Ketika Belajar Ikhlas

Aku merasa beberapa hari ini badan agak kurang enak. Sampe detik ini belum ada tanda-tanda haid dan belum juga ada tanda kehamilan. Badan rasanya lemes nggak karuan, mau ngapa-ngapain males. Suhu basal juga tinggi semingguan ini. Jujur aku nggak berani nyoba testpack. Setelah sekian biji testpack terbuang sia-sia selama setahun ini dengan hasil strip satu, aku jadi trauma. Malah kesannya musuhan sama testpack. Jadi sekarang hanya pasrah dan ikhlas jalanin hari-hari penuh tanda tanya ini (apakah haid atau hamil?)

Ikhlas itu ngucapinnya gampang, tapi jalaninnya susah. Aku juga nggak tau apakah sikapku sekarang ini udah menunjukkan keikhlasan atau belom. Aku nggak mau terlalu ngoyo lagi dalam berikhtiar. Aku merasa ikhtiar ke dokter kandungan bulan lalu belum berhasil. Bahkan yang seharusnya minggu lalu check up lagi, aku dan suami memutuskan nggak. Selain budget yang memang lagi habis-habisan terkuras untuk renovasi rumah dan acara syukuran, kami juga merasa nggak yakin kalo bulan ini aku positif hamil. Kenapa? Jadi gini, dokter kasih kami jadwal untuk (maaf) berhubungan. Tapi yang ada, saat tanggal-tanggal tersebut, kami sedang capek-capeknya. Memang kami turuti jadwal dokter itu, tapi kesannya terpaksa dan jadinya malah nggak rileks. Kita emang sebenernya nggak bisa dikasih jadwal begitu. Ya jujur aja malah jadi beban rasanya. Apakah itu yang membuat kami gagal lagi bulan ini? Saat kemarin itu bener-bener banyak kegiatan yang harus kami selesaikan. Kerjaan suami lagi buanyaakk bener, karena awal bulan depan kapalnya udah ke Australia. Suami sih nggak ikut kesono tapi minggu kemaren ngikut trip yang ke Singapore selama dua minggu untuk ngerjain beberapa hal sebelum kapal berangkat lagi. Sementara aku, sibuk belanja bahan untuk acara syukuran dan pas hari H syukuran amat sangat capek. Ya masak, ya ngebungkus nasi, ya nganterin juga kesono kemari. Dan sembari ngerjain itu semua, kami kerjasama untuk mulai nyicilin benerin rumah. Waktu semakin dekat dengan Ramadhan, sementara kami pengen Ramadhan udah nempatin disana. Sibuk nyari tukang dan baru nemu yang cocok setelah 3x keliling cari tukang, pesen ranjang, trus nyari lagi tukang bikin teralis sampe tukang kusen pintu. Belum lagi nego harga, pilih model trus deal. Semua butuh waktu dan hanya bisa dilakukan malam hari saat suami udah pulang kerja

Nah kebayang kan betapa sibuknya kami bulan ini. Setelah semuanya usai, syukuran lancar, ranjang udah siap, teralis dan kusen pintu masih diproduksi sementara itu rumah juga sekitar 2 hari lagi beres (insya Allah..), eh malah suami yang lagi nggak di Batam. Padahal sekarang ini akunya yang lagi nggak banyak kerjaan. Paling 2 hari sekali ngecek rumah, apa-apa aja yang udah diselesaiin. Cuma untungnya minggu depan suami insya Allah udah pulang dan cuti sekitar dua bulan. Alhamdulillah bisa ngejalanin puasa Ramadhan dan Lebaran bareng. Mesti manfaatin waktu sebaik-baiknya nih

Aku berusaha untuk positive thinking sama Yang Di Atas. Itu artinya Dia amat sangat sayang dengan kami. Dia tahu kami sedang sibuk-sibuknya, ya tenaga kami, waktu kami sampe finansial kami. Bayangkan kalo saat kemaren aku lagi hamil, bukannya ngebantuin urusan rumah yang ada malah ngerepotin karena mungkin sering mual-muntah. Aku nggak mau berandai-andai. Yang ada sekarang dijalanin dulu. Kalo rumah udah beres kan enak. Kalo anak udah lahir, dia pengen maen-maen ada tempat. Nggak kena ujan, nggak kena panas. Trus keuangan juga insya Allah lebih stabil. Walopun renovasi sekarang belum tuntas, tapi untuk nempatin sekian tahun ke depan masih bisa lah. Itu yang sekarang ini yang aku pikirkan dan aku bener-bener ambil hikmah dari kegagalan ikhtiar kami. Bukan berarti aku menyerah yaaa. Buktinya sekarang tiap selesai shalat, berdoa sambil nangis. Padahal biasanya juga nggak pernah. Lama-lama emang terasa nyesek juga kalo belum dikaruniai anak. Tapi lagi-lagi aku belajar ikhlas. Ini ujian buat kami. Pasti ada hasil yang akan kami terima tepat pada waktunya. Kakak iparku baru bisa hamil tahun ini setelah 7 tahun menikah!! Bayangin lah gimana rasanya dia setiap kali ada yang nanya, “Udah isi??”. Aku aja yang baru setahun udah rasanya pengen nangis tiap ditanya gitu apalagi dia. Udah dicabik-cabik kali yeee mulut orang yang nanya. Hahahaha

Kali ini untuk ke dokter kami masih pikir-pikir. Takut juga kalo mesti minum obat mulu. Takut efek sampingnya. Aku udah punya beberapa keinginan program hamil yang baru. Minum obat herbal aja. Obat herbal apa? Nanti aja deh dikasih taunya (laaahh sapa juga yang nanya..?!). Baca di beberapa forum, cukup banyak yang berhasil. Semoga aku bisa segera mengikuti jejak keberhasilan mereka. Trus aku dan suami lagi ngerencanain pengen honeymoon lagi. Tempatnya masih tentative, walopun udah ada kandidat. Bukan tempat impian sih, karena dana yang mepet abis. Hahahaha. Yaaaa lagi-lagi mohon doanya, siapa aja yang kebetulan baca, semoga doanya untuk kami (yang baik-baik) terkabul. Saat ini lagi bener-bener butuh petunjuk dari Allah, kalo emang mau haid ya keluar lah karena badan udah sakit semua. Tapi kalo memang positif hamil, aku bisa cepet-cepet periksa ke dokter, jangan sampe ada masalah sama janin gara-gara aku telat tahunya

Ada kata-kata yang pengen aku tulis sebagai penutup postingan ini…

Penantian itu memang terasa lama dan terkadang menyakitkan/menyedihkan/membosankan. Tetapi jika kita sudah mendapatkan apa yang kita nantikan, kita menjadi lupa rasanya penantian itu dan waktu yang lama tadi terasa seperti sekelebatan saja

4 thoughts on “Ketika Belajar Ikhlas

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s