Sok Sibuk

Berasa orang bisnis aja seharian tadi. Sibuk dari pagi sampe sore. Bela-belain bikin checklist segala. Maksudnya sih biar nggak lupa apa aja yang mesti dikerjain, sekalian keluar soalnya. Males kalo harus bolak balik. Udah gitu seharian cuaca terik banget. Panasnya minta ampun, bikin mateng kulit. Semua sampe pada bikin status di fb tentang cuaca Batam yang ekstrim banget

Mulai jam setengah delapanan gitu, aku ke bank deket rumah, yang buanyak bener ATM-nya dimana-mana, buat transfer belanja online via ATM. Belanja apa? Entar nunggu barangnya dateng, dicoba dulu trus diposting disini. Mulai lagi deh keranjingan belanja online. Liat-liat gambarnya napsu bener, giliran udah transfer baru mikir “kayaknya nggak gitu penting deh”😆 Semoga nggak dibaca suamiku, bisa meradang nanti doi

Selesai transfer -yang totalnya ternyata banyak juga ya dan ngerasa nyesel-, trus ke bank di tengah kota buat daftar token. Nah ini capeknya. Capek antri. Pertama ke bank yang kalo ngantri naudzubillah lamanya, beruntung dapet nomer urut satu pula. CS-nya informatif sekali. Kita dikasih tahu step by step cara penggunaannya. Cara ngomongnya pun enak. Keliatan kalo karyawan di bank ini bener-bener dibekali pengetahuan seputar produk mereka. Walaupun kaget juga sih, masa’ ngambil ATM baru kena biaya sih. Ckckckckck. Oh ya tokennya dikenain biaya IDR 10.000 yang dipotong langsung dari saldo rekening. Pokoknya sampe lama aku duduk disitu, belajar langsung di komputernya, cara login, bayar dan transfer ini itu. Pas udah selesai, liat ke belakang huwaaaa udah rame yang ngantri, pandangan mata mereka seolah-olah berkata, “Woii lama bener kau!”. Ya maap bapak ibu, percaya deh orang sabar itu disayang pacar *kabur

Dari situ lanjut ke bank berikutnya. Bank sejuta ATM dan sejuta keramahtamahan dari mulai pintu masuk sampe pulang. Karena emang nasabah lama disini, aku pun ngerasa percaya sama kualitas kerja mereka. Pas masuk, seperti biasa ditanyain security ada perlu apa. Bilang mau daftar token. Langsung diambilin antrian di CS Umum, nomer 6. Wah untung nomer kecil ya. Liat di layar udah nomer antrian 4. Ternyata nggak secepat itu sodara sodari. Hampir sejam juga, sampe pegel duduk. Trus ada bapak-bapak yang pegang nomer antrian 5 nanya, “Koq lama bener ya, udah jam berapa ini?”. Eh iya juga, saking udah begonya nunggu, nggak nyadar jam berapa. Si Bapak itu nyerah, dia langsung keluar bank. Dasar belum rejeki, begitu dia keluar, panggilan di CS Umum mulai lagi. Antrian 5 nggak ada, langsung ke antrian 6, berarti aku. Begitu duduk, loh koq ada dua CS? Rupanya CS yang cewek lagi training, nah yang cowok seniornya. Aku sih nggak masalah ya, selama ngelayanin customer nggak berkurang kualitasnya. Ternyata oh ternyata si senior ini jutek-jutekin si junior di depanku yang adalah nasabah. Juniornya mah senyam senyum aja, cuma akunya yang males liat pemandangan gitu. Kalo lagi “dipelonco” ya nggak masalah, tapi nggak perlu lah sampe sok-sokan gitu. Pas lagi mau login ke e-bankingku, kan ada jeda tuh, si senior bilang gini, “Tuh, diajak ngomong ibunya, kamu jangan diem aja, gimana sih, tawarin produk kita..bla..bla”. Ya udah si junior mulai lah ngajak aku ngobrol tapi ya dengan terpaksa pastinya, wong disuruh gitu, bukan dari hatinya. Aku pun males-malesan jawab. Otomatis apa yang udah aku inget-inget mau nanya ke CS, jadi blahhh lupa semua. Trus cara ngajarin transaksinya pun asal-asalan aja. Ujung-ujungnya bilang (yang junior), “Ya ibu ikutin alurnya aja, kan udah ada disitu tulisannya” *gubrak. Kalo diceritain detil bisa abis dua halaman deh. Emang sih dia berkali-kali minta maaf karena masih baru, tapi udah jengah liatnya, entaran aja deh mbak, maaf-maafannya pas Lebaran. Nggak tahu mau komen apa lagi, secara selama ini kalo ke CS bank sejuta ATM itu rasanya habis pertanyaan karena semua udah dijelasin. Kalo hari ini habis pertanyaan karena udah muak liat dua CS itu. Sudahlah lupakan. Yang penting udah dapet token dan udah diaktifin. Harganya IDR 20.000 dan dibayar cash di teller (dianterin duit kita sama OB ke tellernya, jadi kita nggak perlu ngantri)

Selesai dari bank sebenernya udah tepar, pengen pulang. Tapi perut udah ber-harlem shake (keroncongan udah nggak musim), melipirlah ke mal. Koq rame banget? Singaporean dimana-mana. Kirain malem minggu, rupanya baru Jumat yeee. Langsung buru-buru nyari spot enak buat wifi-an, udah bejubel bookk, takut keabisan tempat duduk, kaki udah kaku ototnya. Trus yang bikin keselnya, rencana pengen nonton Madre gagal. Udah nggak tayang lagi di studio manapun. Padahal kemarennya cek di web 21, masih ada. Entahlah, mungkin sepi peminat

Pulang ke rumah udah mau jam 3 sore, udahlah gerah abis dari luar, sampe rumah lagi mati lampu. Oke deh, terimakasih buat hari yang CERAH ini…..😥

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s