Tragedi Pempek

Si Mama sibuk promosiin temennya yang jago bikin pempek Palembang. Gara-gara pas diundang acara syukuran umroh di rumah temen Mama itu disuguhi aneka macem pempek dan tekwan. Rasanya wuenak tenan, kata Mama. Daripada penasaran, pesen deh ke Ayuk (kakak) itu. Per buah untuk pempek yang kecil 2rb, yang besar 7rb, kalo tekwan 8rb per porsi. Pilihan pempeknya kami pesen yang kapal selam sama lenjer aja. Besoknya dianter langsung sama Ayuk ke rumah, no ongkir looohh

pempek

Begitu pempeknya nyampe dengan selamat di rumah, wangi ikannya udah nyebar ke segala penjuru ruangan. Padahal itu masih dibungkus loh, gimana kalo udah dibuka plastiknya. Ikannya khusus pake tengiri, karena ada juga tetangga yang pake ikan benggol (duh nggak tau nama familiarnya) bahkan ikan teri. Ckckckck rasanya jadi nggak asli ikan gitu. Sama Mama disimpen di freezer biar awet karena pesennya lumayan banyak, sekalian untuk besok-besok

Itu pempek kami goreng besoknya. Dalam keadaan beku total dan minyak yang panas. Trus yang lenjer nggak dipotong-potong dulu. Ternyata oh ternyata, lagi asik nggoreng menjelang mau diangkat buat ditiriskan, itu lenjer meledak. Serius! Meledak yang bunyinya keras. Semua minyak panas itu muncrat ke dinding dapur. Beruntungnya, posisi aku lagi mendekat Mama karena asik ngobrol. Coba kalo tadi masih di sekitar wajan. Dapur istilahnya udah porak poranda deh. Kita aja sampe teriak gitu kirain kompornya yang meledak. Buru-buru matiin kompor trus angkat itu pempek yang ternyataaaa kulitnya udah pada lepas dari bagian isinya, terutama yang lenjer. Istilahnya kerak luarnya itu pada mental kemana-mana. Hadeeehhh

Trus bajuku semua kena muncratan minyak. Beruntung (lagi-lagi…) waktu itu aku pake bajunya agak nutup walopun di rumah. Pake kaos yang ada lengan sama celana di bawah lutut. Coba kalo cuma pake daster tanpa lengan waktu itu😥 Tapi bukan berarti sepenuhnya aku aman dari ganasnya minyak panas itu. Belakang kuping sama lengan kanan bawah luka melepuh. Yang paling parah yang kuping itu. Sakitnyaaaaa. Heran koq minyaknya bisa lompat sampe ke belakang telinga ya??? Untung beberapa hari ini udah sembuh walopun masih keliatan melepuhnya

Walopun penuh drama pas nggorengnya, ternyata itu pempek memang lemak nian. Ikannya kerasa banget apalagi cukonya, duh!! Udahlah kental, kerasa banget bawang putihnya. Suka suka suka. Cuma jadi trauma kalo mau goreng lagi. Rupanya pempek itu jangan disimpan di freezer. Jadinya kan beku, trus begitu digoreng dalam minyak yang panas, bekunya itu pasti meleleh kan, apalagi yang lenjer, begitu lelehannya itu ngalir kena minyak panas udah deh meledak. Oon bener dah, nggak kepikiran kesitu. Seharusnya simpan di lemari pendingin biasa, trus sebelum digoreng taruh di suhu ruangan dulu, abis itu potong-potong baru goreng. Kalo masih takut ya gorengnya kasih tutup aja

hasil goreng
ini pempek warnanya menguning, karena Mama nggorengnya pake minyak bekas goreng ayam😦 Rasanya juga jadi ikutan aneh, entah ayam entah ikan

3 thoughts on “Tragedi Pempek

  1. persis kayak yang dialami esther taun lalu. emang mesti ati2 kalo ngegoreng pempek. gak boleh kondisi beku karena itu berarti ada air nya. air ama minyak kan gak bersatu jadi bakal muncrat minyak panasnya.

    waktu itu juga kita sampe kaget banget soalnya minyaknya mancur banget. untung gak kena muka. tapi tangannya si esther melepuh parah.

    • iya iya inget itu, udah pnh diposting jg foto tangannya mba esther yg melepuh itu kan mas…? hiks pempek ini memang gampang2 susah nggorengnya… pdhl doyan bgt makannya😦

  2. yunita says:

    barusan saya nggoreng sama persis kejadiannya begitu..rupanya yg lenjer yg bikin ulah klo yg kapal selam aman2 aja…pdhl kondisi kompor dah dimatikan…syukur posisi agak jauh dr kompor…hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s