belum ditetapkan. Awalnya sih mau tetep di RS tempat biasa periksa kandungan disana, cuma biayanya itu lho yang masih belum bisa ditolerir. Biaya persalinan normal dan caesar untuk setiap tipe kamar rawat inapnya sama, nggak ada beda. Yang beda hanya tarif kamar rawat inapnya saja yang mana cuma selisihnya nggak beda jauh (apalagi yang VIP sama PresSuite, cuma beda 450rb doang per harinya). Jujur, karena nggak dicover sama perusahaan apalagi asuransi, kita agak ngos-ngosan nyiapin dananya. Belum lagi belanja perlengkapan bayi

Option kedua, pilihan kita di bidan. Tapi si Mama udah wanti-wanti, jangan sama bidan Y apalagi bidan R (baca disini). Katanya sih reputasinya nggak bagus. Banyak tetangga yang nggak sreg sama pelayanan bidan itu. Nah lho jadi bingung lagi kan kitanya. Sampe akhirnya dikasih saran sama Mama untuk nyoba di Rumah Bersalin Asih yang kebetulan deket rumah. Ada tetangga yang pernah ngelahirin disana dan cukup puas dengan pelayanannya. Oke deh, hari Kamis (minggu lalu) dianter suami, kami ke RB Asih. Lokasinya sangat amat dekat dari rumah. Jadi untuk transportasi nggak perlu bingung. Selain sebagai Rumah Bersalin, dia juga melayani pasien umum dan menyediakan praktek dokter juga disana. Ada dokter anak, dokter umum dan dokter kandungan pastinya

Begitu masuk, suasananya agak lengang ya. Belakangan dikasih tau sama perawat disana, kalo pasien yang ngelahirin baru pada pulang, kemaren sih rame banget. Oke lah. Sambutan di meja resepsionis ramah. Kaget juga sih, karena sempet sedikit ragu apakah disini perawatnya judes-judes. Maklum nggak pernah nyoba RB ini sebelumnya. Nanya biaya persalinan, katanya bisa ke bagian kasir langsung. Nah aku iseng nanya, apa boleh lihat-lihat keadaan kamar rawat inapnya. Dijawabnya boleh. Wah syukur deh, jadi bisa cek langsung di TKP. Untuk ruang persalinan ada di lantai satu, tepat di samping meja resepsionis. Nggak kebayang kalo lagi ada yang ngelahirin, suara teriak-teriaknya kedengeran nggak ya sampe keluar. Hahahaha…

Trus kamar perawatan bayinya juga ada di lantai satu   Untuk kamar-kamar rawat inapnya ada di lantai dua. Koq ya ke lantai duanya pake tangga yang curam banget. Jarak satu tangga ke tangga lain itu tinggi banget nget. Sampe susah ini bumil naiknya. Ternyata dikasih tau sama perawat kalo ada jalan lain lewat pintu belakang yang nggak berbentuk tangga alias yang bisa dilewati kursi roda. Cuma karena ini deket sama meja resepsionis tadi, jadi ya langsung aja naik lewat tangga curamnya. Suasana kamar rawat inap cukup bersih dan rapi. Cuma mungkin karena AC-nya pada dimatikan, ruangan agak bau apek. Tapi its ok, nggak ngganggu banget lah. Ada 4 tipe kamar yaitu kamar kelas 2, kelas 1, VIP dan VIP Plus. Ini fasilitas di tiap kamar beserta biaya persalinannya:

– Kelas VIP Plus (lebih luas dari kelas VIP dan ada view menghadap langsung ke jalan)
Ada tempat tidur pasien, tempat tidur penunggu, dispenser air minum, lemari, meja dan kursi kecil, kamar mandi dalam dan AC. Persalinan (hanya dilakukan) dengan Dokter IDR 2.500.000,-  

– Kelas VIP
Fasilitas sama dengan kelas VIP Plus. Persalinan (hanya dilakukan) dengan Dokter IDR 2.400.000,-  

– Kelas Satu
Ada tempat tidur pasien, tempat tidur penunggu, meja dan kursi kecil, kamar mandi dalam dan AC. Persalinan dengan Bidan IDR 1.050.000,-, dengan Dokter IDR 2.100.000,-  

– Kelas Dua
Lupa sama detil fasilitasnya apakah ada tempat tidur penunggu atau ada kamar mandi dalamnya, cuma inget yang dibilang perawat kalo kelas ini cuma pakai kipas angin. Persalinan dengan Bidan IDR 950.000,-, dengan Dokter IDR 1.800.000,-  

Semua biaya di atas sudah termasuk biaya persalinan, visit dokter, obat-obatan, kamar rawat bayi dan kamar rawat inap. Kalau nginep lebih dari shari palingan nambah 500-600rb per harinya (sudah termasuk semuanya). Kalau bayinya mau digabungin sama ibunya juga bisa, nanti mereka siapkan boxnya trus dimasukkin ke kamar kita deh. Horeeeee bisa bobok bareng baby N deh, nggak perlu was-was bayi ketuker atau ilang (amit-amitttt….). Pokoknya itu udah biaya semuanya, lengkap. Cumaaaa ini nih poin pentingnya, kalo mau ngelahirin disini, dipastikan tidak ada keluhan dan masalah selama masa kehamilan dan saat hari H persalinan. Karena di RB Asih ini tidak menyediakan infus lah, transfusi darah lah dan segala macam perawatan khusus lainnya. Jadi hanya nyediain tempat lahiran sama dokternya gitu doang. Yang tensi tinggi, yang bayinya terhalang plasenta dan yang nggak kuat nahan sakitnya ngejan alias pengennya caesar, ya monggo ke RS saja. Tapi kalo memang nanti ada hal darurat yang terjadi, mereka bisa lagsung panggilkan ambulance untuk dirujuk ke RS Harapan Bunda (rekanan mereka). Tetep bisa sih kalo misalkan pengen ambulance RS lain, tinggal bilang aja ke mereka. Agak-agak serem juga ya dengernya. Secara kita nggak pernah tahu apa yang bakal terjadi nanti saat persalinan tiba. Pengennya sih yang lancar, jebretttt….selesai! Tapi kalo sebaliknya (amit-amitttttt lagiii…) macem mana?! Pasrah aja deh, yang penting sudah ada alternatif lain selain ke RS Awal Bros. Tapi ada satu hal yang bikin ngenes, sepertinya mereka nggak dukung ASI Eksklusif deh. Masa’ dibilang kalo biaya persalinan itu udah termasuk susu formula dan botol bayinya. Langsung aku nanya, “Kalo saya nggak mau bayi saya dikasih formula, bisa kan?”, yang untungnya langsung dijawab bisa. Memang optional sih, tapi alangkah lebih baik kalo mereka tetep ngusahain si ibu buat ngasih ASIX ke bayinya, diperah kek atau dibantu cara-caranya, jangan langsung kasih sufor gitu. Trus sama inkubator, lupa euy mau nanya ke perawatnya apakah mereka nyediain inkubator, karena lihat di ruang bayinya koq kayak nggak ada. Entaran aja deh nanya lagi karena kebetulan pengen nyoba periksa kandungan disana, itung-itung kenalan dulu deh sama dokternya. Oh ya, dokter kandungannya cewek dan cuma ada satu, jadi nggak ada pilihan lain deh. Disaranin minimal sekali buat periksa kandungan sama bu dokter disini, setidaknya biar dia punya rekam medis kita  

Kita lihat gimana nanti. Yang pasti aku sangat berharap bisa melahirkan secara normal, bayi dan ibu sehat dan selamat🙂

3 thoughts on “Melirik Rumah Bersalin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s