Beda 12 Jam

Sebelumnya mau ngucapin Selamat Idul Adha 10 Dzulhijjah 1434 Hijriah, semoga ibadah haji dan qurban kita tahun ini diterima Allah SWT. Amiinn

Idul Adha kali ini nggak bareng sama suami. Alhamdulillah masih dikasih rejeki sama Allah, jadinya hari Minggu lalu suami berangkat deh. Kebetulan pindah ke kapal yang baru dan rutenya agak jauh. Ke Colombia! Nyari-nyari di globe aja nggak ketemu kotanya. Hahaha. Dapet kontrak sih sekitar 3-4 bulan gitu. Lumayan, sekalian nabung buat lahiran baby N entar. Yang bikin cemas aku dan keluarga, perjalanannya itu lho, panjaaaanggg sekali

Pertama kali berangkat dari Batam ke Singapore pake ferry. Cincai lah, paling lama juga sejam. Cuma waktu kemaren tuh antrinya lama banget pas kebetulan libur panjang. Jadwal berangkat si Ayah itu jam 16.30, tapi kami udah ngantri dari jam 15.15 gitu. Aku sama Mama ganti-gantian jagain koper Ayah, sementara Ayah shalat Asar dulu. Parah, antriannya makin panjang dan yang di depan nggak bergerak samsek!! Sampe pegel kakiku plus perut kram juga karena kelamaan berdiri. Karena aku dan Mama udah “kejebak” di tengah-tengah para calon penumpang ferry yang makin desak-desakan, aku ngajakin Mama buat keluar dari barisan, karena entar susah mau keluarnya kalo makin ke depan. Jadilah aku sama Ayah salaman, peluk trus Ayah cipika cipiki ke aku di tengah-tengah keramaian orang. Tapi cuek aja ah, lagian kan mau ditinggal jauh ini. Sempet nangis trus pas nengok lagi ke belakang, mata Ayah juga merah dan berkaca-kaca. Duh situasinya lagi nggak mendukung juga buat melepas kerinduan😥

Abis itu aku sama Mama tetep nungguin Ayah sampe boarding trus masuk antrian imigrasi. Trus kami shalat Asar di mushola ferry terminal dan lanjut pulang ke rumah. Rasanya nyesek banget, apalagi perut juga makin kram dan baby N ngulet-ngulet terus di dalem, mungkin tau kalo Ayah dan Bundanya lagi sedih. Tapi aku nggak mau larut, nangis terus juga nggak guna. Demi masa depan, harus kuat dan tegar hehehe

Dan perjalanan panjang Ayah pun dimulai. Dari Singapore pake maskapai Air France menuju Paris *mupeng* selama….13 jam!! Gilak, aku aja Batam-Jakarta yang cuman sejam lebih udah gemeteran di dalem pesawat. Maklum lah phobia sama ketinggian😆

Transit cuma sekitar 4 jam lebih di Paris trus masih dengan maskapai yang sama, lanjut lagi ke Bogota selama….11 jam! Subhanallah. Kasian juga si Ayah, apa nggak remuk redam itu badan. Dan dari Bogota lanjut ke Cali naek pesawat Avianca selama sejam doang. Alhamdulillah pas pagi tadi pulang shalat Ied, buka internet eh masuk deh chattingan si Ayah di WA yang ngabarin kalo udah sampe di Cali dengan selamat, dijemput driver dari perusahaan dan nginep di hotel satu malam. Besok baru mulai kerja jam 7 pagi. Wow! Enak juga ya. Dikirimin foto pizza segala, karena disana pas kebetulan masih malam hari dan Ayah lagi makan malam. Yap, sekarang kami beda 12 jam, sementara aku disini tadi jam 9 pagi dan udah tanggal 15 Oktober, kalo Ayah masih tanggal 14 Oktober jam 9 malam. Mesti pinter-pinter atur waktu buat ngobrol nih

Insya Allah Ayah bisa nemenin aku pas lahiran nanti, karena due date baby N masih belum berubah, sekitar Februari akhir. Yang penting suami sehat, bumil sehat dan baby N juga sehat biar bisa berkumpul lagi tahun depan🙂

2 thoughts on “Beda 12 Jam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s