Thank You May!

Cepatnyaaaa waktu berlalu. Nggak terasa besok udah masuk Juni. Alhamdulillah (lagi-lagi) masih dikasih umur dan kesehatan bisa menikmati hari demi hari, apalagi sekarang ditemenin sama suami, pastinya tambah semangat. Nothing special di bulan Mei, selain perdana periksa ke dokter kandungan. Masih tetep optimis kalau apa yang udah kami usahakan baik ikhtiar atopun doa, insya Allah bakal didengar dan dikabulkan. Amiinnn. Anyway, tanggal 31 Mei ini katanya Hari Anti Tembakau Sedunia yaaa? Wah coba saja seandainya seluruh penduduk dunia tidak ada lagi yang ngerokok, selain pabrik rokok bangkrut, yang jelas kita lebih sehat. Tapi kenapa di Batam koq perayaan Hari Tanpa Tembakau ini adem ayem saja ya? Apa akunya aja yang nggak tau?

Jangan salah, keluargaku rata-rata perokok. Bahkan almarhum kakekku pun perokok berat dan doyan minum kopi. Dulu karena beliau adalah posisi tertinggi di rumah, jadi nggak ada yang berani ngelarang kakek untuk nggak ngerokok di dalem rumah. Kebayang kan berapa banyak cucunya yang ikut tinggal di rumah itu, bakal kena efek samping dari asapnya. Sampe hampir semua pakdheku juga ngerokok. Nah setelah kakek meninggal dan kami pindah ke Batam, kami agak dijauhkan dari yang namanya asap rokok. Tapi nggak berlangsung lama, karena om-ku adalah perokok berat. Sehari bisa dua bungkus rokok. Gilak nggak?! Padahal anaknya masih pada kecil-kecil. Kasian mereka kalo mesti menghirup asap dan punya penyakit berat yang seharusnya tidak mereka idap. Perokok pasif katanya lebih rentan terkena dampak rokok itu sendiri. Bukan berarti boleh ya ngerokok itu, tapi kedua-duanya tetep punya potensi untuk kena penyakit berat

Si om udah berkali-kali dikasih peringatan sama Mamaku untuk nggak ngerokok lagi. Tapi ya itu tetep aja ngeyel. Jeleknya, istrinya alias tanteku malah santai-santai aja tuh. Padahal perokok aktif itu harus didukung untuk berhenti merokok dimulai dari orang-orang terdekatnya. Udah gitu, lingkungan aku kerja dulu juga banyak yang ngerokok. Nggak cewek, nggak cowok. Rasanya benciii banget kalo udah ngeliat mereka bergerombol, trus nggak lama asap udah kesebar kemana-mana. Yang paling nyesek adalah sering naik taksi tapi salah satu penumpang atau bahkan sopirnya, ngerokok! Udah disindir secara halus dengan pura-pura batuk sampe yang kasar kayak ngelirik sinis ke orang yang lagi ngerokok sambil nutupin hidung-mulut pake sapu tangan, teteeeppp aja nggak bergeming tuh orang. Bahkan kadang ada yang marah lho kalo kita kasih tau supaya jangan merokok. Ya emang sih itu duit mereka sendiri buat beli rokoknya, tapi penyakitnya jangan dibagi-bagi dong, duitnya aja monggo yang dibagi-bagi gitu loh

Alhamdulillahnya, dapet suami yang bukan perokok, Papa juga nggak ngerokok, keluarga pihak suami apalagi, mereka nggak ada yang ngerokok. Rasanya jadi lebih tenang karena rumah juga udaranya bakal sehat karena nggak tercemar asap rokok. Nantinya dalam waktu dekat, kalo rumah udah selesai direnov, pengen banget pasang beberapa stiker “Dilarang Merokok” yang ditaruh di beberapa tempat. Nggak bakal aku biarin orang laen nyebarin penyakit di dalem rumahku. Semoga ke depannya orang-orang Indonesia mulai menjauhi rokok yaaa, biar udaranya bersih kayak di Singapore. Stop rokok dari sekarang, kalo memang pengen umur panjang….🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s