Ketemu Dedek Lagi

Kemarin waktunya check up ke dokter kandungan. Nggak sabar pengen ngeliat baby N udah segede apa, secara waktu pertama kali jumpa masih berbentuk lingkaran hitam dengan titik (bakal janin) yang kecil banget sampe nggak keliatan. Kami memutuskan untuk tetap periksa di dokter yang sama seperti pertama kali. Sebetulnya ini udah jadi pertimbangan matang-matang sebelum memulai check up kedua. Untuk biaya dokter mah relatif ya. Kita bandingin dengan dokter yang pernah jadi tempat program hamil di RS Santa Elizabeth, beda tipis aja. Penilaian kami sih cuma obat yang cukup menguras dompet. Biasa lah namanya juga farmasi RS. Ada juga rekomendasi temen, obgynnya dia di RS Budi Kemuliaan, dokter favorit dan harga lebih terjangkau. Sempet pengen nyoba kesana tapi lagi-lagi urung karena ngeliat temen yang rata-rata lairan sama dokter itu koq caesar semua, apa pasien nggak pernah dikasih option untuk normal?! Emang sih kita belum tau yang sebenernya gimana, tapi suami tetep lebih sreg sama RS Awal Bros. Trus pertimbangan kedua adalah jarak. RS Awal Bros lebih deket ketimbang rumah sakit lainnya. Dari rumah paling lama 20 menit, ini sangat membantu saat persalinan nanti. Lagipula medical record aku udah dipegang sama obgyn disana, yang memungkinkan cepatnya tindakan jika terjadi sesuatu. Jadi pilihan tetep di dr Tjahja Sanggara, SpOG. Alhamdulillah cukup banyak juga temen yang udah pernah lairan sama beliau, semua penilaiannya bagus

Aku booking di bag Customer Care hari Kamisnya via telepon. Seperti biasa, penerimaannya ramah. Ditanya nama, tanggal lahir trus nomer hp dan pilihan waktu check up, apakah mau pagi atau sore. Aku sengaja minta pagi biar lebih cepet selesai karena kebetulan ada banyak hal yang mau diurus hari itu, jadi sekalian keluar. Dapet nomer booking 15 dan disuruh daftar ulang pas hari Sabtunya di bagian pendaftaran yang buka mulai jam setengah 8. Hari Sabtunya, aku dan Ayah bangun jam setengah 7, yang mana ngantuk banget nget nget karena kan bangun untuk sahur dulu jam 3 dan baru tidur lagi jam 5 setelah Subuh. Dari malem aku udah berdoa dengan sepenuh hati supaya kondisi badan aku nggak nge-drop. Maklum tiap hari bawaan pusing mual terus, diajakin duduk tanpa sandaran atau berdiri agak lama dikit, udah mau tumbang rasanya. Jadi ya agak waswas aja. Udah nyetok di tas, air minum sama aneka roti dan biskuit buat cadangan makananku selama di RS. Nyampe Awal Bros, suasana masih sepi banget. Bagian pendaftaran untuk dokter kandungan ada di lantai basement. Langsung sebut nomer booking dan dicek ulang datanya, dapet deh nomer urut…. 1!!! Horeeeee. Paling pertama itu memang paling maknyos yaaa. Dokter baru dateng jam setengah 10, masih ada waktu nunggu hampir 2 jam. Daripada bengong di RS, mending cari sarapan dulu di pasar Penuin. Abis sarapan (bumil bawaannya laper mulu), udah hampir jam 9 dan kami buru-buru ke RS lagi. Nyampe sana udah agak rame. Trus dipanggil buat cek tensi yang mana hasilnya normal Alhamdulillah. Trus timbang berat badan, naek hampir sekilo. Nggak pake lama, dipanggil deh masuk ruangan dokter. Oh ya, dokternya dateng cepet banget looo, jam 09.15 udah muncul

Pertama ditanya apakah mual muntah, aku bilang iya, bahkan tiap hari. Dokter bilang mah itu wajar sampe nanti masuk bulan keempat. Dicek juga apakah pernah ada flek, Alhamdulillah enggak ada. Trus disuruh berbaring buat USG. Aku udah ngajak bicara baby N dalem ati supaya doi muncul lewat USG perut aja, jangan kayak pas pertama kali pake acara USG bawah. Hahahaha. Eh lha koq didenger, baby N langsung muncul di layar. Udah berkembang, 1,97 cm ukuran CRL (Crown Rump Length)-nya. Mungil banget dan udah agak jelas perbedaan mana kepala mana badannya. Gemes liatnya. Trus detak jantungnya itu lo, suaranya nyaring bener. Dibilang dokter, sehat dan berkembang. Amiinnn Alhamdulillah (lagi dan lagi). Cumaaaa…..ada bagian nggak enaknya. Ditemukan kista di deket kantung hamil, walopun ada di bagian luar kantung. Kaget dan langsung down. Kata dokter, termasuk kista ringan dan akan hilang dengan sendirinya seiring perkembangan janin. Lebih dominan si janinnya dibanding kista. Itu wajar terjadi karena saat hamil, hormon estrogen memang meningkat pesat yang mana jadi lahan subur buat si kista tumbuh. Sedih dengernya tapi sangat berharap kalo memang kistanya akan segera hilang. Ayo baby N, tumbuh yang sehat dan kalahkan kista yang ada di sekitarmu itu! Trus ditanya, apakah ada rencana mau keluar kota, kami bilang nggak ada. Mungkin maksud pak dokter mudik kali yaaaa, secara dua minggu lagi kan Lebaran. Ngobrol bentar sama dokter, nanya hal penting kayak kenapa koq aku minum vitamin Glisodin sama Utrogestan (penguat kandungan) suka drop gitu badannya, trus boleh nggak olesin minyak kayu putih di perut kalo lagi mual sama boleh nggak minum yakult dan susu kedelai. Disaranin dokter untuk minum Utrogestannya siang hari aja, jadi kalo kliyengan kan bisa dibikin rest siang sampe malemnya. Glisodinnya nggak diresepin lagi karena masih ada sisa dan detak jantung bayi sudah masuk kategori oke karena minum Glisodin secara teratur. Untuk minyak kayu putih, yakult dan susu kedelai semuanya boleh

Keluar dari ruangan dokter, seperti biasa bayar administrasi di kasir. Trus kita nggak nebus obat di farmasi RS, tapi ke apotek luar aja. Hihihihi ya ini sih inisiatif kita aja. Nggak semua obat ditebus. Yang obat mual, aku nggak nebus. Biar aja lah, mual dinikmatin saja. Namanya juga lagi hamil. Semua ibu pasti ngerasain itu juga kan. Kalo minum obat mual malah takutnya efek negatif untuk si janin. Eh koq ya Utrogestannya diresepin lagi, sementara di rumah masih ada, ya nggak ditebus juga. Hehehehe. Jadi cukup nebus asam folat, Folavit 30 tablet. Abis itu kita ke Nagoya Hill. Bayar zakat fitrah dulu yang counter pembayarannya ada di dalem mal. Trus belanja hadiah perlengkapan bayi buat kakak ipar di Jakarta yang mau lairan bulan Oktober nanti. Masih lama sih, tapi mumpung sekalian keluar dan ada Ayah juga jadi bisa diskusi enaknya kasih kado apa. Jadi pilihan jatuh ke satu set kaos bayi sama sepatu bayi. Duh itu baju bayi koq pada imut-imut semua. Sabar baby N, nanti ada saatnya kita borong yaaaa😆

Abis itu si bumil udah mulai kliyengan, jadi makan siang dulu. Kasian deh Ayah, dikelilingi orang yang lagi pada makan. Hahahaha. Makannya sambil liatin hasil USG baby N, jadi semangat deh, cuma bagian gambar kistanya aku abaikan. Bikin sakit ati aja huh. Trus selesai makan, belanja bulanan di Hypermart. Beli buah, susu, cemilan trus pulang ke rumah deh. Badan tepar, pinggang kram tapi hati senang. Alhamdulillah banget doaku dikabulkan, nggak ada pusing mual selama di RS dan di mal, bawaannya ceria terus. Nggak sabar pengen jumpa baby N sebulan lagi. Masalahnya, Ayah bisa nggak yaaa nemenin?? Secara bulan depan udah waktunya berangkat kerja lagi *sedih*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s