Suntik TT

Agak dilema tentang suntik tetanus alias TT ini. Setelah sebelumnya nggak suntik TT pas sebelum nikah untuk kelengkapan administrasi KUA, kali ini mesti berhadapan lagi sama agenda suntik menyuntik ini. Alasan dulu sebelum nikah nggak suntik TT dulu adalah dapet omongan sana sini yang bilang kalo suntik TT ini bisa bikin lama hamil. Terlalu gampang nerima omongan yang harusnya bisa disaring dulu kan yaaa. Cuma waktu itu udah terlanjur takut sama jarum suntik plus mental juga lagi nggak siap untuk disuntik jadinya yowis nggak suntik aja deh. Yang ada kenyataannya, toh baru bisa hamidun setelah nikah satu tahun. Intinya anugerah anak itu tetep hak prerogatif-Nya

Berawal dari WA-an sama kakak ipar yang sama-sama lagi hamil beberapa bulan lalu, dia saranin aku untuk suntik TT saat usia kandungan 5 bulan dan diulang suntik lagi sebulan kemudian. Walopun dokternya dia nggak ngasih suntik TT, toh si kakak ipar tetep minta disuntik buat jaga-jaga. Yasud pas check up bulan lalu aku nanya lah tentang si TT ini sama dr Tjahja, trus pak dokter nanya rencana mau lahiran dimana, aku jawab di rumah sakit. Nah pak dokter bilang nggak perlu suntik toh seluruh peralatan medis di RS sudah disterilkan jadi aman dari resiko tetanus, insya Allah. Suntik TT ini dilakuin kalo rencana mau lahiran di bidan atau dukun beranak yang mungkin saja peralatan yang dipakai ala kadarnya

Dasarnya aku bukan orang yang cepet puas sama satu saran, aku tetep ragu. Nyari-nyari info di internet, rata-rata yang lahiran di RS nggak disaranin suntik TT sama obgynnya. Trus diskusi sama Mama bilangnya nggak usah aja suntik kalo emang saran dari dokter begitu. Tapi begitu ngobrol lagi sama suami, doi bilang suntik aja lah nggak papa, wong buat pencegahan. Walopun rencana awal mau lahiran di RS, misal pas hari H nggak sempet nyampe RS udah mau brojol, setidaknya udah ada tameng buat si tetanus ini. Mau minta suntik ke dokternya nggak enak juga. Jadi mau nggak mau mesti nyari klinik atau bidan

Pencarian bidan dimulai. Pengennya memang mau cari yang sekitar rumah, jadi sembari nanya juga misalkan nanti hari H persalinan mau minta tolong bantu cek pembukaan, bisa atau nggak. Dapet satu bidan inisial R di satu area komplek tapi beda nama perumahan. Kliniknya kecil, seperti ruang tamu biasa. Nggak ada nomor ijin membuka praktek seperti yang udah seharusnya ada. Tapi kami tetep aja masuk dan bertemu dengan bidan R. Nanya tentang suntik TT, katanya kalo mau suntik pas usia kandungan udah 7 bulan *bingung*. Trus suntiknya sekali aja dengan biaya 30ribu. Dari gaya bicara bu bidan seperti nggak meyakinkan gitu. Banyak aaa eee nya trus pasang tampang kayak bingung. Lah macem mana kita mau mempercayakan diri kita buat ditanganin sama dia, sementara bu bidan seperti minim informasi. Dia lebih banyak diamnya. Udah gitu dia ada bilang gini, “Baru lima bulan kenapa harus buru-buru siapin ini itu??”, langsung aku jawab, “Justru baru lima bulan ini bu, kami harus sudah persiapan. Apalagi anak pertama, kita belum ada pengalaman sama sekali”. Dia cuman ber-ooohh. Yowis aku sama suami pamit aja, nggak jadi suntik

Keliling lagi nyari bidan sekitar rumah tapi nggak dapet. Akhirnya ke komplek lain yang lumayan jauh dari rumah (nggak jauh-jauh amat sih, paling goceng kalo ngojek), dapet deh klinik bidan Y. Kliniknya agak besar dan terpisah antara ruang periksa dan ruang bersalin. Dan bener-bener wujud klinik banget, bukan macem bidan R yang cuma kursi meja doang (ups! koq jadi bandingin gitu seeehh…hahaha). Ada 2 orang cewek berbaju hijau dan pink yang nyambut kita di ruang periksa. Yang baju hijau sengak banget gayanya, yang baju pink ramah. Si baju hijau nanya ada perlu apa. Aku bilang lah tentang suntik TT bla bla bla, eh dia jawabnya kayak nggak ngenakin gitu. Trus dia manggil ke dalam seseorang yang kami nggak tahu siapa. Cewek baju pink bilang ke kami sambil senyum bilang tunggu sebentar. Mungkin tampang kami berdua kelihatan bengong kali yee gegara disengakin gitu. Nggak lama muncul cewek lagi pake baju item sama celana pendek, gaya rumahan banget, yang ternyata ibu bidan Y-nya!! Oalaahh wis panjang lebar ngomong ngalor ngidul sama si baju ijo, kirain dia ibu bidannya, rupanya cuma asisten *esmosi*

Bidan Y jelasin panjang lebar tentang suntik TT ini. Semua keputusan suntik atau nggak itu terserah si ibu. Kalo mau suntik di dia juga bisa, 30ribu biayanya. Cuma memang dia tegasin, kalo peralatan medis di kliniknya sudah disterilkan jadi kalo memang ada kemungkinan mau lahiran disitu, ya nggak perlu suntik TT. Tapi kalo mau ke bidan lain atau dukun beranak, dia nggak jamin kesterilan peralatannya. Trus dia juga bisa bantu cek pembukaan pas hari H, biasa kalo udah bukaan 5-7 dia bolehin si ibu ke RS buat persalinan ataupun bersalin di kliniknya

Alhamdulillah udah dapet pencerahan langsung dan aku memutuskan nggak suntik TT. Plan awal persalinan adalah kalo udah keluar lendir tanda mau melahirkan, kita cek dulu bukaannya di bidan. Kalo masih bukaan kecil ya kita pulang lagi ke rumah, toh nggak jauh ini. Daripada mesti bolak balik RS, karena seperti yang udah pernah kami tanyain di bagian admin RS, kalo masih bukaan kecil biasa disuruh pulang dulu. Kan repot ya ciinn kalo begono, jadi mending ke bidan dulu. Begitu bidan bilang oke bisa langsung ke RS, capcus lah kita ke RS. Itu rencana awalnya. Semua tergantung sikon pas hari H sekitar 4 bulan lagi. Mudah-mudahan nggak ada kendala dan baby N bisa dengan mudah keluar lewat jalan lahir

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s