Cerita Sebelum Hamil

Sampe detik ini masih belum percaya kalo sudah ada kehidupan di dalam rahimku. Padahal udah hampir masuk bulan kedua. Kenapa begitu? Seperti yang udah aku ceritain di postingan sebelumnya, aku begitu santai menjalani hidup. Makan yang enak-enak dan beraktifitas seperti biasa tanpa menyadari perubahan di badanku. Memang aku merasa nggak enak badan tapi itu nggak mempengaruhi nafsu makanku. Apa aja dilahap. Sambel lah, ayam bakar lah sampe coca cola pun diembat. Naek sepeda bolak balik buat ngecek rumah yah hayuk aja. Trus karena mikirnya haid yang telat, aku pake acara stretching segala di teras tiap pagi, perut ditarik-tarik gitu. Biasanya sih berhasil. Stretching pagi, siang udah keluar haidnya. Tapi ini koq nggak muncul-muncul juga?! Udah gitu, banyaknya hal yang mesti dilakuin bulan kemarin. Ngecek rumah, acara syukuran trus belanja perlengkapan rumah. Dan itu semua dilakuin naek motor loh. Alhamdulillah banget, baby N ini termasuk golongan bayi kuat banget. Aku sampe nggak ada flek samsek. Ngalir gitu aja, sampe akhirnya di-USG kalo baby N udah 6 minggu 2 hari di perutku. Subhanallah…

Seperti takdir yang memang sudah diatur oleh-Nya, kalo aku flashback ke awal tahun dimana aku mulai putus asa dengan kehamilanku, aku dan suami mencoba untuk lebih giat lagi berikhtiar. Bulan Januari, aku konsumsi asam folat Folavit dan vitamin E merk Ever E. Nggak sampe sebulan, vitamin itu habis. Aku males ngelanjutin karena nggak ngefek apapun. Yang ada malah perut begah dan muka jerawatan. Akhir Januari, suami udah berangkat lagi ke Korsel. Untuk apa juga kan aku berikhtiar, wong pendonornya lagi jauh😆

Februari sampe Maret, aku nggak konsumsi vitamin atau apapun. Tapi bulan Maretnya, aku gencar untuk khatam Quran lagi. Alhamdulillah bisa khatam 2 kali malah. Trus setiap Senin Kamis, puasa sunah barengan si Mama. Setiap mau berbuka, aku baca doa dengan sungguh-sungguh apa yang jadi permintaanku, trus lanjut zikir salah satu Asmaul Husna sebanyak 21 kali baru berbuka puasa. Tahajud dan Dhuha nggak pernah putus. Dan untuk shalat wajib lima waktu, selalu aku usahakan untuk shalat di awal begitu selesai azan. Mendisiplinkan diri lah maksudnya. Nah di bulan April, dapet kabar kalo suami mau berlabuh di Batam. Yasudah, janjian sama doi buat saling menyehatkan diri saat ketemu nanti. Disana dia udah mulai konsumsi jus tomat lah, maem brokoli lah dll. Kalo aku karena paling doyan sama susu, yaudah minum UHT aja setiap hari Bulan Mei, kami tetep rileks menjalani hari-hari. Hati udah senang karena bisa ketemu walopun suami mesti berangkat kerja dari rumah jam empat pagi. Pulang kerja abis magrib, kami masih sempet jalan-jalan. Makan-makanlah sampe nongkrong semaleman. Trus rajin dengerin Hypno Fertility yang aku download dari forum ibu-ibu hamil yang sangat membantu menenangkan pikiran. Nah siapa sangka kalo ternyata di bulan Mei itu terjadi pembuahan. Hihihihi. Yang anehnya, waktu USG pas program hamil, koq ya nggak kelihatan kantung janinnya. Jadilah aku minum Clovertil (obat penyubur) sama Proxidan (vitamin E) sesuai yang diresepin dokter berikut jadwal berhubungan. Dan kebetulannya lagi, udah bosen sama ngukur suhu basal tiap pagi. Aku udah memutuskan pengen berhenti pas akhir Juni nanti. Haid juga belum datang dan suhu basal tinggi terus, bisa mencapai 37 derajat selama beberapa hari. Udah agak curiga dan googling tentang tanda-tanda kehamilan. PD sedikit membengkak dan linu, badan rasanya anget terus dan males mau ngapa-ngapain. Trus mimpi tiga hari berturut-turut sebelum pindah rumah, isi mimpinya anak kecil mulu. Ada yang mimpinya aku mau makan rainbow cake eh direbutin sama anak-anak kecil sampe aku nggak kebagian, ada lagi si Mama nganterin anak kecil yang manggil-manggil aku Ibu, trus mimpi liat banyak anak kecil lari-larian di deket rumah. Oh ya, emosi yang nggak terkontrol juga. Hehehehe. Pas suami ada berangkat ke Singapore selama dua minggu, doi sempet nelpon dan aku ceritain kalo aku belum dapet haid. Pengen ngecek tapi takut kecewa. Kata suami, yaudah ntar testpack aja tunggu Ayah pulang. Yowis, suami pulang, pindahan trus beli testpack dan berakhir bahagia dengan munculnya dua garis

Memang udah jalan-Nya seperti ini, koq ya ndilalah pas udah di rumah baru, aku juga butuh temen kalo suami lagi kerja, eh dikasih deh temennya sama Allah. Pengen punya anak pas umur nggak terlalu tua, Alhamdulillah ya cepet dikasihnya, nggak pake lama. Mungkin ini sudah dianggap waktu yang tepat sama Allah, tinggal gimana kitanya menjaga titipan-Nya, memberikan yang terbaik seperti harapan orangtua lainnya. Sehat terus ya, Nak. Walopun Bunda harus menahan mual dan pusing setiap hari, nggak doyan makan, bingung sama badan sendiri, tapi Bunda tahu kalo kamu lagi berkembang dan tumbuh di dalam sana. Ayah dan Bunda janji memberikan yang terbaik untuk kamu, jadi kamu harus sehat sampai persalinan nanti yaaa🙂

5 thoughts on “Cerita Sebelum Hamil

  1. ivory says:

    Waaahh… Congrats ya mba udah berhasil.
    Kalo boleh tau, udah berapa lama kosong nya?
    Dan apa aja kata dokter yang udah pernah didatengin?

    Semoga bahagia & sehat selalu ya…🙂

      • Ivory says:

        Hehe iya aku liat kok kan ada tanggal nya di atas😀
        Cuma aku suka sama penulisannya, semangat & inspiratif.
        Jadi saya pengen tau hehe kalo bisa sih sharing😀

        Waktu itu berapa lama kosong nya?
        Dan kata dokter kenapa masalah nya?
        Saya udah setaun belum “isi” juga… Baru sekali ke dr.SpOG dkasih penyubur tapi belom berhasil. Hehe
        Ada saran-saran kah ? Hehe😀

        Makasi sebelum nya & salam kenal…🙂

  2. dian says:

    Ada efek perutnya gak bun minum folafit en evere nya..koq perut aq++buncit bgt yaaa.,,emng cii sblumnya emng perut aq buncit tp setelah minum itu makin makin hadeehhhh udh telat bberapa hari cii tp gak ngerasain apa2..jadi waswas…mohon jawabannya yak bun…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s