Balada Pengontrak

Sebelomnya cuman mau bilang kalo postingan dibawah ini TIDAK bermaksud menyinggung siapapun. Murni karena pengalaman pribadi, jadi mohon maaf dulu nih buat pembaca semua (emangnya ada yang mbaca???) kalo sekiranya ada salah kata

Sebenernya pengen nulis ini dari kemaren-kemaren. Tapi apa daya, terlalu banyak hal yang mau diurus perihal rumah. Seperti yang pernah diceritain sebelumnya disini dan disini, kami berdua berencana untuk (akhirnya) menempati rumah yang udah dibeli dari tahun 2010 itu. Bukan karena ada apa-apa, lebih karena masalah keamanan dan kenyamanan. Daerah sekitar rumah itu dulunya masih kosong. Kebetulan beli rumah yang posisi hook tapi samping rumah itu hutan bakau plus rawa-rawa. Masih banyak pula burung gagak beterbangan ngelewatin atap rumah. Kebayang kan seremnya. Berasa komplek perompak yaaaa. Trus di rawa itu kadang orang sekitar komplek yang udah mulai nempatin suka pada buang sampah disitu. Jadi baunya semerbak harum mewangi dah. Lalat-lalat beterbangan kesana kemari. Jelas nggak bagus kan buat pernapasan. Daaann yang paling pentingnya, budget kita belum ada untuk renovasi itu rumah. Maklum tadinya kan itu rumah mau untuk investasi suami aja. Daripada gaji dia kebuang gitu lo. Trus akhirnya kejadian PLN lah dan kita pindah-pindah kost mulu. Sedih sih, punya rumah sendiri tapi nge-kost. Mikirnya ya karena kurang aman dan nyaman aja. Jadi kita mikir daripada kita kosongin mulu mending dikontrakin aja

Pengontrak pertama di bulan Mei 2012 itu temennya adikku. Orangnya baik dan sopan. Kebetulan dia juga baru merit, selang 2 bulan dari kami. Bayar bulanannya juga lancar, via transfer bank tiap dia udah gajian. Apa-apa yang rusak di rumah dia betulin. Jadi nggak enak kaminya. Tapi dia bilang santai aja, biar dia yang urus karena kan dia yang nempatin rumahnya. Selama dia yang kontrak, cuma masalah lampu aja yang terus-menerus meledak. Ledakan kecil sih tapi bikin lampu jadi mati total. Kasian liatnya, lampu depan mesti gelap-gelapan. Tapi dia itu senyam-senyum aja ngadepinnya. Sampe akhirnya mendadak dia ngabarin kalo dia mau selesai kontrak rumah di bulan Oktober 2012. Istrinya kebetulan positif hamil tapi sayangnya hamil di luar kandungan (ikut sedih..), jadi mesti dikuret dan bedrest. Untuk sementara waktu mau dia bawa pulang kampung aja biar banyak yang jagain. Yasudahlah mau gimana lagi, nggak mungkin kan kita nahan dia. Sampe sekarang masih kontakan, kabar terakhir dia lagi merantau cari kerja dan istrinya masih di kampung

Rumah sempet kosong sebulan dan aku pasang lagi tulisan DIKONTRAKAN. Alhamdulillahnya, hutan bakau dan rawa itu udah nggak ada dan udah mulai rame yang tinggal, trus masalah sampah juga udah teratasi dengan adanya petugas pengangkut sampah dari rumah ke rumah. Biaya sewa nggak aku naikin. Yang penting rumah ada yang jaga, listrik-air ada yang bayar. Ada beberapa penelepon tapi akunya kurang sreg. Bener-bener harus penilaian akurat. Jangan sampe rumah kita malah dirusakin atau dianya nunggak uang sewa. Apalagi aku orangnya segan kalo harus nagih-nagih mulu. Sampe akhirnya deal sama pengontrak kedua di awal bulan Desember 2012. Keluarga kecil dengan satu orang anak masih balita. Si bapak kerjanya jualan nasi dan istrinya ibu rumah tangga. Orangnya kalem sekalem gaya bicaranya yang kadang malah nggak jelas dia ngomong apa. Hehehehe….

Cerita masih berlanjut, sabar yaaaa…

Pengontrak kedua ini bayar sewanya teratur, setiap awal bulan dia dateng kerumah aku yang satu lagi (masih satu komplek tapi beda cluster, sementara ini ditempatin keluargaku). Listrik juga rutin diisi vouchernya (pake meteran prabayar) dan air dibayar tepat waktu. Cuma dia itu dikit-dikit ngeluh, listrik kadang suka mati (bohlamnya mungkin harus diganti) atau lantai kamar mandi yang agak retak. Sampe akhirnya aku suruh tukang buat ngecek kesana. Kata tukang itu sih retaknya nggak parah koq, tapi sama dia tetep dibenerin sih biar yang ngontrak bisa nyaman lagi pake kamar mandi. Trus sekitar awal bulan Mei 2013 (itu artinya si bapak udah ngontrak selama 6 bulan), pas dia dateng kerumah buat bayar sewa, sekalian aku bilangin kalo kami mau nempatin rumah itu. Jadi harap dikosongin awal bulan Juni. Kenapa aku kasih waktu sebulan? Kasian juga kan kalo kita mesti buru-buruin orang supaya cepet pergi, kesannya kan ngusir. Dan aku juga pengennya Juni nanti setelah dia selesai pindahan, kami segera renovasi jadi bulan Ramadhan entar udah layak lah ditempatin. Dia bilang oke. Tau-tau pertengahan bulan dia nelpon kalo udah dapet rumah baru dan minta uang sewanya dikembalikan. Ya jelas nggak aku kasih lah. entar lagi juga abis bulan koq. Jadi aku jawab kalo uang sewa nggak bisa kembali, mending bapak habiskan aja sampe akhir bulan. Dia pun nyerah. Nah masalah dimulai. Batas waktu dia itu sampe tanggal 6 Juni kemaren. Tapi sampe malem, aku tungguin dia untuk balikin kunci, dia nggak datang-datang. Oke, aku coba positive thinking aja, mungkin dia belum dapet rumah, kalopun udah dapet mungkin lagi beberes packing. Herannya ya dia nggak ada hubungin kita samsek. Sampe besoknya pun dia nggak ada dateng ngembaliin kunci ataupun nelpon lah minimal kalo misal ada kendala. Aku udah ketar ketir. Bukan apa-apa, tanggal 14-nya aku dan suami mau ngadain doa bersama di rumah baru itu. Udah mulai proses siapin bahan-bahan untuk acara pula. Rupanya dia datang abis maghrib. Alasannya lagi sibuk nyari rumah, belum dapet-dapet. Dia minta waktu, kita sih mau aja kasih waktu, cuma ya itu tadi terbentur kita mau ngadain acara minggu depannya. Aku bilang sampe Minggu lah kita coba tunggu. Sampe Minggu pun dia nggak ada kabar. Kita maunya ya minimal dia sms lah kasih tau apakah udah ada rumah apa belum, jangan diam-diam begini. Malemnya suami nelpon dia, eh lha koq masih jam 8 gitu dia bilangnya lagi dirumah. Bukannya keliling cari kontrakan baru. Oke, sambil ngurut dada aja kita bilang tanggal 12 harus udah kosong. Sebenernya aku nggak mau ngucapin kata-kata itu, tapi mau gimana lagi, waktu mepet banget. Mau ada acara dan renovasi juga, trus bulan depan udah persiapan masuk Ramadhan

Mamaku udah belanja pula persiapan acara doa bersama di rumahku, pesan ayam lah, beli bumbu-bumbu, sambel malah udah jadi. Mumet kan?! Senin tetep nggak ada kabar, sementara Jumatnya itu udah acara. Selasa malem pas kami siap-siap mau tidur sekitar jam 10-an, Bapak itu nelpon. Bilang mau dateng ke rumah kembaliin kunci. Alhamdulillah banget..banget, akhirnya!! Si Bapak dateng serahin kunci trus mendadak bego ditanya tentang pembayaran ATB (nama perusahaan air di Batam). Dia tuh pengennya kagak bayar, sementara kan emang masih kewajiban dia bayar yang bulan Mei. Dia nelpon istrinya, nanya tentang ATB, istrinya malah yang bilang kalo bulan ini mereka yang masih harus bayar. Nah lho… Trus dia pamit mau ambil struk pembayaran ATB dan nggak lama balik lagi. Jadi karena dia ada deposit waktu pertama kali ngontrak, aku potong aja tagihan ATB-nya dari deposit itu. Udah, urusan selesai. Kami salaman, trus dia juga minta maaf kalo ngulur-ngulur waktu, yowislah yang penting rumah udah kosong. Besoknya langsung dah bebersih (untung nggak ada yang rusak dan lantai juga kayaknya disapu pas mereka pindahan, jadi nggak kotor banget), ternyata oh ternyata banyak bohlam lampu yang dipreteli trus rusak nggak mau nyala. Terpaksalah aku dan suami malem-malem belanja bohlam baru plus sarang lampunya. Ckckckck…

Yang terpenting adalah acara doa bersama sekaligus syukuran rumah bisa berjalan dengan lancar hari Jumatnya. Sila dibaca di postingan selanjutnya yaaa….

2 thoughts on “Balada Pengontrak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s