Obgyn Oh Obgyn

Holaaa… Perdana nih bikin postingan tentang dokter spesialis Obstetrician & Gynaecologist alias SpOG atau kerennya, obgyn. Semua udah pada tau kan kalo dokter ini yang mengurusi urusan tentang kehamilan. Hehehe belum ah, aku belum hamil. Maka itu pengen juga dong sekali-kali ketemu sama obgyn. Penasaran, ada apa sih sama kesehatan reproduksiku dan suami. Setelah postingan ini dan ini, aku beraniin diri buat posting lagi tentang program hamil yang masih berlanjut. Karena momennya pas dengan suami yang memang sedang berada di Batam, diputuskanlah bulan ini kami memulai pengecekan ke dokter. Alhamdulillahnya hasil papsmear bulan lalu bagus dan rahim normal, jadi dengan pede jaya bersiap ketemu dengan obgyn. Pencarian obgyn dimulai. Dan sulitnya, sama seperti mencari jodoh

Kenapa sulit? Batam nggak seperti Jakarta yang punya banyak pilihan obgyn favorit. Beberapa obgyn terkenal di Batam, udah jelas ngantrinya berderet kayak antri sembako. Jujur aku dan suami dari awal udah memilih dua kandidat obgyn di salah satu RS swasta yang cukup terkenal di Batam. Lokasi RS-nya lumayan deket dari rumah dan pelayanannya yang bagus, dua obgyn pilihan kami pun sangat-sangat favorit. Walopun banyak bilang ini RS duit mulu, tapi selama pengobatan yang diberikan terbaik, ya kenapa enggak. Yang penting sehat. Tadinya mau pilih dokter 1, tapi dia cowok, suami agak ragu juga membiarkan istrinya yang cantik ini diotak-atik pria lain (halah bahasanya…) walopun dia dokter. Trus beralih ke dokter 2, cewek, berdasarkan review yang sangat terbatas yang aku browsing, dokter 2 ini baik, keibuan dan komunikatif. Siippp. Ini yang aku inginkan. Pilihan jatuh ke dokter 2. Eh ternyata, liat jadwal praktek dia, yang sore cuma dari jam 5 ke jam 7 malam. Waktu yang sangat sempit sekali. Secara suami nyampe rumah aja udah jam setengah 7 malem. Dengan amat sangat terpaksa, kami melupakan “perjodohan” awal kami dengan dokter 2. Kapan-kapan ya bu dokter….

Beralih ke jadwal dokter 1. Biarlah cowok, tapi kan dia seorang dokter. Udah biasa lah nanganin ibu-ibu baik yang lagi hamil atau program. Suami pun sudah pasrah, yang penting kitanya bisa konsultasi bulan ini. Kebetulan jadwalnya cocok, dari jam 5 sore sampe setengah 9 malem. Kamis siang, aku coba sms ke nomer layanan pendaftaran RS. Tau-tau dibales kalo pak dokter 1 hari Jumat cuti sampe Senin. Sedangkan Kamis malem, jadwal sudah full. OMG!! Itu orang-orang pada kapan yak bookingnya?? Jujur, kayak orang patah hati. Nggak tau mau nelpon ke RS mana lagi, karena memang nggak punya pilihan lain. Trus pas malemnya suami pulang kerja, diskusi lagi enaknya gimana. Balik lagi aja ke ibu dokter 2. Suami usahain pulang kerja lebih awal. Akhirnya aku telpon langsung RS-nya. Tadinya dibilang udah full untuk Jumat malem, tapi dengan suara memelas, aku memohon, mengiba, meratap *lebay* ke mbak di seberang telpon sana, sampe si mbak mungkin karena eneg kasian, dibilang, “Baik ibu, saya coba bookingkan ya, ini pembayarannya jaminan atau pribadi?”, “Pribadi, mbak..”. Langsung dicatet nama sama tanggal lahir trus dimintain nomer hp. Hufff lega. Confirmed sama ibu dokter 2 deh, walopun katanya si mbak itu nunggu kabar dari dia lagi besok pagi. Besoknya, tunggu punya tunggu, kabar dari mbak belum juga dateng. Sementara suami udah sms ngabarin kalo doi udah ijin pulang cepet dari pak bos, mau nggak mau ya harus segera ada kepastian mau ke dokter mana. Buru-buru aku telpon RS lagi, nanya status bookinganku tadi malem. Rupanya nggak ada sodara sodari!! Mungkin lupa kali yeeee si mbak itu (mencoba positive thinking). Trus masih dengan cara yang sama seperti tadi malem, merengek dsb, aku berhasil dibookingin sama mbak bagian pendaftaran yang laen dan dapet nomer antri 8. Horeeee… Tapi tapi tapi, kebahagiaan itu rupanya nggak berlangsung lama. Jeda sekitar 3 jam dari telpon-telponan itu, aku dapet sms kalo dokter 2 nggak bisa praktek nanti malem karena ada tindakan operasi! *lesu*

Dengan kecepatan kilat, aku mencoba mencari dokter lain. Ada dokter 3 (ibu-ibu, senior) yang praktek di RS besar juga tapi adanya siang dan buka praktek juga di salah satu apotek yang masalahnya aku nggak tau nomer telpon apoteknya, dokter 4 (cowok) di salah satu klinik yang sejujurnya aku agak kurang sreg. Bahkan sampe jam 4 sore, aku pun masih berkutat sama hp, coba telpon dan googling nomer telpon apotek ibu dokter 3. Sementara suami sudah otw pulang ke rumah. Akhir dari keribetan sejak Kamis siang, aku telepon RS Santa Elizabeth, nanya praktek dokter kandungan yang sore dan disuruh langsung dateng aja buat daftar. Begitu suami nyampe rumah, buru-buru cuusss ke obgyn. Di jalan masih bingung tuh, mau kemana pastinya. Coba ke apotek tempat dokter 3 pernah praktek. Rupanya si ibu dokter udah nggak praktek disana lagi. Pikiran udah mentok ditambah situasi lalu lintas yang lagi gila-gilaan macetnya (weekend, anak-anak SMU lulusan, ada perayaan waisak di klenteng besar daerah windsor), akhirnya kami menuju RS Santa Elizabeth saja sesuai yang aku telpon tadi. Sampe RS, daftar dan dapet nomer urut 12. Dokter pilihan adalah Dr Anton Effendi, SpOg. Dokternya praktek sore dari jam 6 sampe jam 9. Insya Allah yaaa pak dokter ini bisa membantu kami. Sambil nunggu, kami nyari masjid biar Ayah bisa shalat Maghrib dulu. Selesai Ayah shalat, kami beli roti dan air mineral buat ganjel perut pas ngantri nanti. Balik lagi ke RS, wowww udah rame bener. Disuruh cek tensi dulu sama timbang berat badan. Ternyata aku turun 4 kilo!! Senangnyaaaa, padahal nggak ada diet-dietan. Jam setengah 7, antrian belum berjalan. Hadoohh macem mana ini. Mau nyampe jam berapa giliran kami. Akhirnya panggilan nomer berjalan juga. Dan yang konsultasi koq pada cepet-cepet amat yak. Rata-rata nggak sampe sepuluh menit deh di dalem. Dan tibalah giliran kami, nomer urut  12, masuk ruangan dokter jam 8 malam *lapkeringat*

“Selamat malam, dengan Ibu Destin dan Bapak Jonny ya…”
“Malem Dok, iya..”
“Oke, ada keluhan apa”
Bla…bla..bla……..

“Baik Ibu, saya periksa USG dulu yaa..”

Tiduran, trus dikasih gel yang dingin banget sama suster baru deh alat USG-nya diotak-atik pak dokter. Kebetulan pas cek, aku lagi haid hari kedua. Dokternya bisa tau loh kalo aku lagi haid. Padahal belum ngomong. Alhamdulillah, hasil USG rahim bersih, nggak ada masalah

“Ini saya resepkan obat selain untuk Ibu tapi juga untuk Bapak, jadi dua-duanya bisa program”, sambil nulis-nulis resep
“Kalau pantangan makan apa ya Dok?”, duh suami nanya itu pula
Kalau bisa jauhi makanan pengawet, makanan setengah matang, makanan yang dibakar kayak sate, trus kepiting, kerang (loh loh Dokteeerrrr kenapa seafood nggak boleh, nangis sayaaahh…), Ind*mie jangan dulu (berarti kalo mie Sed**p boleh dong Dok? *nawar*), kopi dan minuman soda jangan trus buah yang ber-gas kayak duren (totally dadah bye bye sama duren deh..), nangka, salak, anggur, tape juga nggak boleh. Madu juga jangan dulu, yang asem-asem trus sambel juga jangan (SEMUA MAKANAN KESUKAAN SAYAH INTINYA NGGAK BOLEH! BEGITU KAN DOK??), oke bu?!
“Iya Dok…”, dengan suara lemas dan pandangan saling menatap dengan suami, apadaya janjian malem minggu mau kencan maem di sari laut gagal total

“Dan ini saya kasih jadwal untuk berhubungan ya, mudah-mudahan “jadi” yaaa. Trus nanti dateng lagi kontrol tanggal segini”
“Makasih sekali Dok…”

Penilaian kami, dokternya ramah, baik dan tidak sok menggurui. Lumayan komunikatif walopun kesan yang aku tangkap adalah pak dokter agak terburu-buru saat memeriksa atau berbicara. Mungkin karena pasien yang antri masih bejibun kali ya atau mungkin juga lagi capek. Overall, cocok sama pak dokter *jempol*

Keluar ruangan, seperti biasa, bagian yang paling dramatis dimulai. Membayar obat! Jadi aku dapet obatnya dua macem, Clovertil 50mg dan Proxidan 400iu. Sementara suami dapet vitamin Tribestan. Kebetulan karena Tribestan sedang habis stok, jadi kami nebusnya di Kimia Farma aja. Sekedar informasi, ini rincian biayanya (agak rela nggak rela waktu ngeluarin dompet, tapi demiiiii buah hati yang imut-imut, direlakanlah saja)

– Administrasi Pasien Baru IDR 15.000
– Fasilitas Klinik Obgyn IDR 22.000
– Jasa Konsultasi Dokter IDR 70.000
– Obat-obatan IDR 270.000 (kurang tau harga masing-masingnya, sudah ditotalin segitu)
– USG IDR 75.000

Dan nebus Tribestan punya Ayah di Kimia Farma, IDR 383.500

Untuk Clovertil aku dapet 10 tablet, diminum sehari 1×2 tablet dan Proxidan dapetnya 30 kapsul, sehari 1×1 kapsul. Kalo Ayah, dapet 30 tablet, diminum sehari 3×1 tablet

Insya Allah berhasil yaaaa. Jadi ntar balik ke Dr Anton lagi udah ada dedek bayi di perutku. Amin..amin🙂

6 thoughts on “Obgyn Oh Obgyn

  1. winda says:

    Kesimpulanya Dr. Anton bagus yah ??
    aq sdh hamil 9 minggu biasa periksa dgn Dr Gina RS. Awal Bros, setelah membaca adanya kasus keterlambatan penanganan hingga baby nya meninggal, aq jd ragu dan kebetulan temanku pd promosiin Dr Anton RS. Elisabeth, jd ada rencana dech pindah Dr…

  2. umi ihsan says:

    Kalau saya dulu caesar anak keduaku yang nolongin dr adriyanti, coz itu recomended dari salah satu dokter obgyn jkt. Dokternya ramah, murah senyum, bawaannya slalu nerangin seterang terangnya….hehehe, tapi pasiennya banyak banget, jd antrinya lama…
    Tapi itu dulu, 6 tahun lalu, ga tau deh sekarang…:)

  3. Dini says:

    Bun, akhirx minum tu obat di hari ke-3 haid ya? Trus suami langsungminum jg? Tribestanx kl uda abis, apa beli lagi gt ya bun? Ato uda g usa minum lagi kl obatx uda habis?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s