Hari Ini, Setahun Yang Lalu

Baru tersadar pas baca sebuah blog yang menuliskan postingan tentang resign, iseng ngeliat kalender, eh iya bener hari ini tanggal 15 April. Tepat setahun yang lalu aku resmi ngundurin diri dari kerjaan dengan alasan pribadi. Mau nikah ceritanya. Kebetulan suami kerjanya jauh dan mesti ninggalin aku berbulan-bulan, pengennya dia tuh setiap dia pulang, aku selalu ada 24 jam nemenin dia. Aku nggak masalah sih, rejeki mah udah ada yang ngatur kan, yang penting nurut apa kata suami. Jadi gimana rasanya jadi pengangguran? Enak tapi bosen. Enaknya ya jelas lah nggak perlu lagi ngerasain rutinitas kerja full Senin-Sabtu, Minggu dan tanggal merah aja liburnya. Bosennya, nggak tahu mau ngapain. Palingan beberes rumah, ngelancarin aktivitas religi kayak nambah ibadah sunah dll. Nilai plus dari resign ini bisa nyelesaiin urusan yang belum kelar kayak dokumen rumah, bagian bayar-bayar ini itu (bayar utang maksudnya hihi), bisa sering-sering maen ke rumah mertua walopun sekedar ngobrol bareng trus beliin makan siang tapi insya Allah bisa ngurangi kesepian beliau di rumah, nemenin si Mama pastinya (belanja sampe ngegosip bareng) daaannnn…..bebas nge-mall kapan saja

Dulu waktu masih kerja, boro-boro tahu diskonan yang ada di mal. Bisa nginjek mal seminggu 3x aja udah sukur. Pulang kerja udah jam 5 sore, capeknya itu lho. Walopun kerja cuma anteng ngadep komputer, pegelnya ampun-ampunan. Dan nggak mungkin juga teng jam 5 bisa on time pulang. Masih nunggu taxi lah. Belum lagi kalo macet. Meskipun belum seganas macetnya Jakarta, lumayan bikin senewen juga. Udahlah laper, capek, badan keringatan, trus ditambah apesnya kalo penumpang sebelah bau ketek, alamat nahan napas sepanjang perjalanan 30 menit nih. Oke itu kalo nggak macet 30 menit perjalanan jarak tempat kerjaku di daerah Nagoya ke rumah di Tiban. Kalo lagi macet, hufffttt…. Pernah nyampe rumah itu jam 7 malem, gara-gara ada truk gede angkut pipa-pipa gitu mogok di tengah jalan yang menanjak. Baguslah, nyampe rumah kalang kabut buru-buru ngejar waktu Maghrib. Itu ceritanya kalo pulang kerja langsung pulang. Nah kalo pas dijemput sama suami (waktu itu masih pacar), bisa lebih lambat lagi pulangnya. Itu saatnya nginjek mal atau sekedar nyobain tempat makan baru. Nyampe rumah jam 10 malem. Baru bisa tidur jam 11 lebih dan bangun lagi besok paginya subuh. Berangkat kerja jam 8 dari rumah. Boseeennn sebosen-bosennya umat. Kalo lagi jenuhnya kerja, seharian muka ditekuk. Nggak peduli temen mau komplen apaan, terserah. Males ngerjain laporan, ngecek email, bales-balesin skype, semuanya. Kecuali maenan pet society di facebook baru nggak bosen. Huwahahahaha

Harapanku (jiiaahh harapan…) sih kalo bisa, ini kalo bisa yaaaa, nggak maksa dan tetep seijin suami, pengen bisa kerja lagi tapi yang simple-simple aja. Kerja apaan ya yang simple? Pernah sempet masukkin lamaran ke sebuah hotel sekitar bulan Juli tahun lalu (kalo nggak salah), udah ditelpon disuruh interview, eh suami nggak izinin. Aku memang kurang sreg juga sama management hotelnya dan agak maju mundur mau dateng interview, ternyata memang belum rejeki. Kalo buka usaha, usaha apa? Aku nggak bisa jahit, nggak bisa masak, nggak bisa bikin kue. Waduh waduh bisanya apaan sih (jadi malu). Apa buka online shop aja ya? Seru juga tuh kayaknya. Ide banyak cuma masih pesimis mau diwujudin. Biar aja ngalir jalanin hidup. Insya Allah rejeki jalan terus, selama masih bisa bayar KPR, makan sehari-hari, belanja online sembako, udah bersyukur banget lah, karena pasti buanyak banget di luar sana, ibu-ibu yang kepengen posisi seperti yang sedang aku jalanin sekarang ini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s