Syukuran Rumah

Alhamdulillah kami akhirnya bisa melaksanakan syukuran rumah baru dengan lancar. Dari awal dibeli belum pernah diselametin. Biasalah orang Jawa, apa-apa dibikin acara. Niat awal memang pengen masak sendiri. Yang tadinya mau undang semua tetangga satu blok dateng ke rumah, tapi dikarenakan rumahnya sangat “luas” sekali, dengan terpaksa kita sederhanakan saja acaranya. Yaitu nganter nasi kotak ke tetangga sekitar secara manual alias door to door, trus ke panti asuhan terdekat dan malemnya ngundang bapak-bapak anggota masjid untuk doa bersama di rumah. Setelah dihitung-hitung, total nasi kotak yang harus disediakan sekitar 140-an buah. Kaget. Ngerasa nggak sanggup ngerjainnya. Secara cuma berdua sama Mama kan. Tapi Mama semangatin kalo kami pasti bisa. Manggil bala bantuan yaitu tetangga deket rumah. Cukup dua orang saja, karena kalo terlalu banyak orang bukannya kerja, malah ngobrol. Biasalah ibuk-ibuk😆

Penghitungan budget dimulai. Trus lanjut catet bahan apa saja yang harus dibeli sekaligus berapa nominalnya. Aku nyicil mbikin kotak nasi plus sekalian ngasih alas kertas coklat biar lauk nggak merembes ke dasar kotak. Menu yang kami siapin sangaaaattt simple sekali. Nasi kuning, ayam goreng, telur rebus merah khas orang Cina kalo bikin acara, lalapan, sambal dan kerupuk udang. Kenapa menu tersebut? Nasi kuning itu kan identik orang Jawa, itu nunjukkin darimana aku berasal dan telur merah itu nunjukkin darimana suami berasal. Bersatupadulah dalam satu kotak (halah…). Kan nggak mungkin kalo pake telur merah doang, keliatan banget pelitnya hahahaha. Jadi ditambahlah ayam goreng dan condiment-nya

Nyicil bikin sambel hari Sabtu, masukkin kulkas dan secara berkala diangetin. Trus goreng kerupuk hari Selasa, dimasukkin ke kantong plastik (ini yang bikin pinggangku pegelnya minta ampun, 140 biji booo!!). Hari Rabu, potong-potongin timun dan kemangi. Timunnya sama Mamaku diukir-ukir gitu, cantik deh. Kamisnya, pesenan ayam potong dateng, cuci bersih trus kasih bumbu ungkep lalu rebus telur dan warnain selama semalam. Nah Jumat mulai deh. Pagi-pagi bungkusin telur, sambal, potong-potong tomat. Habis itu masak nasi kuning dan goreng ayam, kompor sebelahnya goreng lumpia untuk snack box acara bapak-bapak malemnya. Selesai nasi masak, mulai deh aku dan salah satu ibu masukkin nasi dan tetek bengeknya ke dalam kotak nasi sembari masukkin juga bolu, lumpia dan cemilan cornflakes ke snack box. Jangan ditanya lah capeknya kayak apa. Remuk redam, sampe-sampe laper pun nggak kerasa

Sore habis Asar, mulai distribusiin nasi kotak yang khusus para tetangga sekitar rumahku. Dari 52 kotak yang disediain, sisa 18 kotak. Mungkin belum pada pulang kerja kali ya. Pulang lagi ke rumah, lanjut bungkusin untuk anak-anak panti, total 45 kotak. Trus untuk bapak-bapaknya disiapin 25 kotak. Lainnya untuk keluarga dan tetangga yang udah bantuin sama sekitar tetangga deket rumah Mama. Pulang ke rumah Mama itu udah jam setengah 10. Capeeekkk banget. Badan keringatan mulu, mandi udah berapa kali dalam sehari. Tapi hati puas. Acara berjalan lancar, nasi kotaknya rasanya maknyos banget dan semua mendoakan yang terbaik untuk kenyamanan rumah baru kami. Alhamdulillah🙂

image

image

image

image

image

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s