Ke Pantai

Udah lama juga nggak pernah ke jalan-jalan ke pantai. Kali ini dalam rangka ngerayain Lebaran H+2, barengan sama keluarga, janjian deh ke pantai Tanjung Pinggir Sekupang. Bawa persiapan alas untuk duduk, makanan, minuman sampe cemilan dan bantal kecil untuk sandaran bumil pun dibawa. Sengaja pergi agak pagian jam setengah 9, karena kalo siang dikit pasti panas dan nggak dapet tempat yang pewe. Bener aja, nyampe sana masih rada sepi dan spot untuk duduk juga masih banyak. Langsung gelar alas dan nyusun barang-barang yang dibawa tadi. Yang mau berenang kali ini cuma suamiku dan dua adikku aja. Aku dan Mama cukup sebagai penjaga barang hahahaha. Sebelum berenang, ada baiknya isi perut dulu. Selesai pada makan, mulai deh pada ganti baju ke ruang ganti (yang amit-amit kotor dan baunya minta ampun😦 ) dan lanjut cebar cebur di pantai. Dan yang namanya hari besar, sewa ban dihitung per jam 10-15ribu trus sewa kano per jam 25-50ribu. Wuidih itungannya per jam hufftt

image

niat hati mau moto pantainya, eh rupanya dua adikku ikut kepoto pula hahahaha

image

awalnya masih sepi, sejam kemudian penuh deh kanan kiri muka belakang sama gerombolan pengunjung yang baru dateng

image

abaikan si bumil yang mulai membengkak disana sini hahaha, baby bumps 10W4D

Ramenya?? Jangan ditanya. Penuh!! Udah gitu, tau lah namanya juga pantai rakyat (emang ada pantai presiden?!), jadi acak adut gitu. Ada yang bakar-bakar ikan di tengah-tengah orang lalu lalang, kebayang kan asepnya kemana-mana. Aku sampe sesek napas. Trus ada yang alas duduknya nggak boleh kesenggol sedikiiitt aja sama orang lain. Eh ada juga yang bela-belain bikin ayunan bayi dari kain dan disangkutin di besi penyangga atap tempat duduk kami. Bukan cuma satu orang, tapi TIGA orang bikin begitu semua. Takutnya tuh atap ambruk. Udah ditegur sama Mamaku, mereka mah cuek aja. Parah pokoknya. Udah gitu suami dan dua adikku yang baru selesai berenang kan mesti bilas, semua pada komplen kalo ruangan bilasnya ampun deh. Bukannya penutup antar ruangan pake pintu, tapi pake terpal seuprit, yang mana jelas lah badan kita kalo lagi bilas. Walopun dipisah cewek-cowok, kebayang kan risihnya. Bayar per orang untuk bilas 2ribu perak. Duh coba deh kamar bilasnya itu dibenahi. Banyak juga koq pantai yang pernah kami datangi, tempat bilasnya bagus. Dibikin macem kamar mandi satu per satu. Nggak papa deh bayar goceng yang penting kan nyaman

Makin siang makin rame. Akhirnya selesai kami makan siang, sekitar jam 1 siap-siap untuk pulang aja deh. Lagipula langit udah gelap juga, tanda mau ujan. Pas lagi mau masukkin barang ke bagasi eh ujan udah turun dengan deresnya. Nggak kebayang dah orang-orang yang masih pada duduk-duduk pasti pada kalang kabut. Nyampe rumah badan udah sakit semua, kecapekan akut. Yang tadi pada berenang dan bilas disana, pada mandi ulang lagi di rumah. Hahahaha, katanya sih badan masih pada lengket. Abis shalat zuhur, langsung pada tepar dan baru bangun jam lima sore…

2 thoughts on “Ke Pantai

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s