Ke Barelang

Pas ada Pakdhe-Budhe dateng, tentu saja kami ajak ke jembatan kebanggaan warga Batam, jembatan Barelang. Pakdhe nanya, waktu pesawat udah mau landing di Batam, dia ngeliat ada banyak tiang-tiang listrik itu apaan. Pertamanya nggak ngeh, trus coba inget-inget (maklum terakhir kali keluar kota Batam dan pulang naek pesawat itu tahun 2011 hahahaha…), oh mungkin jembatan Barelang. Pakdhe ngototnya bukan, lah kan kita yang orang Batam, nggak mungkin salah. Jadi diputuskanlah hari Minggunya, sehari sebelum mereka ke Pontianak, kita ajakin ke Barelang, barulah pas sampe sana Pakdhe percaya kalo yang diliat dari atas waktu itu jembatan Barelang bukan tiang listrik hehehe

Jembatan Barelang bisa dikatakan icon kota Batam. Kalo nggak salah ada 6 jembatan dan tiap jembatan punya nama masing-masing. Lebih lengkapnya silahkan googling. Jembatan Barelang ini merupakan penghubung pulau-pulau di Batam. Batam, Rempang, Galang, nah itu kepanjangan dari Barelang. Rata-rata wisatawan yang dateng kesini, berfotonya ya di jembatan 1 ini. Lebih keren backgroundnya dengan tiang-tiang yang seolah-olah seperti tiang listrik kalo kata Pakdheku. Kita bisa berhentiin mobil di tepi jembatan sambil liat pemandangan laut di bawah kita. Banyak penjaja makanan ringan sampe jagung bakar yang bisa kita beli kalo kelaparan. Tentu saja di sekitar jembatan 1 sampe ke 6, ada banyak pilihan resto seafood yang menggoda selera. Sejauh ini sih aku baru nyobain seafood di Golden Fish, yang memang maknyos tenan plus harga yang lumayan juga. Selain pemandangan laut yang keren, ada juga wisata pantai, pantai Melayu di jembatan 4,5 (mau ke arah jembatan 5) dan pantai Melur (ujung jembatan alias jembatan 6) *CMIIW*. Trus camp peninggalan pengungsi dari Vietnam yang ada di arah jembatan 6. Jarak antara jembatan satu dan yang lainnya lumayan jauh juga. Kalo jalan sambil ngukur ya jelas capek, mending ya nikmatin perjalanan sambil nengok kanan kiri yang mana laut semua atau diselipin hutan atau hamparan kebon buah naga sampe pisang

Sebelum ke Barelang, beli “perbekalan” dulu alias pengganjal perut di Pasar Penuin. Wuidih kalap banget loh. Dari mulai lemper sampe chai kwe (choi pan) dibeli, trus nggak lupa makanan beratnya, nasi ayam hainan di kedai favorit “Budi Siang Malam” (kapan-kapan pengen review ini aaaahhh). Semua setuju kalo nasi ayam disini lebih gurih, ayamnya juga bebas dari tulang dan rasanya yang duh wuenak tenan. Kita sengaja pergi agak pagian (jam 8)  karena kalo udah siang dikit, di Barelangnya terlalu rame dan panas banget..nget..nget. Nyampe Barelang itu sekitar jam setengah 10, foto-foto dulu trus maem nasi ayam sama cemilan yang dibeli tadi. Selesai ngadem, menuju Camp Vietnam. Melihat dari dekat peninggalan orang-orang Vietnam jaman penjajahan mereka dulu yang sempet lari dan berlindung di P. Batam tepatnya ya di Camp Vietnam ini. Bayar tiket semobil isi 5 orang IDR 25.000 saja. Di dalam camp ini ada bekas bangunan PMI, rumah sakit, sekolah (sejenis TK gitu kayaknya), kuil Dewi Kwan Im, kuburan massal orang-orang Vietnam, bekas kapal yang digunain sama orang Vietnam kesini, museum peninggalan barang-barang mereka, bekas penjara sampe gereja katolik dan vihara pun ada. Jalannya agak membingungkan, apalagi kami walopun orang Batam, kan jarang juga kesono, jadi sempet ada insiden nyasar ke sebuah jalan yang ternyata depan kami rawa. Otomatis mau putar balik nggak bisa, wong cuma jalan setapak gitu doang, alhasil jalan mundur lah itu mobil sambil deg-degan setengah mati karena jalanan itu sepiiiiii banget. Berasa horor padahal siang-siang, gimana pula kalo malem. Dan jangan lupa, kalo kesini bawa kacang atawa pisang ya, karena ada buanyak kera-kera yang menunggu untuk dikasih makan. Seru banget proses ngasih makannya, cukup lempar dari dalem mobil, kalo mau turun sambil deketin keranya juga nggak papa, karena mereka nggak hiperaktif kayak kera di Bali

image

jembatan 1 Barelang

image

pintu masuk Pagoda Quan Am Tu

image

dilarang melintasi rantai besinya yaaa

image

sumpah, ini perjuangan banget ngambil fotonya, panaaassss banget bo’

image

bekas penjara, nah sekarang disebelahnya ini malah ada pondok kecil yang jual minuman dan snack buat pengunjung yang kehausan, konon karena si Ibu memang tinggal disini, udah biasa liat penampakan gitu katanya, hiiiiii…

image

tulisan yang menerangkan tentang penjara pada waktu itu

image

bekas peralatan makan-minum

image

bekas peralatan memasak

image

buku-buku tulisan Vietnam

image

lemparin kacang, langsung deh pada ngumpul

image

keliatan nggak tupai kecilnya di jalanan

image

ini pemandangan kiri kanan jalan

image

jalanan menanjak tapi nggak begitu kerasa koq

image

foto favorit, diambil di sekitar Pagoda Quan Am Tu, keren tanahnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s