Satu Asap Untuk Semua

Udah hampir semingguan ini Batam kena dampak kiriman asap dari kebakaran lahan dari Pekanbaru. Resikonya? Tentu saja gangguan pernapasan dan mata perih. Awalnya si Mama nanya ke aku beberapa hari yang lalu, siapa yang bakar sampah koq pemandangan komplek berkabut. Ya aku juga nggak tau, palingan tetangga. Sampe besoknya masih berkabut juga. Seperti biasa aku kan tiap pagi buka situs detiknews. Nah disitulah baca berita tentang kebakaran lahan di Pekanbaru yang efek paling terburuk diterima Singapore. Malaysia juga kena sih kiriman asapnya. Batam belum terlalu parah. Palingan berkabut samar-samar dan bau sangitnya belum kecium. Tapiiiii sejak kemarin, koq semakin parah, Batam makin gelap dan bau asapnya makin terasa. Sampe-sampe awan pun nggak keliatan beberapa hari semenjak si asap datang. Setiap hari kalo keluar harus pakai masker. Bahkan kalo bisa pake kacamata deh. Kayak kemaren pas “terpaksa” harus ke mal, lupa bawa masker sama kacamata, duh mata perih trus napas udah satu-satu. Dan ternyata di jalanan memang terlihat sangat-sangat berkabut

Situasi ini makin bertambah parah saat listrik dan air mati secara bergiliran dari dua hari lalu. Bahkan kemarin, 2 kali PLN memadamkan lampu, pagi dan malam. Semua dengan durasi 4 jam mati listrik. Air pun ikut-ikutan mati. Untung kami selalu nyetok air di bak penampungan, jadi kalo butuh air untuk wudhu atau ke toilet, nggak perlu bingung. Trus kalo pas nyuci baju, begitu baju pada kering beehhh bau sangit booo’. Capek deh. Sampe nggak berani pake selimut (selimutnya abis dicuci kemaren) nutup badan karena baunya itu, takut ngerusak paru-paru

Baca socmed semua pada ngeluhin yang asap lah, PLN lah sampe air. Bahkan rata-rata serentak upload foto pake masker. Memang keadaannya lagi seperti ini, kayaknya koq berlebihan aja nanggepinnya. Lebih baik berdoa biar keadaan cepat membaik. Semua orang juga kena dampaknya koq. Nggak bisa leluasa keluar rumah, jemur pakaian apalagi bernapas dengan nyaman seperti dulu. Berharap sih turun hujan tapi aku nggak pengen hujan dulu sementara ini karena rumah lagi renovasi, butuh panas matahari buat ngeringin semen-bata gitu. Kesannya egois ya?! Yaaa mau gimana lagi. Tapi kalo emang udah takdirnya dalam waktu dekat ini bakal hujan (entah hujan buatan yang katanya lagi disiapkan Pemerintah Singapore), ya silahkan hujan aja. Lumayan ngilangin polusi asapnya. Denger berita lebih lanjut katanya dampak asap ini penanganannya maksimal sebulan. Semoga aja nggak ngaret lagi ya. Dan emang udah sebaiknya pemerintah 3 negara bersinergi, bekerjasama menanggulangi masalah ini. Jangan saling menyalahkan, karena nggak ada pihak yang mau disalahkan pastinya tho. Lebih baik cepat ditangani biar hasilnya juga cepat dirasakan buat penduduk di Kepri, Singapore dan Malaysia

2 thoughts on “Satu Asap Untuk Semua

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s