Akhirnya Dilamar Juga

Lanjut lagi ya cerita-ceritanya…

Kata-kata di atas nunjukkin kalo emang aku udah bosen juga pacaran lama-lama. Ini pacaran paling rekor seumur hidup, hampir 4 taon booo’. Umur juga sama-sama 25 tahun, udah mateng (buah kaleee..) dan insya Allah siap mental membentuk rumah tangga. Sejujurnya kalo ditanya kapan tepatnya dilamar secara pribadi, aku juga bingung. Suamiku ini tipenya romantis musiman. Kurang ahli kalo ngungkapin perasaan itu secara khusus. Sementara aku, doyan sama yang namanya surprise ato romantis-romantisan gitu. Dulu pas backpackeran ke Bali, kan ada tuh sesi maem-maem seafood di tepi pantai Jimbaran. Ngarepnya sih bakal dilamar pas sunset. Nyatanya nggak. Malahan bilang kalo doi belum siap nikah waktu itu (tahun 2010). Aku sebenernya juga masih mental cemen sih, cuma karena keseringan dapet undangan nikah, eh lama-lama kan jadi pengen nikah juga. Ihiiiyyy. Sempet down dan pasrah banget. Trus nggak mau mikirin tentang nikah lagi. Jalanin aja lah, entah sampe kapan. Judulnya udah depresi gitu😀

Kalo diinget-inget, sejatinya (halah..) memang nggak ada prosesi ngelamar ala-ala telenovela gitu. Intinya dari pacaran sudah niat serius, jalanin ke arah pernikahan. Dan walopun aku ini tipe perempuan konvensional yang mesti ada kata-kata, “Will you marry me?”, nggak memaksa juga sih sama suami harus begitu. Memang doi nggak romantis ya mau diapain. Yang penting niatnya baik dan ikhlas. Selama tahun 2011 pembicaraan kami selalu mengarah ke pernikahan. Dan suami juga udah nyicilin rumah yang nantinya akan kami tempati setelah menikah. Segala macam rahasia keluarga dia, aku tahu, begitu juga sebaliknya. Bahkan setelah lamaran, seluruh gaji suami sudah sepenuhnya aku yang pegang. Rekeningnya juga atas namaku. Sepertinya itu semua sudah cukup menjelaskan betapa seriusnya hubungan kami  

Dan begitu saja, tanpa bunga, tanpa cincin berlian dan tanpa reservasi resto romantis, dua manusia super ajaib keren ini memulai cerita baru. Ibarat gerak cepat di pilem-pilem, semua berjalan tiba-tiba. Tiba-tiba si Ayah minta dianterin ke masjid buat proses mualaf (Alhamdulillah!), tiba-tiba nyari cincin buat lamaran, tiba-tiba pesen paket seserahan, tiba-tiba rumahku heboh sama persiapan nyambut calon keluarga besan, sampe akhirnya begini,

buku nikah

cium tangan

akucintakamu

cupcakes

the ring

kue seserahan

seserahan

buket, corsage dan souvenir

souvenir

Emaaakkk, aku akhirnya  kawiinn juga!!😆

2 thoughts on “Akhirnya Dilamar Juga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s