Syukuran 4 Bulanan

Alhamdulillah akhirnya acara sederhana yang (awalnya) dikira nggak bisa diadain, akhirnya terlaksana juga

Menurut hitungan USG, 16 minggu alias 4 bulan itu jatuhnya di hari Rabu minggu lalu. Tapi koq ya feeling masih belum sreg kalo baby N udah bener-bener 4 bulan. Trus karena budget juga ngepas banget, kami pun berpikir yasudahlah nggak usah diadain acara apa-apa. Aku cukup ngaji di rumah aja dan berdoa setiap habis shalat lima waktu sama suami. Kebetulan suami belum berangkat kerja juga, entah kenapa apa ini kena karma sama keinginanku yang pengennya pas 4 bulanan bisa bareng-bareng sama si Ayah

Nah, tiba-tiba hari Senin lalu kalo nggak salah, aku koq pengeeeenn banget bisa ngadain selametan kecil-kecilan lah buat si baby N. Diskusi sama Ayah enaknya gimana trus budget berapa. Setelah korek-korek tabungan, dapetlah lumayan buat beli makanan untuk anak-anak panti asuhan. Dan iseng googling kalo ternyata 4 bulanan itu pas 120 harinya bayi di dalam perut kita dan sesuai hadist kalo saat itulah ruh ditiupkan ke janin. Jadi syukuran ini bisa dikatakan bentuk doa buat si bayi agar ruh yang masuk ke tubuhnya adalah ruh yang baik. Bukan keharusan yaaa ngelaksanain syukuran ini, tergantung kesepakatan calon ortunya juga. Dihitung-hitung, usia 120 hari baby N itu pas banget di tanggal 19 September alias hari Kamis kemaren. Insya Allah yaaa smoga hitungannya nggak salah

Trus yang awalnya mau ngadain hari Rabu sehabis Maghrib, kami undur aja ke hari Kamis setelah Maghrib, dikarenakan Papa Mertua alias Papa dari suamiku kebetulan dateng ke rumah pas Selasanya dan sampe malem, jadi ya otomatis kami belum sempet belanja persiapan untuk acara. Hari Rabu pagi kami berangkat ke supermarket di daerah Jodoh buat belanja. Rencana memang kami nggak mau kasih makanan berat, nggak cukup waktunya bo’, kan dadakan. Jadi ya cuman beli snack, minuman ringan sama tas kantong untuk wadahnya. Alhamdulillah yang dicari snacknya semua ada, nggak mau yang serba MSG, kasian kan untuk anak-anak kecil, malah bikin penyakit yang ada. Dan untuk pelengkapnya, kami minta tolong Mama untuk bikinin bubur sum-sum. Tau kan, bubur yang dari tepung beras itu loh, trus dikucurin santan dikit sama gula merah cair. Pulang dari belanja, aku sama suami lanjut masukkin snack dulu biar nggak repot besokannya

image

Nah ini hasil yang belum terisi minuman ringan sama bubur sum-sum. Jadi isiannya baru snack doang. Isinya kraker beras, bolu rasa strawberry dan blueberry trus sereal coklat. Kayak goodie bag ultah anak-anak yaaaa. Abisan kalo pake kantong biasa nggak menarik, apalagi kan buat anak-anak. Tadinya mau warna biru semua cuma entar dikira calon bayinya cowok, padahal mah kami aja belom tau jenis kelamin baby N, jadi biar ibaratnya masih teka-teki,  kami bikin deh dua warna untuk kantongnya. Setelah bungkus membungkus selesai, saking kecapekannya yasudlah kami tepar. Bangun-bangun eh udah jam 4 sore. Langsung buru-buru ngibrit ke kamar mandi buat wudhu karena belom shalat Asar. Habis shalat aku iseng nelpon ke panti asuhan, mau ngasih tau kalo besok abis Maghrib mau kesana sekalian nanya total anak-anaknya ada berapa. Dijawab sama ibu pengurus katanya ada 42 anak. Kaget!! Karena kan waktu pas syukuran rumah bulan Juni lalu cuma 37 anak, sementara aku nyiapinnya 40 bungkus doang. Langsung buru-buru siap-siap ke supermarket lagi buat belanja kekurangannya. Untuuuungg aja sempetin nanya dulu ke ibu pengurusnya, kalo nggak kan kasian ada anak yang nggak dapet snacknya. Berhubung tas kantongnya dijual sebungkus isi 10 biji, ya udah lah kita genapin aja ngasih 50 bungkus ke panti asuhan

Lanjut besok paginya, Ayah sama Mama belanja keperluan bikin bubur sum-sum sama beli minuman ringan. Habis Zuhur, Mama dateng ke rumah dan siap-siap masak deh. Nggak pake lama, buburnya udah beres, tinggal didinginkan aja. Aku bertugas bungkusin kuah santannya ke kantong-kantong kecil. Setelah si bubur dingin, langsung kami bertiga bekerja sama masukkin buburnya ke dalam wadah gelas yang udah aku siapin. Trus karena Mama udah pamit pulang duluan karena mau ada pengajian, jadi kerjaan masukkin wadah bubur ke tas kantong adalah kami berdua. Duh ngos-ngosan juga yeeee, secara 50 bungkus, ditambah bumil yang perutnya mulai kram dan pinggang rasanya kaku banget. Selesai mbungkus, kami buru-buru mandi dan shalat Asar karena udah jam setengah 5 juga. Jadiiii yang awalnya mau sehabis Maghrib nganternya, karena semua sudah beres apalagi yang mau ditunggu ya kan, yowis langsung nganter aja deh, sekalian capek

image

image

image

image

Ready to goooo!!

Nyampe panti, karena anak-anaknya lagi nggak ada karena ada acara di luar panti, yasudah nitip aja ke ibu pengurusnya dan nitip doa juga buat dedek bayi. Niat hati ikhlas, Lillahi Ta’ala buat kasih sesuatu yang walopun nggak seberapa buat beberapa orang tapi pasti sangat bermanfaat buat anak-anak panti. Walopun nggak bisa ketemu anak-anak itu secara langsung dan doa bersama, tapi aku yakin mereka pasti ikut ngedoain bayi kami agar selalu diberi kesehatan selama di dalam perut dan lancar saat persalinan nanti. Semoga bisa dateng kesini lagi dengan membawa sesuatu yang lebih baik lagi. Amiinnn…

3 thoughts on “Syukuran 4 Bulanan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s