Cek Papsmear

Dari semenjak nikah, sering baca artikel kesehatan tentang pentingnya papsmear. Papsmear itu semacam pengecekan bagian dalam wanita untuk mendeteksi dini kanker serviks. Sangat penting buat para perempuan yang sudah pernah melakukan hubungan seksual, untuk secara rutin memeriksakan diri lewat papsmear ini. Karena katanya kanker serviks ini mematikan. Semua kanker memang mematikan ya, tapi kalo emang kita dikasih kesempatan buat ngecek sedini mungkin, nggak ada salahnya tho. Pemeriksaan papsmear ini bisa dilakukan di bidan yang tentunya sudah terlatih untuk membaca hasil tes atau di rumah sakit yang memiliki fasilitas laboratorium patologi. Bisa juga di laboratorium semacam Prodia dan kalo di Jakarta setau aku ada Yayasan Kanker Indonesia yang memang punya fasilitas pengecekan ini

Jeleknya aku, ya cuma baca artikel aja, nggak langsung buru-buru ngacir ke RS atau lab buat memulai papsmear ini. Ada kakak iparku yang rutin ngecek, ngajakin aku buat ngecek juga, tapi di Singapore. Dia bilang disana udah ada dokter langganan. Pendaftaran pertama bayarnya SGD 120, tus selanjutnya tiap kali cek SGD 60. Lumayan yaaaa jeng, lumayan mihil maksudnya. Aku pun nggak tertarik. Secara ongkos udah berapa PP kesono, belum makannya, transport. Ribet lah pokoknya. Jadi aku mah cuma iya-iyain aja tanpa merealisasikan. Sampe akhirnya iseng baca artikel kesehatan di salah satu web tentang pentingnya papsmear. Rada takut juga sih secara selama ini nggak pernah periksakan diri ke dokter. Pokoknya ke dokter ini cuman karena demam tinggi doang, kalo yang sampe rawat inap itu dulu pas kecil operasi amandel. Trus cari info-info tentang gimana prosesnya, sakit atau enggak di beberapa forum dan blog, mereka rat-rata bilangnya papsmear itu dimasukkin (maafkan tata cara bahasanya yaaa) alat untuk mengambil sampel cairan di xxx kita. Hadeh kebayang kan ngilu dan pasti risih kalo sampe dokternya cowok. Jujur risih banget banget. Nggak kebayang mesti (lagi-lagi maafkan bahasanya yaaa) duduk ngangkang di depan lelaki lain (halah..) trus xxx kita diobok-obok. Meskipun dia dokter mah tetep wae nggak enak ati. Ada yang nulis kalo selesai cek nyeri, ada yang bilang kepala jadi pusing-pusing (lah apa hubungannya ya), tapi kebanyakan bilang nggak sakit. Takut sih gara-gara baca gitu. Tapi semakin cari tau, malah jadi semakin ragu. Demi Tu….haaaan kesehatan aku kuatkan diri aja

Kebetulan RS Awal Bros punya promo papsmear. Hari Senin lalu, aku coba telpon RS-nya yang ternyata agak susah nyambungnya walopun sekedar mau ngomong sama operatornya, trus disambungin ke bagian Lab. Patologi. Nanya jadwal papsmear jam berapa dan hari apa aja. Untuk papsmear tiap hari Senin-Sabtu jam 10.00 s/d 13.00, untuk pengambilan hasil lab dua hari kemudian setiap Senin-Sabtu bisa diambil mulai jam 08.00, nggak tau sampe jam berapa (lupa). Aku bikin janji di hari Jumat, sengaja bikin waktu agak lamaan, biar ada jeda mikir. Hahahaha

Lha hari H koq aku dilema. Udahlah pagi tadi tiba-tiba hujan deras, bikin males mau kemana-mana. Trus kepikir ntar dokternya cowok atau cewek nih, kalo cowok, duh gimana ya. Whatsapp Ayah, bilang kalo aku agak ragu. Eh nggak terkirim alias pending. Yasud harap-harap cemas deh, nelpon Awal Bros lagi, nanya dokternya cowok atau cewek, dijawab, “Cewek bu…”. Alhamdulillah. Langsung daftarin diri, dibilang jam 10 entar dokternya dateng. Oke, buru-buru mandi karena udah jam 8 lewat. Trus perjalanan sekitar 20 menitan, nyampe RS jam setengah 10, lanjut daftar ulang. Ternyata Lab. Patologinya satu area dengan Poli Anak dan Poli Kandungan, kebayang kan berseliweran di depan mata, ibu-ibu hamil dan anak-anak kecil yang cute, hadeehh jadi kepengen cepet-cepet hamil deh. Hihihihi

Jam 10 ontime, dokternya dateng. Oh ya, nama dokternya dr. Devy Serevina, Sp.PA. Dokternya cantik, bicaranya juga jelas dan informatif. Aku kurang suka dokter yang hanya ngomong kalo ditanya, aku cenderung seneng kalo dikasih info-info yang penting yang kadang orang awam nggak paham. Nah sama dr. Devy nih Alhamdulillahnya nyaman. Dipanggil masuk lab, ditanya kapan terakhir haid sama susternya, trus disuruh masuk ruangan dokter. Mulai tuh agak nervous. Ketemu dokternya, ditanya udah menikah berapa lama. Trus langsung dah disuruh duduk di kursi “kerajaan” yang ternyata nyeremin juga buat aku *lapkeringat*. Untungnya bu dokter, bukan pak dokter, jadi risihnya agak berkurang. Gitu pun aku masih risih looo, maklum belum terbiasa. Jengjeng…mulailah dimasukkin itu alat yang jujur aku nggak mau liat sedikitpun. Aku berusaha rileks, ngeliat langit-langit ruangan. Rasanya dingin dan kerasa aneh gitu. Hahahaha. Ternyata cuma berapa detik aja. Pffiiuuhhh. Ternyata belum selesai sodara sodari!! Next the other something yang rasanya sama-sama dingin trus lebih panjang. Nah itu aku mulai nggak nyamannya. Sampe bu dokter bilang, “Coba rileks ya bu, rileks…”. Aku berusaha tarik nafas dan buang nafas lagi. Kali ini pengecekannya agak lama. Sampe-sampe aku kepengen nangis saking nggak nyamannya. Hahahahaha cemen abweess

Nggak sampe 5 menit pengecekan selesai. Duduk bentar di depan meja bu dokter, trus diinformasiin sedikit mengenai cek tadi. Katanya rahimku tinggi. Jadi mulut rahimnya jauh. Mungkin, ini mungkin ya, itu jadi penyebab belum hamil, selain frekuensi berhubungan yang jarang karena LDR sama suami. Cuma bu dokternya bilang kalo mau lebih lengkap ya langsung cek di obgyn. Iya insya Allah memang rencana pengen secepatnya cek. Hasil labnya bisa diambil hari Senin. Dan karena promo, biaya papsmear hari ini IDR 210.000, kurang tau juga kalo lagi nggak promo. Mudah-mudahan hasilnya nanti nggak ada masalah yang berarti ya dan kalo bisa mulai sekarang biasain rutin cek apapun untuk kesehatan kita. Buat para perempuan, kalo mau cek papsmear diusahakan pengecekan dilakukan minimal 3 hari setelah haid, jangan memakai cairan pembersih organ intim 2 hari sebelum dan jangan berhubungan 3 hari sebelum pengecekan. Itu beberapa persyaratan papsmear yang aku baca dari informasi di dinding lab. Jangan takut untuk cek, nggak sakit koq, ciyus, pokoknya rileks dan lakukan demi kesehatan kita

UPDATE: Hasil cek diambil tanggal 29 April, Alhamdulillah normal dan tidak ada masalah apa-apa. Dianjurin untuk ulangi cek satu tahun lagi

One thought on “Cek Papsmear

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s